BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah keluarga Texas dikutuk karena perannya dalam kerusuhan Capitol

Reuters

NOS. Berita

Di Washington, sebuah keluarga dihukum karena menyerbu Capitol pada 6 Januari 2021. Don dan Thomas Moon pergi ke ibu kota dengan empat dari delapan anak mereka karena mereka ingin mengklarifikasi apakah pemilihan presiden itu adil.

Moon termasuk orang pertama yang menyerbu Capitol. Mereka naik melalui jendela yang pecah dan berjalan dari ruang bawah tanah, pusat pengunjung, ke aula tempat Senat bertemu, tulis CNN.

Don Moon mengatakan kepada hakim bahwa dia sedang mencari bukti bahwa pemilihan itu adil. “Jika kita tidak memiliki pemilihan yang adil, kita tidak akan memiliki negara,” katanya. Hakim tidak menyukainya dan menunjukkan bahwa itu memimpin demokrasi ke arah yang benar.

Kontak di media sosial

Suaminya, Thomas Moon, mengatakan kepada hakim bahwa dia merasa perlu untuk berbicara, meskipun dia tidak pernah aktif secara politik sebelumnya. Sebelum badai, dia meminta orang-orang di media sosial untuk pergi ke Washington.

Putri keduanya, dirinya seorang ibu, lulus di pengadilan. Kristi Moon mengatakan dia berharap dia “sedikit melambat”. Dia menambahkan bahwa dia ingin menjadi panutan yang lebih baik untuk ketiga anaknya.

Hakim mengatakan putra yang bersama mereka, Joshua, “dipaksa” datang ke ibu kota meskipun cacat fisiknya. Hakim menyalahkan ibu untuk ini: sebagai perawat dia seharusnya mengenalnya lebih baik.

Kedua orang tuanya dijatuhi hukuman dua minggu penjara dan tahanan rumah. Tiga anak dewasa diberi hukuman percobaan dan tahanan rumah. Yang termuda, yang masih di bawah umur, turun tanpa penalti.