BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surat kabar Rusia yang paling terkenal telah ditangguhkan (untuk beberapa waktu) karena sensor |  Luar negeri

Surat kabar Rusia yang paling terkenal telah ditangguhkan (untuk beberapa waktu) karena sensor | Luar negeri

Surat kabar independen Rusia yang terkenal Novaya Gazeta Ini akan berhenti sekarang. Para editor mengatakan bahwa Internet dan kegiatan publikasi akan ditangguhkan sampai akhir “operasi khusus” Rusia di Ukraina.

Novaga Gazeta Yang melihat cahaya hari di akhir Uni Soviet dan sejak itu dianggap sebagai salah satu benteng independen terakhir jurnalisme investigasi. Pemimpin redaksi surat kabar itu, Dmitriy Muratov, adalah salah satu pemenang Hadiah Nobel Perdamaian tahun lalu. Dalam sebuah surat kepada pembaca, dia menulis: “Kami tidak punya pilihan. Ini adalah keputusan yang mengerikan dan sulit bagi kami – dan saya tahu – untuk Anda juga.”

Meningkatnya tekanan dan sensor dari sekutu Presiden Vladimir Putin mempersulit jurnalis Muratov untuk menulis artikel, terutama tentang korupsi di puncak rezim. Surat kabar itu baru-baru ini mengambil seluruh halaman depan untuk memberi penghormatan kepada Marina Ovsyannikova, atas protes anti-perangnya selama berita di televisi pemerintah Rusia. Surat kabar itu mencetak foto Ovshannikova dengan spanduk yang dipegangnya di depan kamera dalam ukuran sebesar mungkin. Kata perang, yang muncul tiga kali dalam teks, menjadi tidak terbaca untuk mencegah gangguan.

Novaya Gazeta Dia telah kembali ke pelaporan terbatas sejak pecahnya perang di Ukraina untuk mematuhi undang-undang media baru yang lebih ketat dari Kremlin. Surat kabar itu telah menerima peringatan dari organisasi komunikasi negara Roskomnadzor dalam beberapa pekan terakhir. Dia menuntut jurnalis dan media yang menulis “berita palsu” tentang “perang” yang tidak ada di Ukraina. Artinya, menurut Kremlin, terlepas dari semua pengeboman dan penembakan, Rusia tidak mengobarkan perang, tetapi aktif dalam operasi pembebasan untuk mencegah genosida di wilayah Donbass timur. karena sensor Novaya Gazeta Sebelumnya menghapus semua artikel tentang tindakan militer Rusia di Ukraina dari situs webnya. Surat kabar itu dikatakan telah diperingatkan untuk kedua kalinya. Di bawah undang-undang pers yang baru, penerbit dapat dicabut setelah dua kali peringatan. Roskomnadzor tidak ingin mengomentari keputusan Muratov untuk mencabutnya terlebih dahulu untuk sementara waktu.

READ  Timmermans, Presiden Jut pada awal Kepresidenan Slovenia di Uni Eropa

Pertemuan pembukaan di Novaya Gazeta (file foto). © AP

bencana

Meski demikian, Muratov ingin terus melaporkan konsekuensi dari “proses pembebasan” yang semakin dihadapi Rusia. Ada semakin banyak krisis ekonomi, lebih banyak sensor, termasuk penganiayaan terhadap pengunjuk rasa dan penentang.

Sensor militer di Rusia dengan cepat memasuki tahap baru: ancaman untuk melarang dan menutup publikasi (yang hampir sepenuhnya diterapkan) telah berubah menjadi risiko tuntutan pidana bagi jurnalis dan warga sipil yang berbagi informasi tentang permusuhan militer seperti yang mereka lakukan lainnya. dari Kementerian Pertahanan, kata surat kabar itu dalam sebuah surat kepada pembacanya minggu lalu.

Tahun lalu, pemimpin redaksi Muratov menghadiahkan Hadiah Nobelnya kepada enam jurnalis surat kabar yang dibunuh karena pekerjaan mereka. Pada hari invasi Rusia ke Ukraina, dia mengatakan kepada BBC: “Rakyat Rusia yang cinta damai sekarang akan merasakan kebencian dunia karena kita memulai Perang Dunia III di tengah-tengah Eropa.”

nyata

Namun, sungguh luar biasa bahwa surat kabar kritis seperti Novaga Gazeta Itu bisa ada, terlepas dari semua korban di kalangan jurnalis dan tekanan terus-menerus dari rezim. Sabtu lalu, surat kabar itu menerbitkan laporan lain dari kota Kherson di Ukraina, yang diduduki oleh pasukan Rusia. Artikel tersebut juga membahas para korban pengeboman, termasuk anak-anak, dan menggambarkan bagaimana warga kota berdemonstrasi menentang pendudukan Rusia. Ini tidak sejalan dengan narasi resmi Kremlin bahwa pasukan Rusia disambut sebagai pembebas di wilayah berbahasa Rusia di Ukraina. Artikel kritis ini mungkin merupakan langkah terakhir untuk penyensoran di Moskow.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar ini seorang mantan karyawan Ali Fairouz Dia menjelaskan mengapa surat kabar itu ditoleransi oleh Kremlin. Menurut Froze, ini “karena para jurnalis (melalui cerita mereka) mengizinkan Vladimir Putin, seorang pembaca setia menurut orang dalam, untuk mengetahui apa yang dipikirkan lawan-lawannya tentang dia.” Menyenangkan dikelilingi sebagai bos oleh pengikut, kata Firoz, tetapi mudah untuk melihat bagaimana orang lain memandang Anda. Dan tidak ada kekurangan kritik kebijakan di surat kabar.

“Banyak wartawan yang bekerja di sana benar-benar sempurna, dan mereka memiliki pekerjaan sampingan sebagai sopir atau sebagai pelayan atau di dapur restoran untuk memenuhi kebutuhan. Itu sebabnya dia bisa mandiri, ada banyak orang berbeda yang bekerja. di sana dengan ide-ide politik yang berbeda. Pihak berwenang juga tahu bahwa jika mereka Novaga Gazeta Segera, akan ada koran baru di tempat lain, ”kata Firoz.

Sejumlah jurnalis Rusia telah meninggalkan negara itu dalam beberapa pekan terakhir untuk menghindari penangkapan dan hukuman yang panjang di bawah undang-undang pers baru yang mengkriminalisasi penulisan tentang perang. Editor versi Rusia dari The Moscow Times sementara berada di Amsterdam Saya menemukan penginapan di DPG.

Tonton video kami tentang perang di Ukraina di sini:

Bergabung dalam percakapan
Anda dapat membalas di bagian bawah artikel ini. Hanya komentar terhormat dengan nama lengkap yang akan diposting. Kami melakukan ini karena kami ingin melakukan percakapan dengan orang-orang yang mendukung apa yang mereka katakan, dan yang juga mencantumkan nama mereka di dalamnya. Jika Anda masih perlu memasukkan nama Anda, Anda dapat melakukannya dengan mengklik “Masuk” di kanan atas situs kami.