BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setetes air di asteroid mendukung teori tentang asal usul kehidupan di Bumi | Ilmu Pengetahuan

Setetes air ditemukan di asteroid sekitar 300 juta km dari Bumi. Ini mungkin kedengarannya tidak terlalu istimewa, tetapi menurut peneliti Jepang, ini adalah bukti baru untuk sebuah teori tentang asal usul kehidupan di Bumi.

Para ilmuwan percaya bahwa air di Bumi berasal dari luar angkasa. Telah disarankan, misalnya, bahwa air dapat tetap berada di planet kita jika asteroid yang mengandung air bertabrakan dengan Bumi. Bahan organik pertama mungkin telah terbentuk di air itu.

Menurut pemimpin peneliti Tomoki Nakamura, ini adalah pertama kalinya air ditemukan di asteroid yang dekat dengan Bumi. Itulah sebabnya, menurut dia, “penemuan penting.” berdasarkan Penjaga Lebih dari 150 peneliti mengamati lebih dekat penurunan untuk meningkatkan peluang menemukan temuan baru.

Penyelidikan Jepang Hayabusa2 diluncurkan pada tahun 2014 menuju asteroid Ryugu. Dua tahun lalu, Hayabusa2 kembali dengan butiran kosmik. Probe memiliki lebih dari 5 gram batu dan debu dan dengan demikian setetes air di dalamnya.

Menurut Nakamura, itu adalah “air berkarbonasi dengan garam dan bahan organik di dalamnya,” Penjaga Dia. Peneliti utama mengatakan temuan itu mungkin terkait langsung dengan komposisi lautan dunia dan bahan organik.

READ  Sekitar 2,5 miliar Dinosaurus Rex dikatakan pernah hidup di Bumi sekarang juga