BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah RUU untuk mengakhiri perpajakan secara surut disahkan ketika oposisi meninggalkan parlemen

Lok Sabha telah meloloskan RUU itu sebelumnya. (file)

New Delhi:

Parlemen pada hari Senin meloloskan RUU yang berusaha untuk mencabut ketentuan pajak kontroversial yang berlaku surut yang akan mempengaruhi masalah pajak retroaktif Cairn Energy dan Vodafone.

Sebelum mengajukan RUU Pajak (Amandemen Undang-Undang) 2021 di Rajya Sabha untuk dipertimbangkan oleh Menteri Keuangan Nirmala Sitharanan pada hari Senin, anggota Kongres, Kongres Trinamool dan DMK melakukan pemogokan dan mengatakan pemerintah telah memasukkan RUU itu dalam agenda tambahan tanpa mereka. Pesan yang benar.

Lok Sabha telah meloloskan RUU itu sebelumnya.

RUU tersebut mengusulkan untuk mengamandemen Undang-Undang Pajak Penghasilan 1961 untuk menetapkan bahwa tidak ada klaim pajak di masa depan berdasarkan penyesuaian retrospektif dari setiap transfer tidak langsung aset India yang harus dilakukan jika transaksi dilakukan sebelum 28 Mei 2012.

RUU Keuangan 2012 mendapat persetujuan Presiden Republik pada hari ini.

RUU baru menyarankan bahwa permintaan untuk transfer tidak langsung aset India yang dibuat sebelum 28 Mei 2012 harus ditarik ketika ada kondisi tertentu, seperti penarikan atau deposit hak gadai, penarikan litigasi tertunda dan pengajuan hak gadai yang merupakan klaim biaya. , kerusakan dan bunga mungkin tidak.

Perusahaan minyak dan gas Inggris Cairn Energy sedang berusaha untuk memulihkan $ 1,2 miliar dari India setelah memenangkan arbitrase anti-pajak. Perintah itu diajukan banding oleh pemerintah India ke Pengadilan Banding Den Haag pada 22 Maret 2021.

Undang-Undang Keuangan 2012 mengatur validasi permintaan berdasarkan Undang-Undang Pajak Penghasilan 1961 untuk hal-hal yang berkaitan dengan pengalihan tidak langsung aset India.

Di bawah ini, pengembalian pajak penghasilan diajukan dalam tujuh belas kasus.

READ  FrieslandCampina sedang membangun pabrik susu baru di Indonesia

Dalam dua kasus, penilaian ditunda karena pembayaran ditangguhkan oleh Mahkamah Agung. Dalam empat kasus, banding diajukan ke arbitrase berdasarkan Perjanjian Perlindungan Investasi Bilateral dengan Inggris dan Belanda. Dalam dua kasus pengadilan arbitrase memutuskan mendukung wajib pajak dan melawan otoritas pajak.

Pernyataan tujuan dan motivasi RUU baru menyatakan bahwa amandemen interpretatif yang diperkenalkan oleh Undang-Undang Keuangan 2012 terutama menuai kritik dari para pemangku kepentingan mengenai efek surut dari amandemen tersebut.

Penyesuaian retrospektif semacam itu akan bertentangan dengan prinsip kepastian pajak dan merusak reputasi India sebagai tujuan wisata yang menarik. Dalam beberapa tahun terakhir, reformasi signifikan telah dilakukan di sektor keuangan dan infrastruktur yang telah menciptakan iklim investasi yang positif di negara ini.”

“Namun, penyesuaian ilustratif retrospektif ini dan permintaan berikutnya yang muncul dalam beberapa kasus tetap menjadi kelemahan bagi calon investor,” tambahnya.

Hari ini, negara itu berada di persimpangan jalan di mana pemulihan ekonomi yang cepat dari pandemi COVID-19 adalah kebutuhan saat ini, dan investasi asing memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang cepat dan penciptaan lapangan kerja, kata pernyataan itu.

Pemimpin partai Kongres, Adir Ranjan Chaudhry, menuduh pemerintah terburu-buru meloloskan RUU di tengah protes oposisi.

“Kami tidak meminta banyak, satu-satunya tuntutan kami adalah agar ada diskusi tentang penyerbuan Pegasus. Atau bahwa permintaan itu benar, tetapi pemerintahan ini mencoba menggambarkannya sebagai tidak sah.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)