BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Saya bertanggung jawab atas bagaimana saya menulis sejarah nenek moyang saya’

Sejarawan Suze Zijlstra mengeksplorasi sejarah keluarganya dan merekonstruksi kehidupan leluhurnya sepuluh generasi yang lalu. Seperti apa kehidupan mereka sebagai budak rumah tangga, selir, atau istri sah?

Anda tidak langsung melihatnya, nama keluarganya membuat Anda berpikir tentang Friesland, tetapi setengah dari keturunan Suz Gizlstra sekarang disebut Indonesia. Ia dibesarkan dengan cerita seorang nenek yang datang ke Belanda pada tahun 1955 karena ia dan keluarganya tidak lagi melihat masa depan dengan nenek moyang kolonial Eropa di negara mereka sendiri.

Nenek meninggal pada tahun 2009, tetapi untungnya cucu Susie sudah merekam ceritanya di kaset sebagai mahasiswa.

Bertahun-tahun kemudian, sebagai sejarawan disertasi doktoral, Gigstra mulai mencari wanita Asia yang memiliki anak dari nenek moyang India mereka, pria VOC Eropa.

Siapa ibu-ibu itu? Dari mana mereka berasal? Seperti apa kehidupan mereka sebagai pembantu rumah tangga, njai atau istri sah? Seberapa lemah hak-hak mereka? Bagaimana mereka mengalami kolonialisme? Apakah mereka korbannya atau terlalu rumit?

Zijlstra mengikuti sepuluh generasi dan, setelah tahun 1700, pergi ke seorang budak domestik yang tidak dikenal di sebuah VOC-fiat tinggi di Makassar, dan pada tahun 1738 putrinya Jacoba menikah dengan leluhur jauh Zijlstra, Coert Rosenquist. Beberapa tahun yang lalu, sebagai seorang prajurit dalam dinas VOC, ia datang ke Jawa dari Texas.

Meskipun sedikit yang ditemukan dalam arsip kolonial tentang bagian perempuan dari sejarah, Gigstra mampu menciptakan cerita yang lengkap dan terkadang indah.

Dengan peristiwa yang mencurigakan seperti kekerasan seksual dan pernikahan anak — leluhur Jacomina Fey menikah pada tahun 1797 dan memiliki seorang anak antara usia tiga belas dan empat belas tahun, anak pertama dari rangkaian dua puluh lima tahun — dan sambutan dingin di Belanda pada tahun 1955.

Namun ada kekhawatiran, seorang bibi yang memenangkan lomba menembak, seorang nenek yang gigih mengelola sebuah pondok. Di sela-sela kisah hidup mereka, Gijlstra mengajari para pembacanya tentang sejarah kolonial Timur yang kurang dikenal dan kurang menarik, serta kamp-kamp perang Cooperus dan Multaduli. Bagaimana uang dibuat dalam perdagangan budak, ya, oleh nenek moyang Gigilstra sendiri.

Zijlstra tutup Leluhur Ini berakhir dengan kisah pribadi yang unik tentang tempatnya sendiri dalam sejarah keluarga.

Nenek moyang. Kata itu baru ada di Van Dale sejak 2019, tulismu. Apakah karena penelitian Anda?

“Saya rasa tidak, tetapi kata itu semakin sering digunakan dan ya, itu berakhir di Van Dale. Ketika saya memulai buku itu, orang-orang, termasuk penerbit, berkata: Ini bukan kata, bukan. Bayar lebih banyak perhatian pada wanita masa lalu.

Sudahkah Anda menulis sejarah keluarga Anda dalam urutan wanita?

“Secara teknis tidak. Jika saya hanya melihat ibu dari ibu, saya tidak akan meneruskannya ke abad kesembilan belas, saya tidak dapat menemukan warisannya dengan seorang wanita Asia.

“Jadi, dari nenek moyang yang datang ke Jawa pada tahun 1735, saya mengikuti wanita yang menikah atau memiliki anak dalam keluarga Rosenkist. Ini memungkinkan saya untuk kembali seratus tahun dan termasuk waktu VOC.

