BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sutradara Safi Grau (kurir): Saya tidak menembak jika cuaca di lokasi syuting tidak aman

Setengah jalan melalui episode pertama kurir, seri web terbaru dari NPO yang dapat dilihat sejak 6 September, karakter utama Winston (Daniel Kolff) menjawab teleponnya. Itu salah satu perusahaan tempat Winston melamar dengan harapan meninggalkan hidupnya sebagai pengantar pizza. “Ya, halo, ini Thomas,” kata Winston dari Suriname, dengan nada slangnya berubah menjadi jenderal Belanda dan aksennya yang mewah. Majikannya sangat ingin memiliki dia – atau lebih tepatnya Thomas – tetapi Winston berterima kasih padanya. Dia memiliki misi baru: menyelamatkan teman Pizza Palace dari kehancuran finansial, dan mengubah bisnis teduh ini menjadi “bisnis nyata”.

Dalam episode berikut, tim pizzeria berkembang: Chanel (Gorabel Lokoki) yang berjiwa petualang, Samani (Funicki Bonicki) yang kuat adalah satu-satunya pembawa, Jeffrey (Xavier Mulligen) adalah penipu dan Metta (Marcelino Hartmann) yang acuh tak acuh menggantung kecil. Serial pemuda ini membahas tema sosial dalam episode pendek, seperti rasisme, kekerasan seksual, dan ketidaksetaraan gender. Dan ya: seluruh pemeran terdiri dari orang kulit berwarna.

“Itu satu kalimat di press release kami, tapi untuk NPO itu nilai jualnya,” senyum sutradara Safi Grau (33). Jelas bagaimana Graauw berpikir tentang keragaman: itu penting, tetapi seharusnya tidak menjadi sesuatu yang benar-benar istimewa. “Ada tempat di Belanda yang tidak memiliki orang kulit putih, dan serial ini kebetulan tentang komunitas seperti itu.” naskah kurir Ditulis oleh Manju Reijmer, yang telah membuat nama untuk dirinya sendiri dengan sinetron pemuda terkenal seperti Vwo6 pelacur pekerjaan Bahan Pengisian Stok. kurir Dia ingin mengatasi masalah yang dihadapi kaum muda kulit berwarna dengan cara yang terkadang lucu dan terkadang intens. Graauw: “Tentu saja saya bangga dengan pencapaian ini, untuk pertama kalinya dalam 70 tahun keberadaan NPO, pemeran utama telah sepenuhnya diwarnai. Tapi yang terpenting, ini hanya seri yang menyenangkan, jadi siapa peduli, bersenang-senanglah! “

READ  "Masyarakat Hindia Belanda pada dasarnya memiliki persamaan"

abu-abu bersih (33) Lahir di Suriname dan dibesarkan di Zaandam. Setelah diploma VMBO, ikuti kursus MBO dalam Teknologi Kimia dan kursus HBO dalam Ilmu Lingkungan. Ia akhirnya memperoleh gelar master dalam ilmu bumi dari Universitas Amsterdam. Dia telah belajar sendiri bagaimana membuat film, syuting iklan dan dokumenter, antara lain, KRO-NCRV dan JustDiggit, dan terlibat dalam kampanye radio ZWART. kurir Ini adalah awal imajinernya.

Apakah Anda memiliki episode favorit Anda sendiri?

“Di episode pertama ada adegan Winston mencoba menjual acar ke seorang pria Suriname. Artinya… hanya dua aktor Suriname yang bisa menjadi diri mereka sendiri. Saya tertawa terbahak-bahak. Dan saya tidak mengaturnya sama sekali, itu saja. improvisasi!”

Saya sangat bangga dengan satu adegan. Yaitu, ketika karakter Chanel diserang dan kemudian mencari kenyamanan dari Honor (pemilik restoran pizza, editor). Dia memainkannya dengan sangat baik, dan Anda dapat mengatakan bahwa dia benar-benar menghilangkan kesedihan itu dari suatu tempat. Dia baru berusia 18 tahun, dan film seperti ini bisa sangat mengintimidasi, jadi saya bangga menciptakan tempat yang aman baginya untuk menyerap kesedihan itu.”

Apakah ini tugas paling penting bagi Anda sebagai sutradara, untuk menciptakan suasana yang baik dan aman di lokasi syuting?

