BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Separatis Papua mengancam akan menembak sandera Selandia Baru

Separatis Papua mengancam akan menembak sandera Selandia Baru

“Militer Papua mengatakan jika negara tidak memulai pembicaraan dengan Papua dalam waktu dua bulan, mereka akan menembak saya.” Itulah pesan pilot Selandia Baru Philip Mehrtens yang terpaksa direkam dalam video yang dikelilingi oleh separatis yang membawa senjata. Di tangannya ada bendera yang melambangkan kemerdekaan Papua Barat.

Karena itulah yang diinginkan separatis: West Papua (meliputi provinsi Papua dan Papua Barat) untuk merdeka dari Indonesia. Untuk itu, para gerilyawan menyandera Mehertens yang berusia 37 tahun sekitar tiga bulan lalu. Mereka menuntut agar negara lain campur tangan dan bernegosiasi dengan Indonesia dan West Papua.

Seorang juru bicara mengatakan kepada Reuters bahwa Kementerian Luar Negeri Selandia Baru mengetahui peredaran video tersebut. “Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mencapai resolusi damai dan pembebasan aman Tuan Mehrtens.”

Kekerasan di seluruh

Tingkat keparahan ancaman tidak diketahui. Sulit mendapatkan informasi dari daerah yang pada prinsipnya tidak membolehkan wartawan datang dari Jakarta. Meskipun pejuang kemerdekaan Papua telah membunuh tentara dan warga sipil Indonesia di masa lalu, tidak jelas apakah mereka pernah membunuh sandera internasional sebelumnya.

Sebaliknya, tentara Indonesia pasti membunuh orang Papua juga. Aktivis berbicara tentang pelanggaran hak asasi manusia dan genosida yang begitu besar. Diperkirakan 100.000 hingga 500.000 orang Papua telah dibunuh oleh militer Indonesia sejak 1969.

Wakil Presiden Indonesia Murup Amin menyerukan pendekatan yang lebih keras terhadap separatis setelah pilot dibajak. Militer Indonesia telah mengerahkan ribuan tentara ke daerah tersebut. Tentara sekarang mengatakan bahwa perburuan bersenjata akan terus berlanjut.

Janji kosong dari Belanda

Separatis di Papua Barat telah berjuang untuk kemerdekaan selama hampir 60 tahun. Sementara beberapa orang Papua berusaha untuk mencapai tujuan ini melalui protes damai, perjuangan bersenjata menjadi semakin keras dan mematikan dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Weldwijde voedselprijzen gestegen di bulan Januari

Kemerdekaan pernah dijanjikan kepada orang Papua, tetapi kemudian oleh Belanda. Papua Barat adalah bekas jajahan Belanda. Koloni itu adalah bagian dari Belanda ketika Indonesia merdeka pada tahun 1949.

Sekitar sepuluh tahun kemudian, Belanda terpaksa menyerahkan koloni ini juga, dan mengatakan kepada Papua Barat bahwa ia akan merdeka. Sebagai persiapan, orang Papua mendapatkan benderanya sendiri, Morgenster, yang diangkat Mehrtens dalam video tersebut.

Tapi kebebasan itu tidak pernah datang. Belanda menyerahkan daerah ini kepada Indonesia. Referendum yang tidak adil yang ditekankan pada pemilih oleh Jakarta mengakibatkan Papua Barat menjadi bagian dari Indonesia. Papua Barat kaya akan bahan mentah seperti emas dan minyak, menjadikannya penting secara ekonomi bagi Indonesia.

Tak heran jika separatis Papua dalam video tersebut meminta perhatian dunia. Aktivis telah lama menuduh negara-negara Barat, termasuk Belanda, mengabaikan konflik tersebut.