“Itu membuat ceritanya sangat menarik karena Anda bertemu wanita dari latar belakang yang berbeda dan saya memilih keluarga baru.

“Anak perempuan laki-laki VOC di keluarga saya biasanya keturunan tinggi, tetapi keluarga gadis tiga belas tahun itu tidak begitu baik. Ayahnya adalah seorang perawan atau pelaut. Dengan melihat perempuan dari keluarga yang berbeda, Saya mampu menemukan keragaman itu dengan lebih baik.

Jadi Anda adalah pewaris VOC. Bagaimana rasanya?

“Yah…, saya pikir itu sangat istimewa karena jaraknya sangat jauh. Dan, bahkan sekarang, saya tahu bagaimana mayat-mayat VOC pergi untuk mendapatkan keuntungan itu, untuk mempertahankan kekuatan itu.

“Ketika berbicara tentang perbudakan, orang sering dimintai pertanggungjawaban atas kejahatan mereka, dan kemudian sepertinya ya defensif, tapi toh kami tidak melakukannya! Itu benar.

“Saya selalu berpikir: Saya tidak dapat membantu apa yang dilakukan nenek moyang saya, tetapi bagaimana saya menulis sejarah itu, bagaimana saya menangani warisannya dan saya tidak berusaha menyembunyikan sesuatu. Sangat penting untuk mengetahui apa yang terjadi dan berapa biayanya. Tumbuh naik secara ekonomi dan ekonomi adalah bagian dari sejarah kita.

“Kami tidak ada hubungannya dengan itu, tetapi untuk waktu yang lama kami diberi gambaran positif tentang sejarah itu. Kemudian kami harus melihat berapa harganya. Bukan: itu untuk Belanda dan memiliki sisi yang berlawanan. Tidak, keduanya benar-benar terjalin, Anda tidak dapat memisahkannya.

Penyisipan ini juga terlihat dari sejarah keluarga Anda: beberapa nenek moyang Anda pernah terlibat dalam perdagangan budak, dan beberapa nenek moyang Anda mungkin telah menjadi korban perdagangan budak itu.

“Agaknya ya, meskipun sulit untuk mengatakannya, saya tidak menemukan nama untuk wanita-wanita itu. Tapi saya tahu banyak yang terjadi pada wanita saat itu.

“Pada saat yang sama, Anda memiliki penjahat dan korban, dan anak-anak mereka terlibat dalam perdagangan budak. Nenek moyang Eurasia memiliki diri mereka sendiri atau mendukung suami mereka dalam satu atau lain cara dalam perdagangan budak atau setidaknya hidup dan menghasilkan keuntungan.

“Itulah mengapa bagus untuk melihat sejarah ini dari perspektif keluarga: ini menunjukkan betapa rumitnya itu.”

Buku Anda sangat pribadi: Anda selalu mencoba menempatkan diri pada posisi dan memberi tahu saya mengapa Anda tidak berani pergi ke Indonesia untuk waktu yang lama. Anda tidak akan menemukan ini di sebagian besar karya sains sejarah. Mengapa Anda memilihnya?

“Sebenarnya buku ini tidak sesuai dengan apa yang diharapkan oleh publikasi akademis dari perspektif teknologi CV, jadi saya telah diperingatkan tentang konsekuensi daya saing universitas saya. Jika saya unggul secara akademis, saya tidak akan menulis buku ini.

“Ya, saya ingin menulis buku ini.

“Saya telah membuktikan semua yang saya bisa, dan saya belum memberi tahu Anda hal-hal yang tidak terjadi, meskipun beberapa leluhur belum didokumentasikan. Saya secara terbuka menyatakan bahwa semua peneliti memiliki visi tertentu dan membawa barang bawaan mereka sendiri.

“Selama penelitian saya, saya terus melihat hal-hal yang saya terima dari sisi indie keluarga saya, seperti keramahan, kemampuan beradaptasi, kerendahan hati, dll. Mereka adalah kekuatan, tetapi mereka dapat berbahaya dalam pendidikan. Untuk berhasil di sana, Anda harus bekerja keras dan gunakan siku Anda.

