BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Shell tidak lagi ingin menjadi perusahaan Belanda dan pindah ke London


Pembaruan terakhir 10:52


Royal Dutch Shell, perusahaan multinasional Belanda-Inggris, ingin menjadi sepenuhnya Inggris. Kantor pusat akan dipindahkan dari Den Haag ke London. Kelompok makanan Unilever sebelumnya akhirnya pindah ke London, terlepas dari permintaan Perdana Menteri Mark Rutte.

Dewan Pengungsi Norwegia menulis:

Menteri keluar Steve Block (Urusan Ekonomi, VVD) mengatakan dia “sangat terkejut”. Kabinet yang akan keluar sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan tentang “konsekuensi (…) untuk pekerjaan, keputusan investasi penting, dan keberlanjutan.” Shell akan menekankan bahwa konsekuensi bagi karyawan akan terbatas hanya pada pemindahan sejumlah posisi dewan.

Menurut Shell, pencabutan kewarganegaraan membuat perusahaan lebih menarik bagi pemegang saham. Perusahaan mengatakan akan terus hadir di Belanda dengan sejumlah industri, seperti energi terbarukan. Perusahaan akan kehilangan peringkat “kerajaan”. Chief Executive Officer Sir Andrew Mackenzie mengatakan Izin Mundur ke London akan mempermudah pengoperasian di “masa perubahan industri yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Mengecam perusakan perusahaan terhadap iklim dan lingkungan, Milieudefensie mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“Ini tidak memiliki konsekuensi untuk kasus iklim Milieudefensie terhadap Shell. Bagaimanapun, kasus ini tetap berada di pengadilan Belanda. Menurut pendapat kami, ini juga tidak akan memiliki konsekuensi untuk masalah iklim di masa depan di dalam dan luar negeri. Perusahaan di seluruh dunia memiliki tanggung jawab untuk menghormati hak asasi manusia Mencegah perubahan iklim yang berbahaya Pindah ke Inggris membuka front baru Milieudefensie telah menerbitkan tidak sia-sia How We Beat Shell di mana kami menjelaskan bahwa tuntutan hukum semacam ini didasarkan pada alasan global seperti hak asasi manusia, sains, dan internasional perjanjian iklim Kami percaya hakim akan menilai Penyebab perubahan iklim yang berbahaya dengan cara yang sama di setiap yurisdiksi Barat.”

READ  Ekonomi pulih lebih cepat dari krisis Corona dari yang diharapkan