BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekarang saatnya untuk mendapatkan suntikan flu, dokter mendesak: Atau ‘lempar dadu’

Waktu terbaik untuk mendapatkan vaksin flu Setelah penurunan bersejarah musim lalu, para ahli medis membuat dokter khawatir tentang peningkatan kerentanan pasien terhadap penyakit terkait flu.

Penyerapan langsung dari vaksin influenza juga dapat mengurangi beban pada sistem medis dan melindungi populasi berisiko dari hasil yang buruk seperti rawat inap dan kematian. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), setiap orang berusia 6 bulan atau lebih harus mendapatkan suntikan flu setiap musim dengan pengecualian langka.

“Masuk akal untuk mendapatkan vaksinasi sekarang,” Dr. Stanley Dereczynski, profesor kedokteran klinis dan penyakit menular di Universitas Stanford, mengatakan kepada Fox News, mencatat bahwa rekomendasi untuk mendapatkan suntikan flu diperpanjang hingga akhir Oktober. “Anda bisa melempar dadu dan mendapatkannya nanti, dengan asumsi musim flu akan datang nanti di mana pun Anda berada.”

Klik di sini untuk menemukan vaksin COVID-19 di dekat Anda

23 Januari 2020: Seorang pasien menerima suntikan flu di Mesquite, Texas.
(AP Photo/LM Otero, file)

Bocah 4 tahun keliru diberi vaksin COVID-19 dewasa alih-alih suntikan flu

Para ahli memuji penurunan bersejarah dalam aktivitas flu tahun lalu karena langkah-langkah pencegahan yang diambil selama pandemi COVID-19, seperti penggunaan masker, jarak sosial, dan kebersihan tangan. Gregory Poland, pakar penyakit menular dan direktur Kelompok Penelitian Vaksin di Mayo Clinic, prihatin dengan potensi apa yang disebut “trio pandemi” tahun ini dengan tumpang tindih antara COVID-19, influenza, dan RSV [respiratory syncytial virus] Meski sulit diprediksi.

Dokter mulai mengkhawatirkan flu pada bulan Oktober, kata Dereczynski, dengan kasus biasanya meningkat pada bulan November dan Desember, sementara Pantai Barat cenderung melihat puncaknya di akhir musim. Dia menambahkan bahwa sebagian besar kasus influenza melibatkan saluran napas bagian atas, dengan gejala seperti sakit tenggorokan dan batuk terus-menerus, tetapi beberapa infeksi dapat berkembang ke paru-paru yang menyebabkan pneumonia, yang dapat berakibat fatal.

READ  Puncak hujan meteor Draconid malam ini! Berikut cara melihatnya.

Pada 18 September 2021, proporsi kunjungan rawat jalan untuk aktivitas penyakit seperti influenza tetap rendah hingga rendah di hampir semua negara bagian AS, menurut data yang dilaporkan ke ILINEt, jaringan pengawasan flu yang dipimpin oleh CDC.

Data federal menunjukkan proporsi kunjungan rawat jalan ke penyedia penyakit seperti influenza.

Data federal menunjukkan proporsi kunjungan rawat jalan ke penyedia penyakit seperti influenza.
(Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, CDC)

Sementara itu, tes PCR nasional positif RSV, virus pernapasan umum yang biasanya menyebabkan gejala seperti pilek ringan, meningkat dari sekitar 1% pada pertengahan April menjadi 12,8% pada 25 September, menunjukkan peningkatan yang tidak biasa di musim panas. Virus syncytial pernapasan dapat menjadi masalah bagi beberapa kelompok usia, seperti anak-anak, Dereczynski menjelaskan, karena dapat menyebabkan bronkiolitis, mempengaruhi paru-paru bagian bawah, sementara juga menunjukkan potensi masalah bagi orang dewasa dengan penyakit kekebalan. Sebagian besar infeksi RSV sembuh dengan sendirinya dan tidak ada pengobatan khusus untuk RSV, meskipun ada upaya untuk mengembangkan obat, menurut CDC. Untuk meredakan gejala, agensi menyarankan untuk mengonsumsi acetaminophen atau ibuprofen dan banyak cairan dan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Tiga penyakit pernapasan (COVID-19, influenza, dan RSV) menyebabkan gejala yang tumpang tindih, dan para ahli mengatakan kepada Fox News bahwa mereka sulit dibedakan secara andal, menyebabkan masalah besar ketika AS memasuki bulan-bulan yang lebih dingin dan penyedia layanan menghadapi pasien pengujian. untuk banyak patogen pernapasan.

“Bayangkan Anda memiliki coronavirus dan influenza bersama-sama, apa pengaruhnya terhadap tingkat komplikasi Anda, dan risiko kematian, terutama jika Anda memiliki penyakit yang mendasarinya atau berusia lanjut?” Polandia berkata.

baru temuan Itu dirilis Kamis dan menunjukkan bahwa aman untuk menerima vaksin COVID-19 dan vaksin influenza pada saat yang sama, menurut sebuah penelitian di Inggris, yang mendukung rekomendasi kesehatan AS tentang manajemen vaksin bersama.

READ  Sebuah studi komprehensif menemukan bahwa masker mengurangi penyebaran COVID-19