“Saya sangat senang saya memiliki kesempatan untuk melakukan penelitian di universitas selama bertahun-tahun, saya pikir mengajar itu indah. Tapi ada begitu banyak aspek di dunia akademik yang tidak berlaku untuk saya, pertanyaannya adalah seberapa pintar itu? adalah untuk tetap di sana pada titik tertentu. Berapa banyak yang ingin Anda ubah agar sesuai dengan diri Anda sendiri?

“Akan berbeda jika saya mendapat pekerjaan tetap. Jadi suatu hari, mungkin dalam situasi yang berbeda. Tapi saya pikir nenek moyang telah berubah lebih baik daripada artikel sains yang saya tulis. Ini pasti layak dibaca.”

Anda menulis tentang kesedihan Anda di bab terakhir Anda dan, sejauh yang Anda tahu, Anda tidak dapat membayangkan dan mengancam untuk menjadi ‘perhentian terakhir’.

“Saya banyak mengekspresikan diri, tetapi saya pikir itu pantas untuk buku publik. Seorang teman saya berkata: Anda menatap wanita lain, jadi adil untuk menulis tentang Anda juga.

“Ketidakhadiran anak itu, itu harus masuk, kadang-kadang Anda tahu itu. Anda tahu, satu hal yang sulit untuk tidak memiliki anak adalah banyak orang, termasuk saya, merasa sulit untuk membicarakannya. Tapi itu tidak sulit. bagi saya untuk menulis tentang hal itu.

“Selain itu, saya sering bertanya-tanya apakah saya tidak mereduksi wanita pada gagasan kuno bahwa saya harus memiliki anak dan menjadi jembatan ke generasi berikutnya dengan kata sejarah keluarga dan leluhur. Wanita-wanita itu juga individu, dan mereka dapat dipisahkan dari anak mereka.

“Lagi pula, ketika kita berbicara tentang leluhur, umumnya kurang tentang perbuatan kuat mereka dan ayah mereka.”

Terakhir, menurut saya ini merupakan penghormatan terhadap wacana asli nenek moyang dan tips memasak India untuk Bobby Pang: Anda mengatakan bahwa membuat sejarah itu seperti memasak. Bagaimana anda mengatakan?

“Ada juru masak yang sangat kreatif, tapi saya seorang pembuat roti, seseorang yang ingin mengikuti resep seakurat mungkin. Ini seperti membuat sejarah: mencoba untuk sedekat mungkin dengan bagaimana seharusnya. Tidak bisa. menemukannya lagi.

“Tapi saya berharap rasanya seperti yang diberikan nenek moyang saya kepada keluarga mereka.”

Suze Zijlstra

Suze Zijlstra (1986) mengkhususkan diri dalam sejarah maritim dan kolonial Universitas Amsterdam dan University College of London pada abad ketujuh belas dan kedelapan belas. Pada 2015, ia menerima gelar doktor dalam hubungan antar kelompok penduduk di Suriname, ketika Inggris memberikan koloni itu kepada Belanda.

Dia ikut mendirikan situs web pemenang penghargaan overdemuur.org, di mana sejarawan dapat berbagi karya mereka dengan audiens yang lebih luas dan berpartisipasi dalam diskusi komunitas. Gigelstra adalah Profesor Sejarah Maritim di Universitas Leiden hingga 2020. Dia sekarang bekerja di Odyssey, yang menyatukan peneliti dan data untuk menginspirasi penelitian baru dan menengah.

Suze Zijlstra, Leluhur. Sejarah Keluarga Hindia Belanda Tersembunyi, Ambo | Andos, 320 hal., 24,99. Di toko buku mulai 7 September.

Baca juga:

Kotak itu diambil dari ibunya sendiri di bekas Hindia Belanda. ‘Kami tidak punya tempat’

Di bekas Hindia Belanda, setengah dari anak yatim di Hindia diambil dari ibu ‘sendiri’ dan ditempatkan di panti asuhan. Di sana mereka menerima pendidikan Eropa dan Kristen. Betty van der Mellon juga berakhir di panti asuhan, tidak pernah melihat ibunya lagi.

READ  Akankah pertanian Ukraina didorong dengan reformasi? - Latar belakang pasar tanah