BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tahun SpaceX yang sangat sibuk berlanjut saat astronot mendarat

Awak untuk misi ini disebut kru 3Ia meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada dini hari Kamis pagi dan menghabiskan lebih dari 20 jam terbang melalui orbit di atas kapsul selebar 13 kaki sebelum terjun kembali ke atmosfer dan terjun payung ke pendaratan airnya.

Empat astronot dalam misi Crew-3 adalah Raja Chari dari NASA, Tom Marshburn dan Kayla Baron, serta astronot Jerman Matthias Maurer.

Setelah kapsul itu mendarat dengan selamat, bergoyang-goyang di Teluk Meksiko di lepas pantai Florida, Shari memberi tahu Mission Control, “Terima kasih telah mengizinkan kami terbang.” [Crew Dragon] Ketahanan dalam perjalanan pemerasan.”

“Saya berharap dapat melihat lebih banyak penerbangan ketahanan di masa depan,” katanya, menggunakan nama “Endurance” yang diberikan pada kapsul Crew-3. “Itu adalah perjalanan yang luar biasa. Saya senang bekerja dengan tim NASA dan SpaceX. Terima kasih telah membawa kami ke stasiun luar angkasa dan kembali dengan selamat.”

Ini akan menandai kesimpulan dari misi operasional ketiga SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional yang telah dilakukan perusahaan dalam kemitraan dengan NASA.

SpaceX mengalami bulan yang penuh gejolak aktivitas. Itu dimulai dengan peluncuran misi khusus AX-1 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 8 April, dan perusahaan itu baru membawa pulang kru itu minggu lalu. Kemudian SpaceX meluncurkan astronot Crew-4, yang akan menggantikan astronot Crew-3 pada kru Stasiun Luar Angkasa Internasional, Rabu lalu, kemudian segera mulai mempersiapkan kembalinya Crew-3. Sementara itu, roket Falcon 9 perusahaan meluncurkan satelit ke orbit, termasuk satelit Internet Starlink sendiri, Jumat lalu.

SpaceX telah mencapai 17 peluncuran sejauh ini pada tahun 2022, menjadikan lima bulan pertama tahun tersibuk dalam sejarah SpaceX. Dan lebih banyak lagi sedang dalam perjalanan, dengan dua operasi Starlink lagi dijadwalkan untuk diluncurkan dalam lima hari ke depan. Yang pertama lepas landas pada Jumat pagi, hanya lima jam setelah senapan mesin Crew-3.

READ  Penduduk Texas menagih lebih dari $ 4.000 setelah mendapatkan tes COVID: 'Saya merasa ditipu'

Program Crew Dragon SpaceX dimaksudkan untuk membawa astronot kembali ke Amerika Serikat untuk pertama kalinya sejak program pesawat ulang-alik NASA dihentikan pada 2011, memungkinkan NASA untuk memelihara seluruh stasiun ruang angkasa dengan astronotnya sendiri serta astronot dari badan antariksa mitra seperti NASA.Aerospace Eropa (ESA). Sebelum Crew Dragon memasuki layanan pada tahun 2020, NASA mengandalkan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia untuk membawa awak Stasiun Luar Angkasa Internasional.