“Tentu, ini kritis. Saya mendengar dari banyak orang bahwa suasana di lokasi syuting bisa mengintimidasi dan beracun, dan hanya ada sedikit ruang untuk menjadi diri sendiri atau dikritik. Tapi jika itu masalahnya, saya bahkan tidak mau. difoto kurir Fleksibilitas di depan dan di belakang lensa sangat bagus, tetapi itu hanya berfungsi jika setiap orang juga merasa bebas untuk melakukan sesuatu secara berbeda, menambahkan sesuatu ke teks dan menjadi diri mereka sendiri sepenuhnya. Misalnya, aktris Vonneke Bonneke diizinkan memilih nama karakternya sendiri. Dan jika naskahnya mengatakan “Maaf,” Anda memberi tahu para aktor, jika menurut Anda karakter Anda akan meminta maaf dengan cara lain, editlah. Onur (Argun imşek) mengutuk dalam bahasa Turki! Saya tidak tahu apa yang dia katakan, tetapi itu tidak masalah: dia marah, saya mengerti.

READ  Alice di atas spanduk dan naga terakhir

Serial ini akan lebih baik jika Anda memiliki view sebanyak mungkin. Untuk adegan di mana Chanel diserang, saya bertanya kepada semua wanita di lokasi syuting, bagaimana reaksi Anda? Semua orang setuju bahwa Anda harus mendorong penyerang menjauh dari Anda, dan banyak wanita mengatakan bahwa mereka kemudian akan melarikan diri, atau menatapnya dengan kaget. Saya membuat pilihan dari itu, dan itu menjadi pemandangan.”



Sumber gambar:
Coco Olakunleigh

Anda otodidak dan dengan demikian tidak pernah belajar untuk beroperasi dengan aturan. Apakah ini sebuah keuntungan?

Tentu saja. Sebagai ukuran subjektif, Anda mulai dengan teman-teman Anda, jadi suasana beracun tidak mungkin. Semakin besar grup, semakin penting Anda mempertahankannya. Ditambah lagi, saya suka melanggar aturan dunia film, dan saya mencari aktor yang melakukan hal yang sama Dalam pemilihan Koeriers, saya telah melihat Banyak aktor – kulit berwarna juga – dari akademi teater, yang belajar untuk “bertindak” di sana sedemikian rupa sehingga orisinalitas mereka dipukuli sampai mati. Sakit saja, misalnya Marcelino Hartmann yang memerankan Meta, lahir dari jamur. (Amsterdam-Zuidwest, ed.) Tanpa pengalaman kamera. Selama tes, dia berkata, “Saya belum benar-benar membaca kata-katanya, tetapi bisakah saya melakukannya?” Dia mulai bermain dan itu lebih otentik daripada teks. Saya mau itu.”

Saya menempuh jalan yang panjang: saya memulai pendidikan pra-profesional menengah, pindah ke universitas, dan lulus sebagai ilmuwan bumi. Apa yang menginspirasi Anda untuk menjadi pembuat film?

“Sebagai seorang ilmuwan yang belajar untuk melihat segala sesuatu secara rasional, saya menyukainya. Misalnya, masuk akal bagi orang kulit berwarna untuk terus dibebaskan dan juga masuk akal jika perubahan itu memprovokasi perlawanan. Tapi kemudian saya ingin memimpin itu. proses, dan saya sedang mencari media untuk itu.”

Ketika Anda berpindah dari pendidikan menengah pra-profesional ke universitas, Anda bertemu dengan semua lapisan masyarakat, lebih dari siswa yang baru saja lulus dari pendidikan pra-universitas. Itulah mengapa saya memperhatikan bahwa dunia akademis berkomunikasi sangat buruk dengan masyarakat lainnya. Jika Anda dapat menggigit semua pengetahuan ilmiah itu, Anda akan mencapai banyak hal. Tetapi setiap kali saya bertanya kepada guru tentang hal itu, saya terputus. Film adalah jalan keluar saya: saya menemukan cara untuk membuat informasi dapat diakses.”

Apakah latar belakang ilmiah itu masih bersinar dalam karya Anda?

“Terkadang karya saya masih menyentuh ilmu kebumian. Misalnya, saya telah membuat beberapa film dokumenter dengan JustDiggit, sebuah LSM yang ingin membuat lanskap Afrika sub-Sahara lebih hijau, dan sekarang saya bekerja dengan KRO dalam serial dokumenter alam. Di Belanda. Dengan mata pelajaran seperti itu berguna untuk memiliki dasar ilmiah. Saya dapat memverifikasi kebenaran pekerjaan saya.

