BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“The Orient” cocok dengan tradisi panjang film tentang penyelamat kulit putih

Pandangan bingung pada aktor Martijn Lakemeier, pistol di tangan, dengan kampong menyala di kejauhan. Inilah yang kita lihat di poster film TimurFilm fitur baru Jim Taihutu (Rabat, Serigala). Apa yang sebenarnya membingungkan prajurit muda itu, yang mengarahkan senapannya ke arahnya, tidak kita ketahui. poster dan traktor Dia berjanji akan memberikan gambaran yang mengejutkan tentang kekerasan ekstrem tentara Belanda di Indonesia dan mengungkap sejarah yang tersembunyi.

Ada banyak backlog untuk membersihkannya. Kisah-kisah tentang tradisi perdagangan manusia, pembunuhan massal, dan perampokan Belanda yang berusia berabad-abad tidak hanya di kepulauan Indonesia, tetapi juga di New York, Suriname, dan Karibia bagian dari kerajaan saat ini, dengan mudah masuk ke bioskop. Dalam film-film sejarah, orang Belanda biasanya adalah pahlawan perlawanan, saya kira Gadis berambut merah atau buku hitam atau bankir perlawanan.

intervensi militer brutal

Timur Ini dimulai pada tahun 1946, di tengah-tengah Revolusi Nasional Indonesia. Selama perang ini dari tahun 1945 hingga 1949, sekitar 200.000 tentara dikirim untuk membawa kembali Republik Indonesia, yang diproklamasikan pada 17 Agustus 1945, di bawah kekuasaan kolonial Belanda. Di bawah komando Belanda, tentara membunuh sedikitnya 100.000 orang Indonesia. “Aksi Polisi” adalah nama yang diciptakan pemerintah kita pada tahun 1947 untuk intervensi militer yang pada dasarnya brutal. Perang kolonial berakhir hanya ketika PBB disebut berhenti.

“The White Savior” membuat kritik terhadap kekerasan oleh orang kulit putih menjadi mungkin bagi penonton kulit putih

Timur Sejarah ini ditunjukkan dari sudut pandang prajurit kulit putih Johann (Martin Lakmeyer). Setibanya di Indonesia, ia dikejutkan dengan rasisme dan kekejaman yang terbuka dari rekan-rekan seperjuangannya, karena Johan memandang orang Indonesia sebagai manusia. Dalam kontak pertamanya dengan penduduk Indonesia, ia menghadiahi seorang anak dengan dua batang cokelat. Setelah waktu yang singkat ia jatuh cinta dengan pelacur Indonesia Geeta (Denis Aznam).

Hingga ia jatuh di bawah pengaruh sihir memikat tentara Raymond Westerling (Marwan Kanzari), yang didasarkan pada tokoh sejarah. Menurut Westerling, justru tugas Belanda untuk menghadapi kaum revolusioner tanpa ampun. Untuk kedamaian. Namun ketika Johan dan kawan-kawan diperintahkan untuk melakukan eksekusi mati dan membakar desa-desa di Sulawesi Selatan – cara barat – Johan harus memilih: apakah dia akan menuruti perintah orang Barat, atau akankah dia melawan bosnya?

READ  Cara nonton Bislet Diamond League 2021

penyelamat putih

Timur Apakah ini yang disebut sosiolog? Matthew W. Hughe itu Penyelamat Film Putih Disebutkan dalam bukunya Film The White Savior: Konten, Kritik, dan Konsumsi (2014). Ini cerita film seperti Menari dengan Serigala, Daftar Schindler di Avatar, film di mana ketidakadilan dan kekerasan terhadap kelompok tertindas dilihat dari perspektif orang kulit putih, biasanya seorang pria, yang memilih untuk melindungi kelompok dan dengan demikian menghadapi rakyatnya.


Poster film “The East” (2021)

Film penyelamat kulit putih yang membuat kritik terhadap perilaku kekerasan oleh orang kulit putih dapat diterima oleh penonton kulit putih. Bagaimanapun, penyelamat kulit putih adalah seseorang yang dapat dikenali oleh penonton kulit putih, orang yang sangat biasa yang memiliki masalah dan kelemahan, misalnya karena dia berada di sisi sejarah yang salah di masa lalu. Perjalanan emosional Juruselamat Putih sering kali berbentuk penebusan dosa spiritual yang diakhiri dengan penebusan. Inilah yang terjadi pada Johan.

karakter pendiam

Sebagai imbalannya, penyelamat kulit putih membela yang tertindas di luar grup: Sosok-sosok bisu, dari sudut pandang ini, tidak mampu menyelamatkan diri. Orang-orang ini sering digambarkan dalam kerangka rasis: aneh, misterius, seksual, berpikiran ganda, primitif. Hanya penyelamat kulit putih yang melihat kemanusiaan “orang asing” ini, setelah itu ia memutuskan untuk membebaskan mereka dari penindas mereka. Titik balik dalam pemikiran pahlawan sering terjadi setelah dia jatuh cinta dengan wanita dari kelompok lain.

Juga di banyak film Belanda lainnya yang berhubungan langsung dengan masa lalu kolonial kita, penyelamat kulit putih adalah pusatnya. Dalam film adaptasi Max Havelaar (1976) adalah Max sendiri, yang berbicara menentang kekerasan Belanda terhadap orang Jawa. Perspektif Jawa memainkan peran sekunder dalam hal ini: mereka hanyalah pion dalam Pertempuran Havelar. Salah satu adegan yang paling terkenal adalah pidato presiden Lebak, dengan Havelar tinggi secara visual Di atas para penguasa diam di Jawa.

