BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanpa pengatur lalu lintas ilegal 'Mr 100', lalu lintas di Jakarta macet

Tanpa pengatur lalu lintas ilegal 'Mr 100', lalu lintas di Jakarta macet

Jakarta, ibu kota Indonesia, memiliki 23 juta mobil dan sepeda motor dan terkenal dengan kemacetan lalu lintasnya yang parah. Tanpa pengatur lalu lintas ilegal, kota ini akan terhenti.

Eric Van Swamm

Bagaikan balerina yang terampil, Levi (37) menari melintasi perempatan sibuk Kampong Jati Buloh Jakarta, tempat ribuan orang tinggal di rumah dan gubuk berwarna-warni. Peluit merahnya dibunyikan saat mobil dan sepeda motor berhenti untuk memberi izin lalu lintas dari kanan. Lengannya melambai dan dengan langkah cepat dan terkadang berputar-putar ia dengan cerdik menghindari mobil dan sepeda motor yang lewat. Dia memberi isyarat kepada lalu lintas dan mengambil koin dari jendela yang terbuka.

Dia menjadi satu Dapatkan Oka Dinamakan berdasarkan karakter populer dari serial TV yang sering meminta 100 rupee. Di masa lalu, pengatur lalu lintas ilegal dibayar Rs 100 untuk membantu mengatur lalu lintas. Saat ini, pengemudi mendorong koin 1.000 rupee – sekitar 6 sen euro – atau uang kertas 2.000. Dapatkan Oka Juga dikenal sebagai 'Tuan 100'.

Levi – mereka tidak menggunakan nama keluarga di Indonesia – berbelok dan memberi ruang untuk mengarahkan lalu lintas di Jalan Tanah Abang II. Mobil dan sepeda motor merayap di kedua sisinya sambil bergerak sedikit ke kiri atau ke kanan untuk menghindari kerusakan. Dia mengacungkan jempol ketika semuanya berjalan baik. Jarak di jalan yang sibuk antara dua arus lalu lintas terkadang tidak lebih dari beberapa sentimeter atau milimeter antar mobil; Pengemudi percaya Dapatkan Oka memimpin mereka dengan baik.

Empat puluh sen euro sehari

Pada jam sibuk pagi dan sore hari, Levy mengendalikan lalu lintas di pertigaan ini bersama dua rekannya. Mereka mendapat penghasilan rata-rata 20.000 rupee (1,20 euro) sehari. “Kami menganggur dan mempunyai penghasilan yang cukup untuk membeli beras, mie dan telur dan makan untuk hari lain,” kata Levy. Dia memiliki empat anak berusia antara satu dan delapan tahun dan menyewa sebuah rumah kecil di Jathi Bulo. Keluarganya bertahan hidup dengan penghasilan sekitar 7.000 rupee, sekitar 40 sen euro, sehari. Angka ini jauh di bawah garis kemiskinan PBB sebesar 2 euro per hari.

Suasana hatinya tidak terpengaruh. Di taman kecil yang berakhir di Jalan Tanah Abang, Levi bercerita tentang kehidupannya sambil tersenyum. Dia adalah seorang sopir truk tetapi dipecat. “Mendapatkan pekerjaan tetap lagi hampir mustahil. Terkadang ada beberapa pekerjaan sementara. Anda perlu memiliki kontak di dunia bisnis melalui keluarga atau teman, jika tidak, Anda mungkin akan melupakannya. Saya kenal seseorang di bagian keamanan yang terkadang memanggil saya untuk menjaga rumah besar ketika ada penduduk luar kota yang menginap. Lalu saya mendapat sedikit tambahan.

'Akan menjadi kekacauan total jika kita tidak berada di sana'

Dia anggota ribuan pengatur lalu lintas ilegal di Jakarta. Mereka terletak di persimpangan lalu lintas dan belokan U di jalan-jalan utama, dengan jalur-jalur yang dipisahkan oleh blok beton bermil-mil. Jika ada celah pada pembatas beton, semua orang akan menerobosnya untuk sampai ke seberang jalan. Hal serupa juga terjadi di persimpangan jalan-jalan besar melalui Jakarta. Berdiri di mana-mana Peluang tersedia untuk mengarahkan lalu lintas.

Levi mendapatkan sejumlah koin untuk mengarahkan lalu lintas.Gambar oleh Eric Van Swamm

“Tanpa kita, ini akan menjadi berantakan,” kata Levy. “Lalu lintas akan terhenti total.” Yang meresahkan, karya Mr. 100 ini ilegal. Polisi Jakarta menangkap 316 rekan Levy pada paruh pertama tahun lalu saja, sebuah surat kabar lokal melaporkan. Kompas.

Bekerja di putaran U telah dilarang selama beberapa waktu; Hal ini dapat dihukum dengan denda yang berat atau penjara untuk jangka waktu yang dapat diperpanjang hingga enam puluh hari. “Sampai saat ini kami mengalami salah satu perubahan besar di sini,” kata Levy. “Tapi kami berhenti.” Pekerjaan kurva U lebih menguntungkan, sehingga penghalangnya hilang. Tapi Levy tidak mau masuk penjara.

Gunakan setiap desimeter

Bahkan dengan ribuan kendaraan yang melewatinya – terutama banyaknya mesin yang memanfaatkan setiap celah untuk melaju – dia tidak ingin menyebut pekerjaan itu berbahaya. “Beberapa pengendara sangat tidak sabar dan mencoba menggunakan setiap desimeter di antara dua mobil, memasang bumper di antara keduanya dengan risiko tabrakan,” ujarnya singkat. Mereka sebaiknya mengikuti instruksinya.

Kumandang azan berkumandang dari kampung dan masjid di seberang perempatan. Gerobak makanan telah ditempatkan di mana-mana dalam satu jam terakhir. Gerobak tangan dengan rak kaca tempat makanan disiapkan: Cheplac, Soto, Sate, Nasi atau Biscoque. Jam sibuk juga merupakan waktu makan malam.

Kerumunan semakin bertambah. Hal ini tidak mengganggu Levi. Dia ada dimana-mana sekaligus untuk mencegah kebingungan. Tangan dan peluitnya memaksa bikers dan driver untuk mendengarkan karena mereka tahu tanpanya Dapatkan OkaTanpa dia, tidak ada cara untuk lulus. Levi mendapat sedikit makanan lagi untuk hari lain. Meski dia hidup seperti ini hari demi hari, dia sudah terbiasa.

Baca selengkapnya:

Metro baru untuk Jakarta yang benar-benar padat dan kacau

Kota besar Jakarta yang padat memiliki metro baru yang cepat dan bersih. Namun apakah jalur baru ini akan menyelesaikan masalah lalu lintas yang besar masih menjadi pertanyaan. Orang Indonesia adalah pengemudi yang serius.

READ  Ceramah tentang urusan saat ini di Indonesia berkaitan dengan masa-masa sulit