BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya juga ingin menjadi flanor

Saya juga ingin menjadi flanor

pendapat Seks dan kota

Kota-kota kita saat ini (dan populasinya) kurang dari setengah populasi kita. Solusi yang salah menyembunyikan patriarki yang keras kepala, menurut Julian Vandoorne

Kota yang benar-benar dibom, kanvas kosong siap dilukis dengan hal-hal baru. Namun, setelah Perang Dunia II, kanvas yang pada dasarnya putih itu menjadi cerminan semen patriarki yang tidak berwarna. Semuanya kembali dibangun dalam skala pria.

Selama berjam-jam, saya menyelami arsip Antwerpen untuk disertasi saya. Hasil akhirnya: Selama penelitian saya, saya bertemu dengan seorang arsitek yang diwawancarai. Mengapa? Untuk memberi saran tentang dimensi untuk flat baru. Berapa ukuran dapur optimalnya?

Sisa-sisa pria imajinatif dengan setelan abu-abu tua masih bergema hingga saat ini: jalan setapak sempit dan sulit dilalui dengan kereta bayi dan wanita merasa tidak aman di taman yang hanya memiliki satu pintu masuk yang menjamin jalan keluar mereka.

Patung baru atau tiang lampu tambahan tidak membuat kota ini lebih ramah perempuan

Kami sering belajar bahwa menghindari masalah di kota adalah tanggung jawab kami. “Jangan keluar sendirian.” “Jangan berpakaian seperti itu.” “Pergi dari daerah itu.” Dan sementara itu setiap orang harus menyesali dinamika kekuatan di kota dan masyarakat kita. Patung baru atau tiang lampu tambahan tidak membuat kota ini lebih ramah wanita.

Karena adegan Dansaert dan gentrifikasi tanpa batas yang menyertainya, wanita sering kali tersingkir lagi. Di kota-kota besar, tempat berkumpul menghilang karena apartemen mewah bertingkat tinggi. Kota ramah perempuan adalah kota ramah masyarakat, di mana ekonomi tidak selalu melebihi aspek sosial.

Anda tidak harus menjadi wanita untuk membuat rencana yang peka gender

Ini bukan argumen untuk mendapatkan C4 untuk semua orang dalam perencanaan kota. Anda tidak harus menjadi wanita untuk membuat rencana yang peka gender. Wanita sendiri sering lupa memakai kacamata untuk jenis kelaminnya. Ketika setengah dari tempat sampah KU Leuven menghilang untuk sementara, dia hanya menunjukkan ketidaktahuan.

READ  Perekonomian Thailand melemah seiring kemajuan Filipina, Vietnam, dan Indonesia Bisnis dan ekonomi

Saya mendukung lebih banyak aktivisme, lebih banyak pernyataan gender, dan lebih banyak kesadaran akan ketidaksetaraan di perkotaan. Semua orang mendapat manfaat dari kota feminis. Lift yang nyaman di stasiun merupakan berkah bagi ibu dan ayah dengan anak-anak dan orang-orang dengan keterbatasan gerak. Tapi Anda juga bisa mematahkan kaki Anda dan itu bagus jika Anda tidak ditolak akses ke kota.

Tetapi banyak proyek yang merupakan plester pada luka bernanah. Di Jakarta, misalnya, gerbong kereta berubah warna menjadi merah muda cerah. Hanya wanita yang diizinkan duduk di dalamnya, yang berarti gerbong itu segera penuh sesak. Dia hanya berbicara lebih keras tentang pelecehan seksual di masyarakat. Masalah ketidaksetaraan gender di kota dan sekitarnya telah direduksi menjadi troli di belakang kereta api Indonesia. Belgia sakit di ranjang yang sama.

Solusi semu semacam itu yang melibatkan apartheid tidak pernah menjadi jawaban atas masalah yang menghebohkan. Selain itu, ketimpangan sosial melintasi sumbu yang berbeda. Selain perempuan, bagaimana sebuah kota menyediakan rumah bagi orang miskin, penyandang disabilitas, orang kulit berwarna, dan orang dengan identitas gender dan orientasi seksual yang berbeda? Mendengarkan kelompok tanpa terlalu keras adalah langkah pertama menuju kota yang setara.

Saya, sebagai wanita, juga menginginkan flanor Kita. Tapi ada suara kecil yang menyuruhku untuk tidak pergi ke tempat-tempat tertentu, terutama saat malam tiba. Perubahan budaya yang lengkap sangat ditunggu-tunggu. Ketakutan hari ini ada harganya.

Julienne Vandoorne adalah mahasiswa Studi Urban Eropa di Bauhaus.