BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX baru saja memecahkan rekor peluncuran tahunan Falcon 9 – dan ini baru bulan Juli

SpaceX baru saja memecahkan rekor peluncuran tahunan Falcon 9 – dan ini baru bulan Juli

Sore ini, SpaceX berhasil meluncurkan misi Falcon 9 ke-32 untuk tahun 2022, secara resmi memecahkan rekor perusahaan untuk peluncuran orbital yang dilakukan dalam satu tahun. Dan karena ini baru bulan Juli, masih ada waktu untuk tahun ini untuk mendorong rekor tertinggi itu.

SpaceX terus meningkatkan irama peluncurannya setiap tahun — selain menurun pada tahun 2019. Untuk tahun 2021, perusahaan membuat 31 peluncuran, paling banyak yang pernah dilakukan, menjadikan SpaceX juga penyedia peluncuran AS paling produktif hingga saat ini.

Pada awal tahun 2022, SpaceX telah menetapkan tujuan yang sangat ambisius untuk meluncurkan 52 misi Sepanjang tahun. Jumlah tersebut diungkapkan oleh panel penasihat keselamatan NASA pada bulan Januari, dengan peringatan bahwa SpaceX harus berusaha untuk menjaga keselamatan di tengah kecepatan yang meningkat. “NASA dan SpaceX harus waspada selama 2022 agar tidak menjadi korban kesuksesan mereka,” kata Sandy Magnus, mantan astronot NASA dan anggota Komite Penasihat Keamanan Luar Angkasa NASA, dalam pertemuan Januari.

Namun sejauh ini, SpaceX tetap setia pada jadwalnya, dengan misi yang mulus tahun ini. Ironisnya, SpaceX awalnya berharap untuk meluncurkan misi Kamis tetapi menghentikan hitungan mundur tak lama setelah aborsi dimulai kurang dari satu menit sebelum lepas landas. Itu adalah keguguran langka untuk SpaceX, yang tidak harus memotong hitungan mundur selama beberapa bulan karena masalah teknis. Perusahaan dapat lepas landas hari ini, bagaimanapun, setelah hitungan mundur terus menerus.

Faktor utama yang memungkinkan jadwal peluncuran yang sibuk adalah, di sebagian besar peluncuran SpaceX tahun ini, SpaceX melayani sebagai pelanggannya. Perusahaan menggunakan peluncuran ini untuk membawa konstelasi Starlink besar online dari luar angkasa, mengangkat konstelasi hingga 53 satelit secara bersamaan (walaupun jumlahnya bervariasi dari peluncuran ke peluncuran). Penerbangan hari ini dari Vandenberg Space Force Base di California menambahkan 46 satelit Starlink. Perusahaan saat ini memiliki Hampir 2.600 satelit Starlink berada di orbit.

READ  Kita sudah setengah jalan menuju titik kritis pencairan Lapisan Es Greenland

Bahkan tanpa peluncuran Starlink, SpaceX memiliki banyak tugas lain untuk membuat perusahaan tetap sibuk. Berkat kemitraannya dengan NASA, SpaceX secara berkala mengirimkan kapsul Dragon – membawa barang dan orang – ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Perusahaan juga memiliki misi pembawa, di mana banyak satelit kecil dikelompokkan bersama dan dikerahkan selama satu misi. Semua itu, ditambah pelanggan komersial SpaceX dan peluncuran Departemen Pertahanan, membuat manifesto yang sibuk.

Hampir semua roket SpaceX Falcon 9 yang diluncurkan tahun ini adalah kendaraan yang diluncurkan sebelumnya, karena perusahaan terus menyempurnakan pendaratan dan penggunaan kembali roketnya. SpaceX juga bekerja secara eksklusif pada Falcon 9 versi Blok 5, yang telah dioptimalkan untuk digunakan kembali. Roket hari ini berhasil mendarat di salah satu kapal tak berawak SpaceX setelah lepas landas, menandai pendaratan total 125 untuk roket Falcon 9 perusahaan.

Sekarang SpaceX telah mengalahkan rekornya sendiri, perusahaan masih bergerak maju. Ada misi lain yang dijadwalkan pada Minggu, 24 Juli dari Florida, untuk meluncurkan satelit Starlink lainnya.