BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah pelajaran sejarah yang banyak orang Belanda tidak dapatkan

Sebuah pelajaran sejarah yang banyak orang Belanda tidak dapatkan

Gambar oleh Mike Pink

Sebuah iklan dari sebuah surat kabar di Hindia Belanda digantung di De Nieuwe Kerk, diperbesar beberapa kali. Sapi jantan untuk disembelih ditawarkan dengan ‘Harga Rendah’, ‘Kebiri’ dan ‘Sertifikat Dokter Hewan’.

Pada paragraf berikutnya, pedagang tersebut mengumumkan bahwa ia memiliki ‘pekerja yang kuat, muda dan sehat’ dari Jawa Timur. Ini melibatkan laki-laki dan perempuan yang bekerja di bidang pertanian dan pertambangan. Harga: 60 gulden per orang dewasa.

Iklan tersebut muncul pada tahun 1900.

Orang yang diperbudak

Perbudakan di Hindia Belanda? Ini adalah aspek yang kurang diketahui dan menakutkan dalam sejarah Belanda ‘di timur’. Perbudakan dihapuskan di Hindia Belanda pada tahun 1860, namun perbudakan baru benar-benar berakhir pada tahun 1914. Laki-laki dan perempuan yang ditampilkan dalam iklan tersebut disebut sebagai pembantu kontrak, namun kondisi mereka tidak lebih baik dari budak.

Sesuatu yang hebat telah dicapai di sana, dan orang-orang di Belanda telah lama membicarakan masa lalu India, disadari atau tidak. Sesuatu yang buruk terjadi di sana Judul buku terbitan dua tahun lalu oleh sejarawan Reggie Bay tentang perbudakan di Hindia Belanda.

Baay menawarkan tur berpemandu ke pameran The Great Indonesia yang berfokus pada sejarah perbudakan. Beliau merupakan salah satu dari sekian banyak pakar dari Belanda dan khususnya Indonesia yang terlibat dalam pameran tersebut. Selama pengembangannya, perwakilan dari beberapa komunitas diwawancarai, sekali lagi dari Belanda dan Indonesia, dan kerja sama dilakukan dengan apa yang disebut kelompok dewan pemerhati (sounding board groups).

Teks berlanjut di bawah foto

Pameran Indonesia Hebat di Newway Kerk.  Gambar oleh Mike Pink

Pameran Indonesia Hebat di Newway Kerk.Gambar oleh Mike Pink

17.508 pulau

Indonesia tidak terlalu besar, Indonesia sangat besar. Seperti yang dilakukan David van Reybrouck di depan bukunya, pameran dimulai di de Neuve Kerk. Revolusi Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk memperjelas seberapa besar kepulauan ini.

Indonesia mempunyai 17.508 pulau, 990 di antaranya berpenghuni. Dengan luas wilayah 1.910.931 kilometer persegi, 274 juta orang berbicara dalam 742 bahasa.

Lain ceritanya dengan Belanda yang mempunyai luas 41.543 kilometer persegi dan jumlah penduduk lebih dari 17 juta jiwa. Namun demikian, Belanda yang kecil menganggap dirinya sebagai penguasa Indonesia yang lebih besar, yang saat itu dikenal sebagai Hindia Belanda, selama hampir empat abad.

Pengetahuan yang terbatas

Sekitar 10 persen penduduk Belanda saat ini memiliki hubungan dengan bekas jajahan tersebut dalam sejarah keluarga mereka. Namun di Belanda, pengetahuan tentang Hindia Belanda dan Indonesia seringkali sangat terbatas. Hal ini kini berdampak buruk karena kolonialisme menjadi topik utama perdebatan sosial.

Pameran Indonesia Raya harusnya menjadi pelajaran sejarah yang tidak didapat banyak orang Belanda. Setelah membahas fakta dan tokoh Indonesia masa kini, dibahas tentang sifat dan agama negara tersebut, serta kerajaan Hindu-Buddha kuno yang masih hidup dalam budaya Indonesia.

Indonesia merdeka

Ini luar biasa dan penting, tetapi pameran hanya terjadi jika sejarah terkini dibicarakan. Tiba-tiba kita mendapati diri kita berada di tahun 1945 dengan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Kemudian masa lalu kolonial dibahas.

Dibutuhkan beberapa penyesuaian, mematahkan garis waktu itu, tetapi berhasil. Di Belanda, berdirinya Republik Indonesia Merdeka sudah lama dianggap sebagai sebuah akhir, namun bagi masyarakat Indonesia, hal ini hanyalah sebuah permulaan.

Apa yang disebut ‘operasi polisi’ di Belanda untuk waktu yang lama hanyalah ‘hanya’ perang kolonial yang dipamerkan. Dan itu diperlakukan paling buruk. Pemirsa diperingatkan bahwa beberapa foto mungkin mengganggu. Iya itu mereka. Setelah terbebas dari Jerman, Belanda, begitu mereka terus menyebut diri mereka, melakukan kekerasan berlebihan di Hindia Belanda.

pemerintahan Jepang

Namun sisi lain dari cerita ini juga dibahas. Periode yang kacau dan tanpa hukum setelah pemerintahan Jepang, di mana banyak orang Belanda, Indo-Eropa, serta orang Tionghoa dan Maluku mereka dibantai oleh bemuda (pemuda nasionalis) yang dianggap sebagai sekutu, tidak diragukan lagi di sini disebut Persiab, meskipun istilah tersebut sekarang dianggap rasis. . Dianggap oleh beberapa orang.

Ada adegan kecil dari Persia itu. Daftar panjang yang diketik tentang mereka yang terbunuh dalam dua hari di suatu distrik tertentu pada bulan Oktober 1945 sangat berkesan di pameran tersebut. Yang termuda adalah seorang gadis berusia 3 tahun.

Pameran Indonesia Raya De Nieuwe Kerk hingga 1 April. Pameran ini memiliki program, ceramah, dan pertunjukan yang ekstensif.

READ  Perjuangan Pernikahan di Indonesia