BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa James Webb menunjukkan ‘usia bayi di alam semesta’

Gambar James Webb menunjukkan galaksi yang tak terhitung jumlahnya jauh, masing-masing terdiri dari miliaran bintang. Bertentangan dengan apa yang Anda harapkan, itu adalah titik cahaya yang hampir tidak terlihat yang menjadi perhatian utama para astronom. Beberapa dari galaksi ini sangat jauh sehingga kita dapat melihat kembali ke 250 juta tahun setelah Big Bang.

Masa anak-anak di alam semesta

“Cahaya dari galaksi seperti itu membutuhkan waktu lama untuk menempuh jarak yang sangat jauh ke Bumi. Jadi Anda melihat cahaya yang keluar sejak lama – miliaran tahun yang lalu. Itu berarti Anda melihat ke masa lalu dan dalam gambar seperti itu Anda dapat melihat seperti apa galaksi-galaksi itu segera setelah Big Bang.”

“250 juta tahun” mungkin terdengar seperti banyak, kata Schilling, tapi itu adalah masa kanak-kanak. “Sepertinya aku hanya melihat fotomu dari masa kanak-kanak dan remajamu dan sekarang tiba-tiba aku mendapatkan foto satu jam setelah kau lahir.” Luar biasa, Schilling menyebutnya.

pulau tak berpenghuni

Ada antusiasme besar di antara para astronom tentang data yang diberikan oleh Teleskop James Webb. Satu demi satu publikasi ilmiah diterbitkan. “Ini seperti tiba di pulau terpencil dengan sekelompok orang. Anda belum tahu harus mulai dari mana, tetapi Anda tahu Anda tidak akan selesai dalam beberapa bulan mendatang. Tidak ada yang berharap sebanyak itu sebelumnya.”

Kehidupan di Bumi tidak akan berubah oleh James Webb. “Terkadang saya membandingkan minat pada galaksi – asal usul alam semesta – dengan minat orang-orang pada silsilah keluarga mereka. Secara praktis, mengetahui siapa leluhur jauh Anda bukanlah hal yang menyenangkan, tetapi itu memberikan semacam kepuasan untuk mengetahui ke mana Anda akan datang. dari. Teleskop ini memungkinkan kita untuk melihat apa yang memulai semuanya, Big Bang.”

READ  Google membuat antarmuka Gmail baru tersedia untuk lebih banyak pengguna secara default - IT Pro - Berita

Kita tidak akan melihat Big Bang itu sendiri, kata Schilling. “Teleskop tidak terlihat dengan ‘jenis radiasi’ yang tepat untuk itu. Untuk mendeteksi energi Big Bang, Anda memerlukan teleskop radio. Itu sudah terjadi. Siapa tahu, suatu hari nanti kita bisa menyatukan semuanya menjadi satu. cerita asal yang koheren.”

James Webb

James Webb (dinamai setelah seorang administrator NASA yang sekarang sudah meninggal) dikembangkan oleh Amerika Serikat, Eropa, dan Kanada. Teleskop luar angkasa diluncurkan pada Hari Natal. Ini adalah penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble yang terkenal, yang hampir berakhir. Pada akhir Januari, setelah sekitar satu bulan terbang, James Webb tiba di tempat kerjanya 1,5 juta kilometer dari Bumi. Setelah sampai di sana, semua sistem diuji dan perangkat yang ada di dalamnya didinginkan, sehingga suhu salah satunya mencapai minus 266 derajat. Cermin juga telah dimodifikasi. Mereka mengumpulkan cahaya yang berasal dari alam semesta dan mengirimkannya ke alat ukur.

James Webb memiliki delapan belas cermin heksagonal yang duduk bersama, tetapi dapat bergerak secara independen satu sama lain untuk fokus. Cermin terbuat dari berilium, di atasnya dengan lapisan emas kecil, setebal 100 nanometer. Ini seribu kali lebih tipis dari rambut atau kertas manusia. Berilium ringan, kuat dan dapat menahan dingin yang ekstrim. Emas memastikan bahwa cermin dapat melihat cahaya inframerah dengan lebih baik.