BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trimega Bangun Persada berencana memperluas pengolahan nikel setelah IPO

Trimega Bangun Persada berencana memperluas pengolahan nikel setelah IPO

Perusahaan nikel Indonesia PT Trimegah Bangun Persada (TBP), bagian dari Harida Group, ingin meningkatkan kapasitas pemrosesannya dengan sebagian dari hasil IPO yang direncanakan pada bulan April, kepala eksekutif mengatakan pada hari Jumat.

TBP, juga dikenal sebagai Harida Nickel, mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka mencoba untuk mengumpulkan $650 juta dalam IPO, meskipun telah mendapat persetujuan peraturan untuk menjual saham hingga Rp 15,12 triliun ($985,66 juta).

Perusahaan saat ini mengoperasikan pabrik HPAL (High Pressure Acid Lach) di Pulau Opi, Indonesia, bersama dengan Ligent Resources China, dengan kapasitas produksi 96.000 ton Mixed Hydroxide Precipitation (MHP), 160.000 ton Nickel Sulphate, dan 2.000 ton Kobalt sulfat, kata perusahaan itu.

Ini memiliki anak perusahaan yang mengoperasikan pabrik peleburan feronikel dengan total kapasitas lebih dari 1 juta ton per tahun.

Investasi TBP yang direncanakan akan menambah 12 jalur lagi untuk produksi feronikel dan tiga jalur lagi untuk MHP, Chief Executive Roy Arman Arfandi mengatakan pada konferensi pers.

“(TBP) diposisikan secara strategis untuk memanfaatkan pertumbuhan permintaan baterai di sektor kendaraan listrik sebagai respons terhadap inisiatif transisi energi. Ini akan mendorong permintaan bijih nikel dan MHP,” kata Roy.

Perseroan juga memiliki rencana jangka panjang untuk membangun pabrik stainless steel pada tahun 2025, ujarnya.

TBP berencana untuk berinvestasi dalam pembangkit listrik tenaga surya 350 MW selama tiga tahun ke depan untuk menarik investor yang sadar lingkungan, kata para eksekutif.

TBP memperoleh laba sebesar 4,3 triliun rupee dari Januari hingga November 2022, tiga kali lipat labanya pada periode yang sama tahun sebelumnya, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Indonesia telah melarang ekspor bijih nikel mulai tahun 2020, meningkatkan investasi dalam pengolahan logam tersebut.

READ  Tentara dari jalan yang sama di Wூrburg

Merdeka Battery Materials, pemilik tambang dan peleburan nikel lainnya di Indonesia, sedang mempertimbangkan IPO domestik senilai $500 juta hingga $1 miliar, menurut laporan IFR.

($1 = 15.340.0000 rupiah)