BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi di Hong Kong memandang suntikan Bioentech memiliki respons antibodi yang lebih kuat daripada Sinovac

Tabung reaksi untuk logo biotek yang ditunjukkan dalam bagan ini yang diambil pada 21 Mei 2021 dapat dilihat. REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi

19 Juni (Reuters) – Orang-orang divaksinasi COVID-19 oleh Bioentech. (22UAy.DE) Vaksin itu ditemukan mengandung antibodi ‘lebih banyak secara signifikan’ daripada Sinovak, South China Morning Post Tersebut Sabtu, mengutip sebuah penelitian di Hong Kong.

Peneliti terkemuka Profesor Benjamin Colling, seorang ahli epidemiologi di Universitas Hong Kong, dikutip dalam penelitian tersebut mengatakan bahwa beberapa orang yang telah divaksinasi terhadap sinovitis mungkin memerlukan dosis penguat ketiga.

Laporan itu menambahkan bahwa penelitian yang ditunjuk pemerintah dilakukan oleh Sekolah Kesehatan Masyarakat Hong Kong dan memantau respons antibodi dari 1.000 orang yang divaksinasi.

Awal pekan ini, pihak berwenang di Indonesia memperingatkan bahwa lebih dari 350 staf medis terinfeksi COVID-19 meskipun telah divaksinasi dengan Sinovac, dan puluhan lainnya telah dirawat di rumah sakit, meningkatkan kekhawatiran tentang efektivitasnya terhadap infeksi virus.

Sebelumnya pada bulan Juni, Uruguay merilis data faktual tentang dampak vaksin Sinovac Biotech ‘COVID-19 pada penduduknya, menunjukkan bahwa vaksin tersebut lebih dari 90% efektif dalam mencegah pendaftaran dan kematian di ICU. Baca selengkapnya

Pemerintah Uruguay mensurvei 162.047 profesional kesehatan dan orang-orang di atas usia 80, mengklaim bahwa vaksin itu 94% efektif dalam mencegah pendaftaran ICU dan kematian dan mengurangi infeksi hingga 78%.

Nandakumar D Laporan Tambahan di Bangalore; Disusun oleh Raju Gopalakrishnan

Kriteria kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.