BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menemukan bahwa puasa intermiten mungkin tidak bermanfaat untuk menurunkan berat badan seperti yang diperkirakan sebelumnya

Studi tersebut menemukan bahwa puasa intermiten mungkin tidak bermanfaat untuk menurunkan berat badan seperti yang diperkirakan sebelumnya

ditandatangani untuk Dewasa di CNN, tapi lebih baik Seri buletin. Panduan tujuh bagian kami berisi tip untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat tentang keuangan pribadi, karier, kesehatan, dan hubungan pribadi.



CNN

Apakah ngemil sebelum tidur adalah sifat buruk Anda? Atau apakah Anda lebih suka menunggu beberapa jam setelah bangun tidur untuk makan?

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa waktu makan mungkin tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap berat badan seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Studi tersebut melacak ukuran porsi dan waktu makan dari 547 orang, serta data kesehatan dan berat badan mereka, selama enam tahun. Data menunjukkan tidak ada hubungan antara waktu orang makan dan berat badan mereka. Menurut penelitian yang diterbitkan Rabu di Journal of American Heart Association.

Membatasi waktu makan, seperti yang terlihat pada tren diet seperti puasa intermiten, telah menjadi metode populer untuk menurunkan berat badan dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi para peneliti tidak menemukan hubungan antara waktu makan yang dibatasi dan penurunan berat badan, kata peneliti utama studi tersebut, Dr. Wendy Bennett, asisten profesor klinis di departemen penyakit dalam umum di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins. Dia mencatat bahwa ini termasuk berapa lama orang makan setelah bangun tidur, berapa lama mereka makan sepanjang hari, dan seberapa dekat mereka tidur.

Sebaliknya, makanan kecil dikaitkan dengan penurunan berat badan.

“Berdasarkan penelitian lain yang telah ditemukan, termasuk penelitian kami, kami mulai percaya bahwa mengatur waktu makan sepanjang hari lebih mungkin tidak menyebabkan penurunan berat badan secara langsung,” kata Bennett, menambahkan peringatan bahwa bagi sebagian orang, waktu makan mungkin alat. Bermanfaat dalam melacak nutrisi.

READ  Studi menyarankan memeriksa mata Anda untuk menjaga kesehatan otak Anda

Para ahli memperingatkan bahwa hasil penelitian ini harus diperhitungkan.

Fatima Kodi, asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School, mencatat bahwa ada beberapa ras dan etnis minoritas di antara para peserta. Cody menambahkan, banyak juga determinan sosial kesehatan, seperti stres dan lingkungan masyarakat, yang bisa ditambahkan ke dalam data.

Faktor-faktor ini mungkin penting untuk melihat efek waktu makan dengan lebih baik, tambah Alice Lichtenstein, PhD, profesor ilmu gizi dan kebijakan di Tufts University.

“Saya menduga jika mereka melihat lebih dekat pada data, mungkin ada subkelompok (di mana waktu makan) mungkin memiliki pengaruh yang signifikan,” kata Lichtenstein.

Bennett mencatat bahwa penelitian ini bersifat observasional, artinya mereka melihat pola penelitian yang ada daripada membuat perubahan pada kelompok acak. Dia menambahkan bahwa lebih banyak pekerjaan sedang dilakukan pada masalah ini.

Poin terpenting, kata Lichtenstein, adalah bahwa tidak ada strategi satu ukuran untuk semua dalam hal nutrisi, dan bahwa kualitas makanan itu penting.

“Jika Anda berusaha untuk makan makanan yang sehat, berusaha untuk aktif secara fisik, Anda cenderung tidak terkena diabetes, penyakit ginjal kronis, penyakit paru obstruktif, dan tekanan darah tinggi,” kata Lichtenstein.

Ini adalah hal-hal yang membosankan yang tidak ingin didengar oleh siapa pun, tambahnya, tetapi Anda tidak bisa menyiasati makan buah dan sayur serta aktif secara fisik dalam hal manajemen berat badan.

Bagi sebagian orang, mencoba puasa intermiten atau membatasi waktu makan dapat menjadi cara yang membantu untuk memperhatikan kecenderungan pribadi, tetapi banyak orang tidak dapat bertahan cukup lama untuk melihat perubahan dalam jangka panjang — atau menghindari penurunan berat badan. Lichtenstein menambahkan.

READ  Satelit NOAA menangkap mosaik Bumi untuk menampilkan pemandangan panorama yang menakjubkan

Dia tidak suka terlalu fokus pada pembatasan kalori atau puasa intermiten, kata Cody, seorang dokter obesitas di Massachusetts General Hospital Weight Center di Boston. Sebaliknya, dia ingin pelanggannya melihat nilai gizi dari makanan yang mereka makan.

Ia menambahkan, 100 kalori gummy bear dalam tubuh berbeda dengan 100 kalori oatmeal dengan buah dan kacang-kacangan.

Tetapi Cody mengatakan pendekatan yang berbeda bekerja paling baik untuk gaya hidup yang berbeda, dan setiap orang harus bekerja dengan dokter dan tubuh mereka sendiri tanpa stres dan rasa malu.

Jika strategi nutrisi berhasil untuk orang lain, katanya, “itu hanya berarti bahwa tubuh satu orang telah merespons dan yang lain tidak. Itu tidak berarti Anda cacat. Itu hanya berarti bahwa itu bukan yang dibutuhkan tubuh Anda. ”