BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tindakan pencegahan disarankan oleh dokter anak karena virus pernapasan syncytial dan influenza sering terjadi

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

SALT LAKE CITY – Utah bersemangat untuk kembali ke tradisi Thanksgiving mereka setelah dua tahun pembatasan di bawah pandemi virus corona. Tapi hanya karena COVID-19 Hanya karena tidak lazim, bukan berarti kita tidak perlu melakukan pencegahan.

“Dalam beberapa tahun terakhir, COVID telah menjadi hal utama yang kami khawatirkan menyebar melalui keluarga bersama-sama,” kata Dr. Per Geestland, dokter rumah sakit anak di Rumah Sakit Anak Primer dan Universitas Kesehatan Utah.

Dia mengatakan ada sedikit kekhawatiran tahun ini tentang COVID-19 Lebih banyak perhatian tentang RSV dan influenza. Saat ini, virus-virus itu masih mengirim anak-anak ke rumah sakit.

“Kami tinggal di sini,” kata Geistland, mengacu pada Rumah Sakit Anak Pratama. “Kami telah menjalankan 95-100% dari kapasitasnya, dan dia benar-benar sibuk.”

Dia bilang kita akan mengalami badai salju yang viral.

Geestland membantu menciptakan Berisiko tinggi 20 tahun yang lalu, yang menunjukkan kepada kita bahwa RSV dan influenza sedang meningkat saat ini di sebagian besar negara bagian. RSV bisa sangat keras pada anak-anak, orang tua, dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan berisiko tinggi.

“Saya mulai pada Oktober dan kemudian benar-benar lepas landas,” kata dokter itu. “Kemiringan wabah tahun lalu sedikit kurang curam. Tahun ini kemiringannya sangat curam, yang menunjukkan penularan yang sangat cepat di seluruh komunitas kami.”

Influenza mulai meningkat di Utah, tertinggal dari peningkatan rawat inap yang terlihat di negara bagian lain.

“Kami perkirakan akan menjadi lebih buruk mulai dari sini selama beberapa minggu lagi sebelum kami mulai melihat jeda dalam aktivitas flu kami,” kata Geestland.

Sementara itu, COVID-19 masih memiliki lebih dari 120 orang yang dirawat di rumah sakit di seluruh negara bagian.

READ  Tampaknya ketekunan penjelajah Mars telah menangkap sampel batu pertamanya

Rata-rata, satu orang masih meninggal setiap hari akibat komplikasi terkait COVID-19.

“Covid masih ada, dan pasti masih menimbulkan masalah,” kata dokter tersebut.

Dia mengatakan pertemuan orang sehat harus baik-baik saja liburan ini. Jika Anda atau anak Anda sakit, tetaplah di rumah dan hindari kontak dengan orang yang rentan. Disarankan untuk mencuci tangan secara teratur dan menghindari kontak dekat dengan siapa pun yang batuk atau bersin.

“Kami telah membuat kemajuan besar dalam memvaksinasi orang melawan COVID,” kata Geistland. “Jadi kita semua merasa sedikit lebih baik, khususnya populasi yang rentan.”

Foto-foto

cerita terkait

Cerita kesehatan terbaru

paulus yang baik

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda