BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menemukan pola makan kesehatan planet bisa mengurangi risiko kematian dini dan membantu planet ini. Apa ini?

Studi menemukan pola makan kesehatan planet bisa mengurangi risiko kematian dini dan membantu planet ini. Apa ini?

Apakah pola makan yang baik untuk planet ini juga baik untuk kesehatan Anda? Sebuah studi baru menunjukkan ya.

Dalam penelitian yang dipublikasikan di Jurnal Nutrisi Klinis Amerika Pada hari Senin, para peneliti menemukan bahwa mereka yang paling mematuhi pola makan kesehatan planet memiliki risiko kematian dini 30% lebih rendah dibandingkan mereka yang paling sedikit mematuhinya.

Pola makan ini juga memiliki dampak lingkungan yang jauh lebih rendah, termasuk pengurangan sebesar 29%. Emisi gas rumah kaca Penggunaan lahan menurun sebesar 51%.

“Perubahan iklim telah menempatkan planet kita pada jalur menuju bencana lingkungan, dan sistem pangan kita memainkan peran penting,” kata penulis studi Walter Willett, profesor epidemiologi dan nutrisi. jumpa pers. “Mengubah cara kita makan dapat membantu memperlambat proses perubahan iklim. Apa yang lebih sehat bagi planet ini juga lebih sehat bagi manusia. …Hasilnya menunjukkan betapa erat kaitannya antara kesehatan manusia dan kesehatan bumi Hal ini pada gilirannya mendorong kelestarian lingkungan, yang penting bagi kesehatan dan kesejahteraan setiap orang di Bumi.”

Dengan menggunakan data kesehatan dari lebih dari 200.000 wanita dan pria, penelitian ini merupakan studi besar pertama mengenai rekomendasi pola makan kesehatan planet. Para peserta penelitian tidak memiliki penyakit kronis utama pada awal penelitian dan menyelesaikan kuesioner nutrisi setiap empat tahun hingga 34 tahun.

“Ini adalah salah satu penelitian terpenting yang saya lakukan dalam 45 tahun terakhir,” kata Willett kepada kepala koresponden medis CBS News, Dr. John Lubbock.

Apa itu diet kesehatan planet?

Pola makan tersebut “berfokus pada variasi makanan nabati yang diproses secara minimal namun memperbolehkan konsumsi daging dan produk susu dalam jumlah sedikit,” menurut pernyataan tersebut.

Ini pertama kali diusulkan oleh Komite EAT-Lancet pada tahun 2019, yang berfokus pada pemenuhan kebutuhan pangan berkelanjutan bagi populasi global yang terus bertambah.

Diet ini bertujuan untuk meningkatkan konsumsi makanan sehat antara lain:

Sekaligus mengurangi konsumsi makanan seperti:

“Jadilah nabati,” kata LaPook tentang tujuan utama pola makan ini. “Jika Anda berada di restoran dan ada pilihan antara vegetarian atau yang lainnya, pilihlah pilihan vegetarian, pilihlah buah dan sayuran.”

Dalam banyak hal, pola makan ini mirip dengan pola makan yang menyehatkan jantung pola makan Mediterania. Ini dapat diadaptasi menjadi vegetarian sepenuhnya, vegan, atau omnivora dengan menyertakan beberapa daging dan produk susu.

“Daging dan produk susu merupakan bagian penting dari pola makan, namun dalam proporsi yang jauh lebih rendah dibandingkan biji-bijian, buah-buahan, sayur-sayuran, kacang-kacangan dan polong-polongan,” menurut lembaga nirlaba EAT. situs web.

Idealnya, Panel Kesehatan Planet harus terdiri dari sekitar Setengah piring sayur dan buah Organisasi tersebut menjelaskan bahwa separuh lainnya sebagian besar terdiri dari biji-bijian, sumber protein nabati, dan sumber protein hewani dalam jumlah kecil.

READ  Eksperimen akselerator partikel yang dapat menulis ulang sejarah mesin cetak