Film tentang penyelamat kulit putih tidak mematahkan supremasi kulit putih, mereka memperkuatnya

Berapa harga gula? (2013) adalah contoh lain. Dalam film, seperti buku Cynthia MacLeod, berlatar Suriname abad ke-18, kita mengikuti Sarith (Gate Jansen) yang merayu pria demi pria dan kemudian menyingkirkannya lagi. Tapi tambahan terbarunya, Julius (Kiss Pot), jatuh cinta dengan pembantu kelahiran budaknya Minnie Minnie (Yutha Wong Loi Singh).

READ  A Bang About De Ost: Orang Barat adalah penjahat perang, inilah yang sebenarnya

Karena filmnya, tidak seperti bukunya, dimulai dengan sulih suara Mini-Mini, tampaknya untuk sementara cerita akan diceritakan melalui matanya. Sayangnya, ini ternyata menjadi tabir asap: Mini-Mini hampir tidak mendapatkan dialog di sisa film, dan di sebagian besar adegan tidak lebih dari saksi bisu atas apa yang diputuskan orang kulit putih tentang dirinya.

penebusan dosa

Julius pemilik peternakan adalah prototipe penyelamat kulit putih. Di awal film, dia masih kaget ketika kreditur memaksanya untuk mempekerjakan seorang pria kulit hitam (Werner Kolff) sebagai pengawas. Hanya ketika dia jatuh cinta dengan Mini-Mini dia menemukan bahwa yang diperbudak hanyalah manusia biasa, dan ketika Mini-Mini dicuri, dia mengorbankan kekayaan dan martabatnya dalam penebusan dosa. Dalam adegan di mana ia mencoba untuk membelinya kembali, sudut pandangnya mendominasi: ketika Mini-Mini dicap, ini bukan tentang reaksinya, tetapi tentang tampilan ketakutan Julius terhadap kerabatnya.

Jim Taihutu mengatakan kepada surat kabar de Volkskrant bahwa Timur Saya mencoba membuat filmSejujurnyaIni berkisar pada kekerasan ekstrim Belanda. Perang Kemerdekaan Indonesia mempengaruhi dirinya secara pribadi: kakek buyutnya bertempur di Maluku sebagai tentara di Tentara Pembebasan Nasional di pihak Belanda dan meninggal pada tahun 1949 karena luka-lukanya. Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa film penyelamat kulit putih yang jujur ​​tidak menghancurkan supremasi kulit putih melainkan memperkuatnya.

Tentangmu, tapi tidak untukmu

Kisah-kisah ini mengabadikan gagasan bahwa orang-orang dalam kelompok tertindas membutuhkan orang kulit putih untuk menopang diri mereka sendiri. Runtuhnya rezim kolonial dan patriarki dengan demikian menjadi karya para pahlawan kulit putih (tragis), hingga penonton kulit putih terus merasa nyaman.

Apalagi dalam film-film seperti itu – sadar atau tidak – penonton, yang juga termasuk (keturunan) korban teror putih yang digambarkan, tidak diperhitungkan. Film semacam itu secara implisit mengatakan, “Cerita ini mungkin sebagian tentang Anda, tetapi belum tentu dimaksudkan untuk Anda.” Dengan cara ini, realitas mengerikan dari orang-orang ini digunakan sebagai latar belakang “aneh”, yang atas dasar itu orang kulit putih ilusi memiliki hak istimewa untuk mengalami pertumbuhan pribadi.

READ  Tonton film di bawah langit berbintang: Pathé membuka "bioskop atap" di Utrecht

Terserah penulis skenario dan sutradara, tetapi juga produser, boks, aktor dan distributor, antara lain, untuk menyadari bahwa film selanjutnya tentang masa lalu kolonial kita tidak diceritakan lagi dari sudut pandang Max, Julius atau Johan. Karena cerita tentang masa lalu yang tersembunyi yang sebagian besar masih hilang dari film Belanda adalah cerita tentang orang-orang yang melihat ke bawah laras pistol Johann.

Film tentang kekerasan kolonial Belanda:

  • Tagweet Nag Din (1988). Drama Indonesia tentang pemimpin gerilya Aceh Kit Nyak Dhin (1848-1908). baru saja Pemulihan baru Oleh EYE Filmmuseum dan Yayasan Pusat Film Indonesia Belum dirilis dalam bentuk DVD.
  • Trilogi Merdeka (2009-2011). Tiga film Indonesia tentang perang kemerdekaan di mana Belanda ikut serta dalam satu waktu Penjahat barbar tak dikenal menjadi. Album ini dirilis dalam bentuk DVD dengan teks bahasa Belanda.
  • Revolusi Tula (2013). Film Belanda tentang pemberontakan budak Curaçao tahun 1795. Sebuah cerita penting yang sayangnya disusun menjadi film yang buruk (traktor). Tersedia dalam DVD.
  • Sebagai tambahan, tutopa Dalam persiapan, film berdasarkan novel Cynthia MacLeod tentang tenggelamnya kapal budak Leusden, sebagian dari sudut pandang seorang gadis kulit hitam berusia 15 tahun yang diculik. Pekerjaan juga sedang berlangsung di Film Tentang kehidupan penulis, aktivis dan pahlawan perlawanan Suriname Anton de Kom.
  • Sam-Bali-w1FwDvIreZU-Unsplash

    Tidak Ada Perbudakan di Ujian Akhir: Terlalu Politik

    Dari mana datangnya rasa takut ini, dan apa yang dapat dilakukan guru dengan lebih baik?

    _MG_9706

    Zodi Sandfleet mengajari murid-muridnya masa lalu kolonial mereka

    “Kami tidak ingin berbicara tentang rasisme karena kami tidak memahaminya.”