BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serbuk sari pohon meningkat di wilayah D.C. karena cuaca hangat yang tidak normal

Di tengah semua aspek indah musim semi, serbuk sari pohon adalah pengganggu mikroskopis yang sering kali membuat hidup penderita alergi sengsara. Tahun ini, cuaca hangat di luar musimnya telah meningkatkan rata-rata jumlah serbuk sari pohon hingga mendekati rekor tertinggi di wilayah D.C.

Jumlahnya telah meningkat ke kisaran tertinggi dalam delapan hari tahun ini. Sejauh ini, penghitungan puncak harian adalah 1.171 butir serbuk sari per meter kubik udara yang diukur pada awal Maret. Namun jumlah ini kemungkinan akan terlampaui dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

Musim semi terjadi secara tidak biasa pada awal tahun ini, dengan suhu rata-rata di Washington Rekor terpanas keenam sejauh tahun ini. Kehidupan tanaman dan pohon, termasuk bunga sakura yang terkenal di Tidal Basin, sedang memasuki mode musim semi.

Datangnya awal musim semi dan dimulainya musim alergi dengan cepat telah menjadi hal biasa dalam beberapa tahun terakhir karena kenaikan suhu akibat perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Serbuk sari pohon pertama tahun 2024 dihitung kurang dari 10 hari dalam setahun. Pada akhir bulan Januari, jumlahnya berada di atas rata-rata dan terus meningkat. Selain satu atau dua kali perlambatan selama cuaca dingin yang berlangsung singkat, musim serbuk sari menjadi lebih hidup di akhir musim dingin – sebuah tema umum dalam beberapa tahun terakhir.

Serbuk sari pohon tingkat sedang pertama kali diamati pada tanggal 8 Februari, sekitar seminggu lebih awal dari biasanya; Tanggal 22 Februari merupakan hari pertama dengan tingkat serbuk sari yang tinggi. Jumlah serbuk sari minimal 15 butir per meter kubik udara dianggap sedang; Pendakian dimulai dari 90 butir.

READ  Meteorit langka menghantam rumah di New Jersey, para ahli mengkonfirmasi setelah memeriksa penemuan 'menarik'

Selama minggu keempat bulan Februari, penghitungannya mencapai rata-rata 522 pil dibandingkan dengan rata-rata 75 pil, Susan Kosicki, direktur pelaporan dan evaluasi aerobiologi di Laboratorium Ekstraksi Alergen Pusat Angkatan Darat A.S., mengatakan melalui email.

Minggu terakhir bulan Februari dan minggu pertama bulan Maret merupakan minggu rata-rata sensus tertinggi kedua yang pernah tercatat, kata Kosicki.

Tidak lebih dari 1.500 pil telah tercatat sepanjang tahun ini, yang dianggap “sangat tinggi,” namun rata-rata tanggal pertama untuk pil ini – pada tanggal 8 April – telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Dan setiap tahun sejak tahun 2020, hal itu terjadi sebelum tanggal tersebut.

Tahun lalu, penghitungan tertinggi pertama terjadi pada tanggal 23 Februari – angka terdekat yang pernah tercatat – sedangkan tahun sebelumnya terjadi pada tanggal 6 Maret.

Sebagian besar pembungaan awal ini berkaitan dengan suhu, terutama di musim dingin dan awal musim semi. Cuaca tahun ini sangat sejuk sehingga beberapa spesies pohon tidak sepenuhnya tidak aktif sebagaimana mestinya.

Musim dingin ini memiliki rekor pembekuan semalam paling sedikit, sementara setiap bulan dari Desember hingga Februari suhunya 2 hingga 4 derajat lebih hangat dari biasanya. Pada akhir bulan Januari, suhu naik hingga mencapai rekor tertinggi 80 derajat, dan bulan Februari mencapai suhu tertinggi pada tahun 60an dalam lima hari.

“Serangkaian hari yang sangat hangat (terutama pada tahun 60an dan 70an) akan menggerakkan pohon dan melepaskan serbuk sari pada awal pertengahan Januari di daerah kami,” kata Kosicki.

Suhu rata-rata di Washington meningkat Sekitar 0,3 derajat per dekade Sejak tahun 1900 hanya selama musim dingin Sedikit kurang cepat di bulan Maret.

Meningkatnya suhu dan peningkatan kadar karbon dioksida di atmosfer akibat pembakaran bahan bakar fosil dapat meningkatkan kadar serbuk sari. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020 menemukan Musim serbuk sari ini telah meluas selama beberapa minggu dan meningkat dua digit sejak akhir tahun 1900-an di seluruh Amerika Utara.

READ  Starliner berlabuh dengan ISS untuk pertama kalinya

Banyak serbuk sari yang akan datang

Rata-rata puncak serbuk sari pohon kurma di wilayah Washington adalah tanggal 14 April, atau sekitar sebulan kemudian.

Tahun lalu, meskipun musim dingin sangat hangat dan terjadi lonjakan serbuk sari pada akhir Februari, puncaknya terjadi pada 13 April; Spesies pohon yang berbeda melepaskan serbuk sarinya pada waktu yang berbeda, dan mungkin terdapat beberapa puncak dalam beberapa tahun. Pada tahun 2020 hingga 2022, puncaknya sudah terjadi saat ini. Ketika puncak terjadi pada awal musim, kadang-kadang serbuk sari yang dihasilkan akan lebih sedikit di kemudian hari, karena lebih banyak pohon yang harus dikeluarkan.

“Secara umum, jika produksi serbuk sari pohon tinggi pada bulan Maret, maka pada bulan April sebenarnya akan lebih rendah,” kata Kosicki.

Setelah ledakan serbuk sari besar-besaran selama bulan Maret terpanas yang pernah tercatat pada tahun 2012, jumlahnya tetap rendah selama sisa musim ini, kata Kosicki.

Nilai puncak rata-ratanya adalah 2.516 butir, atau sekitar dua kali lipat dari tingkat puncak tertinggi tahun ini selama ini. Tahun lalu nilainya mencapai 3.319 tablet. Puncaknya telah melampaui 4.000 sebanyak dua kali dalam dua dekade terakhir; Mencapai 4.539 tablet pada 25 April 2009, dan 4.147 tablet pada 6 April 2010.

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah awal yang cepat dan potensi puncak awal tahun ini berarti paruh kedua musim ini – serbuk sari pohon biasanya cenderung memudar pada awal Mei.

“Memprediksi jumlah serbuk sari di masa depan untuk musim ini merupakan suatu tantangan karena variasi suhu, kelembapan relatif, dan curah hujan dari tahun ke tahun (dan dari minggu ke minggu),” kata Kosicki. “Spesies pohon mungkin juga memiliki pola siklus yang melekat, yaitu tahun-tahun yang berselang-seling dan jumlah serbuk sari yang dilepaskan lebih banyak.”

READ  Penyakit misterius mirip parvovirus menginfeksi anjing di Michigan, membunuh hingga 60 anjing