BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita dengan jaringan payudara padat dibayar dengan USG

Seorang wanita dengan jaringan payudara padat dibayar dengan USG

  • Dokter saya menyarankan saya untuk mulai melakukan mammogram dua tahun lalu.
  • Saya memiliki jaringan payudara yang padat, sehingga sulit untuk mendeteksi potensi masalah pada mammogram.
  • Saya berharap saya bisa melakukan USG tepat setelah mammogram tahunan saya dan tidak menunggu beberapa hari.

Beberapa tahun yang lalu, saya mulai teratur rontgen payudara Seperti yang direkomendasikan oleh dokter saya, saya segera mengetahui bahwa “rutin” bagi saya jauh dari rutinitas.

saya salah satunya 40% sampai 50% wanita dalam kelompok usia saya yang memiliki jaringan payudara padat. Susan G. Komen Foundation telah menemukan bahwa wanita dengan jaringan payudara yang padat empat sampai lima kali lebih mungkin untuk berkembang kanker payudara. Selain itu, hasil abnormal sulit dideteksi dengan mammogram jika Anda memiliki jaringan payudara yang padat.

Ketika saya menjalani mammogram pertama saya lebih dari lima tahun yang lalu, saya dipanggil lagi untuk gambar tambahan karena kelainan. Tidak ada janji tindak lanjut yang dijadwalkan selama beberapa hari, jadi saya menghabiskan hari-hari itu dengan keyakinan bahwa saya menderita kanker.

Akhir pekan ini, masa depan yang kubayangkan gelap. Saya berpikir tentang kemoterapi. Saya berfantasi untuk memberi tahu putra remaja saya bahwa saya sakit. Saya memikirkan semua tugas duniawi yang tidak diketahui oleh suami saya yang bermaksud baik. Saya pikir mereka tidak dapat bertahan hidup tanpa saya, tetapi bagaimana jika mereka harus melakukannya? Untungnya, USG mengungkapkan kista yang tidak berbahaya.

Skenario yang sama terjadi setiap tahun

Sayangnya, saya harus melakukan skenario yang sama berulang-ulang, karena sistem asuransi kami mengharuskan saya untuk melalui langkah-langkah pencegahan yang biasa setiap kali, meskipun saya pasti akan membutuhkan USG untuk diagnosis.

READ  Ilmuwan: "Rambut Kuantum" Dapat Memecahkan Paradoks Lubang Hitam Hawking

Tahun ini saya harus menunggu lima malam antara mammogram 3D pertama saya dan janji temu lanjutan saya untuk mendapatkan lebih banyak gambar dan ultrasound. Ini berarti lima malam skenario terburuk dan tawar-menawar yang penuh air mata dengan Tuhan.

Saya memikirkan beberapa wanita yang saya kenal secara pribadi yang telah selamat dari kanker payudara. Saya membaca nama mereka, dan menghitungnya seperti manik-manik di rosario. Itu adalah saat-saat penuh harapan saya.

Tapi saya bersyukur atas kesehatan saya secara umum. Selain operasi untuk gigi bungsu yang impaksi dan beberapa jahitan akibat kecelakaan dengan pisau bergerigi, saya telah menghindari setiap peluru serius. Tidak ada rawat inap di rumah sakit, tidak ada cedera serius, tidak ada patah tulang. Tentu, meskipun, itu harus menjadi giliran saya. Aku bertanya-tanya bagaimana hari-hari terakhirku akan berakhir. Itu adalah saat-saat putus asa saya.

Setelah lima hari dan malam tanpa akhir, pagi janji temu akhirnya datang. Saya mengenakan kaus klasik Johnny Cash dan ingat saya tidak bisa memakai deodoran pada kencan itu. Saat saya mengenakan bra favorit saya, saya mengutuk payudara saya yang kecil dan tebal. Jika tidak cukup besar untuk menjamin bra “asli”, mengapa saya harus berurusan dengan masalah kanker payudara lainnya?

Ultrasonografi adalah pengobatan diagnostik, bukan pencegahan

Janji temu saya dijadwalkan di klinik payudara khusus, di mana saya menerima perawatan kelas satu. Setiap langkah dijelaskan saat saya pindah dari ruang tunggu ke ruang tunggu dan menit dihitung sampai saya mendapatkan hasilnya.

Sebelum teknik ultrasound yang lembut meninggalkan saya untuk membersihkan bola jeli dingin dari dada saya, saya mengajukan pertanyaan yang telah saya pikirkan selama lima malam.

READ  NASA menunda latihan gaun Megarocket baru

“Jika saya mulai bekerja di sini di klinik ini pada janji pertama, dapatkah saya menghindari semua menunggu ekstra ini? Apakah saya baru saja mulai melakukan ultrasound dan melewatkan semua janji mammogram yang tidak perlu?” Diam-diam, kecemasan saya membuat saya lebih malu dari biasanya.

Saya dengan sabar menjelaskan bahwa tidak, saya masih harus menunggu USG karena dianggap ‘diagnostik’ daripada ‘pencegahan’. Perusahaan asuransi saya tidak mengizinkan janji temu terjadi pada hari yang sama. Dalam skenario kasus terbaik, itu akan menjadi janji yang tersedia pada hari berikutnya, tetapi saya masih harus menunggu.

Saya bukan satu-satunya wanita yang menunggu yang saya tahu. Adikku memiliki jaringan padat yang sama. Tujuh tahun, dia sekarang memiliki biopsi jarum di bawah ikat pinggangnya. Saya yakin ini juga di masa depan saya. Tetapi saya berada di perusahaan yang baik, dengan banyak teman lain yang telah menjalani beberapa mammogram dan ultrasound.

Segera dokter datang untuk berbagi kabar baik: kista lain.

Tentu saja saya bersyukur, tetapi akhirnya kecewa dengan sistem asuransi di negara ini, sistem penunjukan yang mengkhawatirkan dan biaya yang berlebihan menciptakan hambatan untuk perawatan. Pengalaman saya dengan mammogram memberikan pengingat tahunan akan kenyataan suram itu.