BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suramnya permintaan mendorong tembaga ke titik terendah dalam lebih dari lima bulan

Suramnya permintaan mendorong tembaga ke titik terendah dalam lebih dari lima bulan

Harga tembaga mencapai level terendah lima bulan pada hari Jumat karena kekhawatiran tentang penurunan permintaan di konsumen utama China, meningkatnya persediaan dan dolar yang kuat menambah sentimen negatif.

Namun, para pedagang mengatakan dana short-selling – bertaruh pada harga – setelah penurunan baru-baru ini membantu tembaga pulih di sesi selanjutnya.

Tembaga acuan di London Metal Exchange (LME) naik 0,8% menjadi $8.232 per ton pada pukul 11.10 GMT. Harga logam industri telah turun 10% sejak pertengahan April.

“Pasar terhenti, tetapi penurunan masih terkendali,” kata Al Monroe, ahli strategi logam dasar di Marex.

Monroe menambahkan bahwa permintaan fisik lemah dan arah jangka pendek industri logam akan ditentukan oleh peristiwa makro dan dolar.

Mata uang AS yang naik membuat komoditas berdenominasi dolar lebih mahal bagi pembeli mata uang lainnya.

Salah satu alasan penguatan dolar baru-baru ini adalah kebuntuan antara Presiden AS Joe Biden dan anggota parlemen atas kenaikan plafon utang $31,4 triliun.

Stok tembaga di gudang LME telah meningkat 50% sejak 18 April menjadi 76.625 ton, memperkuat gambaran permintaan yang lebih rendah.

Katalis terbaru untuk aksi jual logam industri pada hari Kamis datang dengan data inflasi China yang menunjukkan ekonomi yang lebih luas sedang berjuang untuk pulih setelah pembatasan COVID dicabut pada bulan Desember.

“Jika ekonomi (China) berkembang kurang kuat dari perkiraan pemerintah, inflasi rendah akan memberikan ruang bank sentral untuk kebijakan moneter yang lebih ekspansif,” kata analis Commerzbank dalam sebuah pernyataan.

Pada logam lainnya, aluminium naik 0,4% menjadi $2.221 per ton, seng turun 0,3% menjadi $2.541, timbal turun 1,2% menjadi $2.082, timah turun 2,7% menjadi $24.615, dan nikel naik 2% menjadi $22.265. .

READ  Transportasi online - Kehilangan barang mencapai rekor terendah, peningkatan kebakaran, armada tanker dalam bayangan, dan ketidakpastian ekonomi menciptakan tantangan keselamatan baru

Pedagang mengatakan harga nikel yang lebih tinggi juga karena dana memotong short position, namun harga diperkirakan akan turun karena produksi Indonesia terus meningkat dan surplus menumpuk sepanjang tahun.