BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagian besar roket logam telah masuk ke lubang besar di langit

Sebagian besar roket logam telah masuk ke lubang besar di langit

Saya memiliki rahasia bersalah yang sekarang dapat saya bagikan – saya aku cinta Rudal berat Delta 4.

Tidak, saya tidak suka harganya yang tidak masuk akal, terkadang mendekati $400 juta. Hal ini mencegah Delta memiliki pelanggan selain pemerintah AS. Saya tidak suka kecepatan terbang yang rendah, hanya 16 misi dalam 20 tahun. Hal ini menghalangi operator roket, United Launch Alliance, untuk melakukan operasi efektif tersebut.

Namun ada dua hal yang saya sukai dari roket Delta IV Heavy, yang diluncurkan terakhirnya pada hari Selasa. Saya suka melihatnya terbang. Dan saya senang bahwa, dengan segala kelemahannya, hal ini membuktikan bahwa perusahaan swasta dapat mengembangkan roket yang berat. Meskipun booster Delta adalah produk pengembangan ruang angkasa tradisional selama beberapa dekade, hal ini memberikan gambaran sekilas tentang masa depan peluncuran komersial yang kita jalani saat ini.

Lebih banyak logam daripada roket

Peluncuran Delta IV Heavy pada bulan Juni 2016 menghasilkan gambar peluncuran paling menakjubkan yang pernah saya lihat (ditampilkan di bawah). Peluncuran misi rahasia pada hari yang sebagian berawan, dekat laut, tidak menghasilkan banyak gambar peluncuran roket, melainkan sesuatu yang menyerupai lukisan Impresionis dengan awan debu besar yang ditimbulkannya.

READ  Apa selanjutnya untuk Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA sekarang setelah mencapai tempat parkirnya

Sungguh indah melihat terbang.

Hal hebat lainnya saat menyaksikan peluncuran Delta IV Heavy adalah roketnya selalu tampak seperti akan meledak saat bola api menyapu kendaraan.

Hal ini disebabkan mesin roket RS-68 yang besar. Mesin sekali pakai RS-68 dikembangkan pada tahun 1990-an oleh Rocketdyne, dan dimaksudkan agar lebih murah dan lebih bertenaga dibandingkan mesin utama RS-25 yang dapat digunakan kembali pada Pesawat Luar Angkasa. Kedua mesin dijalankan dengan bahan bakar kriogenik yang terdiri dari campuran hidrogen cair dan oksigen cair.

Perbesar / Setelah Space Shuttle pensiun, ULA mengakuisisi roket paling kuat di dunia, Delta IV Heavy. Ini adalah peluncuran yang luar biasa, seperti yang dapat dilihat pada gambar-gambar dari bulan Juni 2016 ini.

Aliansi Peluncuran Bersatu

Fenomena bola api terjadi karena perbedaan desain antara mesin utama RS-68 dan mesin shuttle, dan karena katup dorong RS-68 terbuka lebih lama sebelum oksidator mulai mengalir. Pada dasarnya, saat Anda menghidupkan mesin, hanya hidrogen cair yang melewati mesin karena aktivitas kimianya kurang aktif dibandingkan oksigen.

Hidrogen ini mengalir keluar dari mesin, dan karena hidrogen sangat ringan dibandingkan dengan udara di sekitarnya, hidrogen tersebut naik ke luar roket. Ketika oksigen cair mulai mengalir, kelebihan hidrogen dibakar dalam bola api. Hal ini terjadi selama lima detik terakhir hitungan mundur. Proses desain ini disengaja, dan bagian luar rudal dikonfigurasikan untuk menahan bola api.

Dia tampak luar biasa setiap saat.

Sekilas tentang masa depan

Setelah pensiunnya Pesawat Ulang-alik NASA pada tahun 2011, Delta IV Heavy menjadi roket operasional paling kuat di dunia, dengan kapasitas angkat sekitar 29 metrik ton ke orbit rendah Bumi. Hanya beberapa kendaraan yang dikembangkan pemerintah, termasuk roket bulan Saturn V NASA dan penjelajah Energia Rusia, yang memiliki kapasitas angkat lebih besar.

READ  Lepaskan robot dinosaurus dalam pengalaman liar

Ada suatu masa, sekitar 20 tahun yang lalu, ketika Delta 4 Heavy dianggap sebagai kendaraan peluncuran utama pesawat ruang angkasa Orion yang sedang dikembangkan NASA. Dengan tahap atas yang lebih kuat – yang kemudian dikenal sebagai Advanced Cryogenic Advanced Stage, atau ACES – ia bisa berperan dalam eksplorasi manusia di luar orbit rendah Bumi.

Namun, pada tahun 2006, Administrator NASA Mike Griffin membatalkan konsep tersebut dengan menugaskan studi rekayasa sistem eksplorasi, yang menyebabkan badan antariksa tersebut menghindari opsi komersial dan mengembangkan roket superberatnya sendiri. Akhirnya hal ini dikenal sebagai Sistem Peluncuran Luar Angkasa. NASA menghabiskan lebih dari $20 miliar untuk mengembangkan roket SLS, dan biaya peluncurannya melebihi $2 miliar.

Namun, dalam dua dekade terakhir, kehadiran Delta IV Heavy menawarkan jalan lain. Secara khusus, melalui beberapa peluncuran kendaraan komersial, yang dikenal sebagai peluncuran terdistribusi, NASA dapat mengembangkan arsitektur eksplorasi yang lebih berkelanjutan dengan menggunakan roket yang lebih murah dan pengisian bahan bakar di luar angkasa. Pada akhir tahun 2019, beberapa anggota NASA sedang mempertimbangkan misi ke Bulan menggunakan kombinasi roket Delta IV Heavy milik SpaceX dan roket Falcon Heavy. Booster Delta IV tidak terdengar seperti juara dalam peluncuran komersial, tetapi sejujurnya memang demikian. Seseorang dapat menunjuk pada kendaraan angkut berat Delta dan Falcon dan mengatakan bahwa ada cara yang lebih baik.

Tentu saja cerita berbeda pun terjadi. Peluncuran roket Delta IV Heavy kini telah selesai. NASA, berkat tekanan terus-menerus dari Kongres, terjebak dengan roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa yang besar dan mahal. Kemungkinan akan menerbangkan beberapa misi lagi.

Namun, masa depan terletak pada peluncuran terdistribusi. Baik SpaceX, dengan roket Starship, maupun Blue Origin, dengan pesawat ruang angkasa New Glenn, sedang mengembangkan rencana untuk beberapa peluncuran dan depot bahan bakar, dengan tujuan menciptakan rencana eksplorasi ruang angkasa yang berkelanjutan. Untuk membuka masa depan ini, mereka telah mengambil Delta IV Heavy satu langkah lebih jauh dengan menerapkan penggunaan kembali.

READ  Artemis Kembali ke Bulan NASA Sekarang Memiliki Tanggal Peluncuran

Dia sudah mati, tapi masa depan yang dia janjikan sudah tidak ada lagi.

Gambar listingan oleh United Launch Alliance