BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suriname di blok awal untuk kepresidenan CARICOM dan pertemuan kepala negara

Suriname di blok awal untuk kepresidenan CARICOM dan pertemuan kepala negara

Suriname menjabat sebagai presiden Komunitas Karibia (CARICOM) dari 1 Juli hingga 31 Desember 2022. Dalam kapasitas ini, negara kita akan menjadi tuan rumah Pertemuan Biasa ke-43 Kepala Negara dan Pemerintah CARICOM dari 4-6 Juli. Persiapan untuk periode penting ini bagi Suriname sudah berjalan lancar.

Menteri Luar Negeri, Bisnis Internasional, dan Kerja Sama Internasional Albert Ramdin (BIBIS) mengatakan persiapan saat ini berjalan baik. Ada beberapa masalah dalam agenda, yang ditentukan melalui konsultasi dengan Sekretariat CARICOM dan Dewan Komunitas. Dalam pertemuan tersebut, kepala pemerintahan juga dapat memasukkan topik-topik penting dalam agenda.

Menteri menantikan “yang diharapkan menjadi agenda besar karena perkembangan daerah”. Pasar Ekonomi Bersama akan menjadi agenda utama selama pertemuan ini. Selain itu, pengembangan sektor pertanian akan dibahas, antara lain, untuk mendorong perekonomian Karibia. Selanjutnya, para kepala negara akan membahas topik-topik seperti produksi industri, keamanan, perubahan iklim, TIK, Covid-19, dan isu-isu politik regional.

Isu multilateral dan global seperti situasi Ukraina saat ini dan tanggung jawab baru Presiden Santoki sebagai CARICOM juga menjadi bagian dari agenda. Selain itu, pertemuan juga akan mempertimbangkan persiapan KTT Amerika yang akan digelar pada Juni mendatang.

Dalam konteks pengangkatan Presiden Santoji sebagai presiden CARICOM, Komite Persiapan Substantif dibentuk pada 28 April. Namun, kelompok kerja ini telah mempersiapkan konferensi selama berbulan-bulan. Ini bertanggung jawab untuk menyiapkan dokumen dasar, analisis dan dokumen pengarahan untuk Kepala Negara.

Selama konferensi, Suriname berpartisipasi dalam empat ujung tombak atau portofolio, yaitu: pemuda/gender, budaya, olahraga dan produksi industri. Mengenai yang terakhir, Menteri Ramdin mengatakan ini penting bagi Suriname dan tentu saja bagi Presiden, dengan latar belakang perkembangan Karibia lebih lanjut. Di tiga poin lainnya, Menteri Ramdin mengatakan bahwa Suriname akan menunjukkan dirinya dalam aspek-aspek tersebut.

READ  Gartner: Pasar cloud publik IaaS telah berkembang pesat

Diperkirakan, sejumlah kegiatan yang berkaitan dengan pemuda, gender, budaya dan olahraga akan digelar tidak hanya dalam konferensi ini, tetapi juga setelahnya dan selama masa kepresidenan Presiden Santoki. Pertemuan puncak pemuda dan lari 10 kilometer, di mana atlet lokal dan atlet dari wilayah tersebut kemungkinan akan berpartisipasi, dijadwalkan pada 2 Juli. Para pemenang kemudian akan menerima penghargaan dari Presiden Santoji dan Sekretaris Jenderal Carla Barnett. Kalau soal budaya, kegiatan industri kreatif sudah direncanakan.

Menteri Ramdin mencatat selain pemerintah, parastatal services juga akan berpartisipasi dalam konferensi ini, seperti Universitas Anton de Kom Suriname (AdeKUS), Stichting Planbureau Suriname dan Badan Pusat Statistik. Badan-badan di atas memiliki tugas untuk membuat analisis yang baik dari pertemuan ini.

Pertemuan Kepala Negara CARICOM harus dilihat sebagai tujuan untuk menghilangkan hambatan dan membantu mengatasi hambatan di bidang ekonomi. Hal ini terkait dengan isu-isu yang menghalangi negara-negara untuk memasuki pasar satu sama lain. Salah satu cara untuk mengembangkan ekonomi Karibia adalah untuk menghasilkan dan merangsang ekspor timbal balik. Kami tidak akan memiliki kemitraan yang baik jika hambatan semacam ini terus ada. Menteri mencatat bahwa Barbados, Guyana dan Suriname selaras dalam hal menghilangkan hambatan dalam ekonomi dan bekerja menuju pasar dan persatuan bersama.

Kepresidenan Presiden Santokhi Suriname juga memberikan kesempatan untuk memimpin CARICOM secara eksplisit. Ini berarti bahwa semua negara akan mempertimbangkan Suriname dalam hal memandu kebijakan, mengusulkan solusi, dan mengambil inisiatif. Menteri Ramdin mengatakan, presiden beberapa kali ke luar negeri selama masa kepresidenannya untuk mengikuti berbagai kegiatan seperti pertemuan G20 yang akan diadakan di Indonesia. Dia mengatakan kepala negara Suriname akan selalu mempublikasikan visi Karikum. Menurut Menteri Ramdin, ini harus menjadi momen penting bagi negara, karena Suriname akan mendapat perhatian internasional, karena fokusnya juga akan menarik pemodal. “Peluang besar bagi suatu negara untuk mendapatkan promosi yang baik. Di sela-sela pertemuan mendatang, akan ada beberapa pertemuan lagi di tingkat bilateral, dengan penandatanganan perjanjian kerja sama sesuai dengan harapan.

READ  Leiders wereldwijd zien economisch herstel somber in

Menteri BIBIS berharap masyarakat Suriname bangga dengan negara yang akan menjadi tuan rumah Pertemuan Kepala Negara. Dia berpendapat bahwa kita sebagai bangsa harus berusaha untuk meningkatkan dan juga memiliki keberanian untuk mengambil tanggung jawab kita. Delegasi asing akan tiba di Suriname mulai 2 Juli hingga 6 Juli. Beberapa berniat untuk tinggal lebih lama dan melihat lebih banyak alam dan interior Suriname.