BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terkadang terlalu jauh bagi Quentin Tarantino: ‘Saya tidak ingin menempuh jalan itu’

Terkadang terlalu jauh bagi Quentin Tarantino: ‘Saya tidak ingin menempuh jalan itu’


Quentin Tarantino, sutradara film terkenal yang terkenal dengan film-film kekerasan dan provokatifnya, juga memiliki keterbatasan. Tarantino yang pernah memproduksi film seperti Pulp Fiction dan Inglourious Basterds mengaku dalam sebuah wawancara bahwa dirinya tidak tahan dengan segala bentuk kekerasan.

Quentin Tarantino dikenal dengan gaya dan pendapatnya yang kuat. Sang sutradara juga memiliki visi yang jelas terkait filmnya. Dalam sebuah wawancara dengan outlet berita beragam Dia memberi tahu sutradara bahwa dia tidak pernah bisa mentolerir kekerasan terhadap hewan dalam film.

penderitaan hewan
Dalam kata-katanya, Tarantino adalah dirinya sendiri “Dibesarkan dengan gagasan bahwa orang dapat mentolerir kekerasan dalam film jika dikontekstualisasikan”. Namun, penderitaan hewan terlalu jauh bagi sutradara. “Saya menyukai kekerasan terhadap hewan dalam film. Ini adalah jalan yang tidak ingin saya lewati.”kata Tarantino.

“Kekerasan dalam film semuanya palsu. Itu sebabnya saya suka adegan film kekerasan, kita semua berpura-pura”. Menurut sutradara, penderitaan hewan dalam film juga tidak adil bagi hewan. Mereka juga tidak mengerti film kami.

brutal
Meskipun Tarantino tampaknya menarik garis sekarang, sutradara itu dikenal karena karyanya yang sangat keras. Misalnya, Tarantino memainkan bagian dari Kill Bill: Vol. 1 hitam putih, untuk menghindari peringkat US NC-17 karena jika tidak, filmnya akan sangat berdarah.

READ  Pembaruan perangkat lunak: digiKam 7.10 - Komputer - Unduhan