BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah sarkofagus tua muncul selama restorasi Katedral Notre Dame | Luar negeri

Saat memulihkan katedral Notre Dame yang terkenal di Paris, para arkeolog menemukan sebuah sarkofagus kuno. Peti mati timah terkubur di bawah lantai katedral, yang rusak akibat kebakaran hebat pada 2019.

“Bagian atapnya hancur,” kepala arkeolog Christophe Besnier menjelaskan. “Mereka membuat lubang di pipa pemanas abad ke-19, yang mengungkapkan beberapa lapisan tanah yang sangat menarik dan mempesona.” Tepat di bawah paviliun, persimpangan antara nave yang membentuk banyak gereja, beberapa makam yang belum ditemukan ternyata ada, termasuk sarkofagus.

Para arkeolog percaya bahwa sarkofagus itu berasal dari abad ke-14. Antara lain, lapisan di mana sarkofagus ditemukan menegaskan hal ini. Jika ini ternyata benar, penemuan itu akan mengejutkan, kata Besnier. “Kami berhasil mendapatkan kamera kecil di dalam kotak dan pada gambar kami melihat kain, serta bahan organik seperti rambut dan sisa-sisa tanaman. Fakta bahwa tanaman masih ada menunjukkan bahwa isi peti mati telah terpelihara dengan baik.”

Sarkofagus dari abad ke-14 ditemukan selama restorasi Notre Dame. © AFP

Belum diketahui siapa yang dimakamkan di peti mati tersebut. Para arkeolog saat ini percaya itu adalah orang bertubuh tinggi, dan dimakamkan di katedral sekitar 1300, 70 tahun setelah dibuka secara resmi. Temuan tersebut merujuk pada sebuah ritual yang “sering terjadi saat seorang pemuka agama dikuburkan”. Mereka berharap penemuan itu akan berkontribusi pada pengetahuan tentang penguburan abad pertengahan.

Merk Notre Dame

Notre Dame membutuhkan perubahan besar setelah bencana kebakaran tahun 2019. Misalnya, bagian lantai harus diganti dan lemari kayu di langit-langit hampir seluruhnya direkonstruksi. Ada juga rencana Untuk memberi gereja “pembaruan”dengan ruang untuk seni dan teknologi pencahayaan baru.

Sebelum perancah raksasa dapat ditempatkan, penelitian arkeologi harus dilakukan, menurut para pemimpin gereja di katedral. Dengan cara ini reruntuhan masih dapat dimanfaatkan dengan baik di gedung yang pertama kali dibuka pada 1230. Waktu berlalu bagi para arkeolog, karena mereka hanya memiliki waktu hingga 25 Maret untuk menjelajahi makam yang baru ditemukan.

Notre Dame yang berusia berabad-abad di Paris hampir hancur total dalam kebakaran pada tahun 2019.

Notre Dame yang berusia berabad-abad di Paris hampir hancur total dalam kebakaran pada tahun 2019. © AP

READ  Siapakah Osman Kavala yang menjadi pusat sengketa diplomatik di Turki?