BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Square Enix ingin menggunakan AI secara lebih produktif dalam pengembangan game – Game – Berita

Itulah tepatnya. Minta saja seorang anak dari Barat dan Asia (tanpa mengetahui budaya masing-masing) untuk menggambar seekor naga. Yang satu akan membuat kadal yang bernapas api dengan sayap, dan yang lainnya akan membuat ular yang bernapas air dengan kaki dan kumis. Mengapa? Karena itulah yang dijadikan kerangka acuan oleh orang-orang ini. Ada pula alasannya mengapa, misalnya, semua makhluk mitos tersusun dari sifat-sifat makhluk nyata, dikatakan bahwa hanya sifat-sifat yang ada pada makhluk nyata, dan dikatakan merupakan gabungan dari makhluk nyata.

Di atas tertulis: “Ya, mereka tidak memerlukan 200.000 gambar baru untuk mengetahui posisi lengan baru.” Tapi kami melakukannya. Namun, kita telah melihat “gambaran” itu melalui mata kita sepanjang hidup kita.

Jaringan saraf (atau sebenarnya jaringan saraf tiruan, ANN) yang sering dijalankan oleh AI (misalnya, LLM adalah sejenis ANN) pada akhirnya bergantung pada cara kerja otak kita. Saat ini kami memiliki daya komputasi yang lebih besar daripada CPU, yang berarti kami belum dapat menandinginya. Namun emosi kita pun terdiri dari reaksi kimia (hormon) dan impuls listrik di sistem saraf (otak), yang secara teori dapat dihitung dengan daya komputasi yang cukup. Hanya kombinasi yang tepat dari hal-hal ini, serta pengalaman, ingatan, dan koneksi yang terbentuk di otak kita, yang berbeda-beda, itulah yang membuat kita semua berbeda. Saya benar-benar bertanya-tanya apakah kita (orang-orang yang saat ini sedang membicarakan AI) akan pernah melihat kapan hal ini benar-benar terjadi, karena kita masih sangat kompleks dan masih jauh dari menghitung semuanya. Namun kemanusiaan kita tidak tergantikan dan tidak dapat diprediksi seperti yang kita ingin percayai (atau lebih unggul dari hewan lain seperti yang kita ingin percayai).

READ  Teleskop James Webb menemukan 'fragmen penting kehidupan' di bulan Jupiter | Sains

Hal ini berpotensi membuat AI “menakutkan” bagi kita manusia. Namun justru inilah yang membuat AI hebat.

Hal ini terlepas dari fakta bahwa AI sering kali hanya menjadi kata kunci kosong saat ini, dan pada dasarnya adalah “segala sesuatu yang dianggap cerdas” jika dikaitkan dengan perangkat lunak. Jauh lebih menarik untuk membicarakan teknologi yang digunakan daripada istilah “kecerdasan buatan”. Sebagian besar kecerdasan buatan saat ini bukanlah hal baru. Bahkan matematika di balik jaringan saraf tiruan sudah ada sejak akhir abad ke-18, dan jaringan komputer sudah ada sejak abad ke-20. Satu-satunya perbedaan yang tiba-tiba membuat orang banyak memikirkannya adalah, pertama-tama, ia sekarang populer dan dipasarkan secara luas. Kedua, ia kini mulai menjadi cukup kuat untuk menghasilkan keluaran mirip manusia yang membuat seseorang merasakan “bahaya” yang mendekat. Terutama karena kita selalu menjadi “kalkulator” terbaik dan dengan demikian telah mencapai puncak dalam banyak rantai makanan

[Reactie gewijzigd door Cambionn op 2 januari 2024 15:29]