Tetapi juga ketika datang ke masalah sosial, saya ingin bisnis saya memiliki dasar yang kuat. Saya tidak hanya ingin berbagi perasaan dan pendapat. lebih-lebih lagi kurir Ini didasarkan pada masalah kolektif dan bukan pada satu pendapat atau pengalaman. Ambil episode 4, tentang pelecehan jalanan: ini tentang pengalaman kolektif perempuan.” Dalam episode itu, Jeffrey (Xavier Mulligen) marah karena seorang wanita kulit putih memegang kuncinya saat dia lewat. Sebuah perdebatan meletus antara kurir: Apakah itu rasis? , atau hanya seorang wanita yang tidak merasa aman? Di jalan kan? Pria pertama, wanita terakhir. Kata Grau: “Teks itu juga membuatku berpikir. Terutama ketika Chanel (Jorabelle Lukoki) mulai berbicara tentang interseksionalitas dan berkata: Wanita kulit hitam harus menghadapi rasisme dan mempersenjatai diri. Tiba-tiba bel berbunyi – semoga untuk pemirsa juga.”

Ketika orang mengatakan staf kulit hitam “jangan menjual”, yang sering saya dengar, saya meminta angka dan fakta.

Bagaimana serial ini diterima sejauh ini?

“Bagus sekali, dengan senang hati. NPO mengharapkan sekitar 20.000 tampilan, dan kami telah melipatgandakannya. Saya membaca online komentar di mana orang berkata: Saya akhirnya melihat diri saya lagi. Terkadang reaksinya mengejutkan saya. Misalnya, ada adegan kekerasan tentang seksualisasi pria kulit hitam. Bahkan, Winston diserang oleh tiga wanita saat menyajikan pizza. Difilmkan dengan cara yang sangat konfrontatif, kami ingin membuat penonton tidak nyaman. Setelah siaran saya mendapat pesan dari seorang anak laki-laki bahwa saya adalah seorang kurir, dan ini juga terjadi pada saya. Saya tidak pernah mengharapkan itu.”


abu-abu bersih

Sumber gambar:
Coco Olakunleigh

Anda adalah salah satu dari sedikit pembuat film kulit hitam di Belanda, dan itu tanpa pendidikan sebelumnya. Bagaimana perasaan Anda tentang diri Anda di dunia perfilman?

“Kita benar-benar bisa mengandalkan satu sisi. Anda harus tegas dan bijaksana, dan tidak takut untuk berdebat. Ketika orang mengatakan gips tidak laku, yang sudah sering saya dengar, saya meminta angka dan fakta. Mereka tidak benar-benar memilikinya. Dalam salah satu film saya Yang pertama dengan kru kulit hitam, saya sudah diberitahu: Tidak ada yang mau melihat ini. Anda telah membuktikan sebaliknya.

Sebagai seorang colorist, Anda selangkah di belakang. NPO. Diinginkan kurir Atau kita punya, tapi kita punya tiga belas hari syuting untuk enam belas episode. Itu berarti lima belas menit per tembakan, dengan jaminan simpanan. Ini hanya olahraga yang bagus! Ini akan sangat dikenal oleh pewarna lain: Anda akan mendapatkan sumber daya paling sedikit karena tidak ada yang percaya pada Anda, tetapi kemudian Anda dapat memanfaatkannya sebaik mungkin. Ini adalah kreativitas.”

Pernahkah Anda mengarahkan pandangan Anda pada proyek baru?

“Saya sibuk dengan semuanya: siaran ZWART, berbagai iklan, serial dokumenter tentang baseball di Aruba dan Curaçao. Tapi impian besar saya adalah membuat film tentang Anton de Kom (pahlawan perlawanan Suriname yang terkenal, editor). Sebenarnya tidak mimpi, tapi tujuan. Saya hanya harus membuat film ini. Beberapa pencipta telah mencoba, tetapi mereka tidak dapat menghasilkan uang bersama. Lihatlah De Oost, tentang perang kolonial di Indonesia: Butuh tujuh tahun sebelum film akhirnya selesai. Tapi aku akan melakukannya.”

niteshop_image 2

Niteshop menampilkan “saus” lingkungan yang lemah

“Kami memiliki bakat dan ruang, kami hanya ingin akses ke uang publik.”

Saada tidak abu-abu

‘Biarkan aku menjadi imigran biasa’

“Untuk imigran, tetap tidak terlihat, tidak pernah mengeluh dan bekerja lebih keras dari orang lain.”