BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tinggalkan menstruasi Anda di Belanda hanya setelah tabu dihapus: ‘Seharusnya mungkin’

Tampaknya mungkin segera di Spanyol: tinggalkan menstruasi Anda. Bisakah kita mengharapkan sesuatu seperti ini di Belanda? Menurut federasi pemuda FNV, ini tidak akan berhasil selama ada tabu tentang menstruasi di tempat kerja. Menurut pakar menstruasi, Peter de Freud, hal ini dapat dengan mudah diatasi: “Distribusikan pengetahuan dan informasi yang benar dan libatkan laki-laki dalam ‘hal feminin’ ini.

“Selama masih ada larangan menstruasi di tempat kerja, hari libur untuk menstruasi tidak ada artinya,” kata direktur serikat pekerja Haser Karadeniz dari FNV Young & United tentang potensi cuti menstruasi di Belanda. Masa cuti tidak berlaku untuk keluhan ringan. Ini hanya berlaku untuk nyeri haid yang parah.

Cuti haid di Belanda

FNV telah melakukan jajak pendapat tentang topik yang banyak dibahas pada bulan November. Dari ribuan responden, ternyata tiga perempat orang Belanda yang berusia di bawah 35 tahun menganggap cuti adalah ide yang bagus. Mayoritas wanita menstruasi menunjukkan bahwa mereka tidak berfungsi dengan baik selama waktu itu. Tapi satu masalah: itu tidak dibahas di tempat kerja.

Karadeniz menganggap itu masalah yang lebih besar. “Ada sedikit pemahaman sekarang, dan wanita merasa bersalah tentang menstruasi.” Menurutnya, tabu ini harus dihilangkan terlebih dahulu. “Jika masalah tidak dibahas, mereka tidak diperhitungkan.” Karena itu, siklus menstruasi harus dinormalisasi dan difasilitasi terlebih dahulu.

Melanggar tabu

Menurut FNV, ini bisa dilakukan, misalnya dengan menawarkan produk menstruasi di tempat kerja. Peter de Freud, pendiri Lembaga Informasi Menstruasi. Menurutnya, tabu hanya dipatahkan ketika pengetahuan dan informasi yang benar disebarluaskan. Dan jangan lupa untuk melibatkan pria dalam menstruasi.

“Yang berhasil dengan sangat baik adalah membiarkan pria merasakannya. Biarkan mereka merasakan bagaimana rasanya kram menstruasi,” jelas de Freud. Dia berbicara tentang simulator yang mensimulasikan rasa sakit. “Anda tidak bisa menjelaskan kepada seorang pria apa kram ini, dia harus merasakannya.” Menurutnya, hal tabu terbesar adalah bahwa keluhan menstruasi adalah bagian dari itu dan itu adalah proses alami. “Keluhan tidak pernah merupakan proses yang normal.”

Tahukah Anda bahwa kata “tabo” awalnya berarti “darah menstruasi”? “Jadi itu mengakar dalam masyarakat kita,” catat de Freud. “Itu dilihat sebagai hal yang aneh dan tidak boleh dibicarakan. Sebagai masyarakat patriarki, kita tidak bisa menghadapinya. Itu kotor dan kita tidak membicarakannya. Harus berbeda.”

Masyarakat laki-laki harus membuat ini mungkin

Jelas, itu masih tabu. “Perempuan tidak berani membicarakannya, karena takut disebut pelacur. Ini juga menjadi alasan keikutsertaan saya, karena mereka tidak menyebut saya pelacur,” kata de Freud. Namun, pembicaraan di atas segalanyalah yang seharusnya menghilangkan tabu. “Dengan cara ini kami memantau perbedaan yang mungkin ada. Jika kami tidak berasumsi bahwa kami semua sama, yang tentu saja sangat membosankan, maka ada ruang untuk menemukan bahwa perbedaan ini sangat kuat.”

Menurut seorang ahli menstruasi, memiliki periode istirahat Anda dapat bekerja. “Ketika istri saya sedang menstruasi, dia mengambil cuti sepenuhnya. Kemudian saya memiliki tugas menstruasinya. Ketika dia beristirahat hari itu, dia memiliki energi untuk 10 setelah itu! “De Vroed juga menjelaskan bahwa sejak itu menstruasinya lebih pendek, dia memiliki lebih sedikit keluhan dan dia menjadi lebih aktif. “Hanya dengan mempertimbangkan kebutuhanmu.”

De Vroed juga percaya bahwa menstruasi harus dibiarkan. “Perempuan harus menjelaskan kepada diri mereka sendiri apakah mereka membutuhkannya, karena Anda tidak harus menawarkannya sebagai aturan. Mereka cukup bijak untuk mengisinya sendiri. Masyarakat patriarki tempat kita hidup harus memungkinkannya. Jika Anda membutuhkannya, Anda harus dapat menggunakannya.”

Pro dan kontra dari cuti menstruasi

Cuti haid ke Belanda atau tidak? Tanggapan dibagi. Pendukung dan lawan berbicara di media sosial. Anda akan menemukan reaksi ini di Twitter di bawah tagar #cuti haid:

Root: Menghapus pesan teks sesuai dengan konvensi, dan tidak ada masalah penting yang sengaja dikaburkan.

Apakah Anda melihat kesalahan? Email kami. Kami berterima kasih kepada Anda.

Membalas artikel:

Cuti menstruasi di Belanda hanya setelah tabu dihapus: “Libatkan laki-laki dalam ‘hal feminin’ ini”

READ  Analisis Pertumbuhan Pasar Film PET, Segmentasi Industri Global, Ukuran, Pangsa, Tren, Permintaan Masa Depan dan Pembaruan Pemain Terkemuka terhadap Prakiraan hingga 2027