BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tingginya angka kematian ibu di Amerika Serikat disebabkan oleh kesalahan data

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tingginya angka kematian ibu di Amerika Serikat disebabkan oleh kesalahan data

Sebuah studi baru menemukan bahwa tingginya angka kematian ibu di Amerika Serikat disebabkan oleh kesalahan data.

Krisis kematian ibu di Amerika Serikat menunjukkan tingkat kematian ibu yang lebih tinggi dibandingkan negara lain – namun penelitian ini, Diterbitkan pada hari Rabu Dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology, ditemukan bahwa data tersebut mungkin telah salah klasifikasi selama dua dekade.

Jumlah perempuan yang meninggal setelah melahirkan sangat mengkhawatirkan dan menimbulkan pertanyaan mengenai perawatan di Amerika Serikat. Meskipun perkiraan sebelumnya menunjukkan bahwa angka kematian ibu meningkat lebih dari dua kali lipat dalam dua dekade terakhir, penelitian ini menemukan bahwa angka tersebut tetap konstan.

Pada tahun 2003, Pusat Statistik Kesehatan Nasional merekomendasikan untuk menambahkan kata “kehamilan” ke dalam daftar periksa di akta kematian seseorang sebagai cara untuk melacak kematian ibu.

Meskipun terjadi peningkatan pesat dalam angka kematian ibu setelah daftar periksa tersebut diperbarui, hal ini menyebabkan “beberapa kesalahan serius”, termasuk mencantumkan ratusan orang yang berusia di atas 70 tahun sebagai hamil pada saat kematian atau sesaat sebelum kematian mereka. Kematian yang disebabkan oleh sebab lain akan dianggap sebagai kematian ibu jika kotak kehamilan dicentang.

NCHS kemudian mengklarifikasi bahwa hanya perempuan berusia 15 hingga 44 tahun yang boleh masuk dalam kategori ini, dengan harapan hal ini akan mengurangi kesalahan di masa depan. Wanita berusia di atas 44 tahun dapat dihitung jika ada penyebab kematian spesifik terkait kehamilannya. Jika tidak, badan tersebut menghitung perempuan yang melahirkan seperti sebelumnya.

Para peneliti menemukan bahwa meskipun ada perubahan, laporan masih menunjukkan peningkatan angka kematian ibu atau peningkatan kematian ibu yang salah klasifikasi.

READ  Kencangkan sabuk pengaman! Langit bulan April menyimpan hal-hal indah bagi pecinta langit

Ketika sertifikat kematian mencantumkan kehamilan sebagai salah satu penyebab kematian, para peneliti menemukan bahwa angka kematian ibu menurun dan stabil seiring berjalannya waktu.

Studi tersebut mencatat bahwa “kesenjangan ras dan etnis yang besar dalam angka kematian ibu masih ada.” Para peneliti menemukan bahwa angka kematian ibu jauh lebih tinggi di kalangan perempuan kulit hitam, dengan kesenjangan besar yang terlihat dalam penyebab kematian seperti kehamilan ektopik, gangguan hipertensi, emboli, kardiomiopati, dan penyakit kardiovaskular lainnya.

Dengan menggunakan metode penelusuran baru, para peneliti menemukan bahwa dari tahun 1999 hingga 2002, angka kematian ibu di Amerika Serikat adalah 10,2 per 100.000 kelahiran hidup. Dari 2018 hingga 2021 sebesar 10,4, meningkat 2 persen.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.