BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Turki menutup akses ke Laut Hitam untuk kapal perang Rusia, dan situasi ledakan mengancam

Turki menutup akses ke Laut Hitam untuk kapal perang Rusia, dan situasi ledakan mengancam

Bosphorus, yang merupakan bagian dari selat antara Mediterania dan Laut Hitam, melewati langsung melalui Istanbul.Patung Joris van Genip

Langkah Turki, anggota NATO, menciptakan situasi yang eksplosif. Merasa tertantang, Moskow mungkin menguji saraf Ankara dengan mengirim kapal perang ke Selat Bosphorus – bagian selat antara Mediterania dan Laut Hitam yang mengalir langsung melalui Istanbul. Ini akan menjadi konfrontasi militer pertama antara Rusia dan negara anggota NATO. Konflik Rusia dengan Turki adalah perjuangan antara seluruh aliansi.

Turki menghadapi dilema yang dihadapinya selama berhari-hari. Blokade Laut Hitam dapat membawa Ankara, dan mungkin semua NATO, ke dalam konflik dengan Moskow. Keputusan itu kemungkinan dibuat oleh pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan setelah berkonsultasi dengan mitra NATO.

Perjanjian Montreux

Salah satu “masalah” adalah bahwa hukum internasional memberi Turki setiap kesempatan untuk memenuhi permintaan Ukraina. Di bawah Perjanjian Montreux 1936, Turki diizinkan untuk mengatur pengiriman melalui Bosphorus dan Dardanelles, selat Laut Hitam. Teks perjanjian menyisakan sedikit ruang untuk kompromi: jika terjadi perang, menurut Pasal 19, pihak yang berperang tidak dapat membiarkan kapal melewati selat itu.

† gambar .

kangambar .

Pada awalnya, Turki dianggap menyangkal adanya “perang” di Ukraina untuk menghindari kebuntuan. Namun, retorika Turki memburuk pada hari Minggu. Juru bicara pemerintah telah berbicara tentang perang sejak itu. Dan singkatan hukum ditutup.

“Ini bukan hanya beberapa serangan udara, situasi di Ukraina secara resmi adalah perang,” kata Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu kepada CNN Turk. Kami akan menerapkan Perjanjian Montreux.

sevastopol

Tawarkan satu peringatan. Perjanjian itu menyatakan bahwa pihak yang berperang dapat “mengembalikan kapal mereka ke pelabuhan asal mereka.” Dalam hal ini, ini akan menjadi pangkalan angkatan laut Rusia di Sevastopol di Krimea. Namun, pengecualian ini tidak boleh disalahgunakan dengan cara apa pun,” kata Cavusoglu. Kapal-kapal yang kembali ke pelabuhannya tidak diizinkan untuk ambil bagian dalam perang.

Sebagian besar kapal perang Rusia di Mediterania, di mana Angkatan Laut Rusia secara tradisional memiliki Skuadron ke-5, tidak memiliki Sevastopol sebagai pelabuhan utama mereka. Nick Childs dari Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) di London mengatakan Rusia telah meningkatkan kehadiran angkatan laut mereka di Mediterania timur dalam beberapa pekan terakhir.

Hebatnya, kedatangan dua kapal penjelajah besar, yaitu Marsekal Ustinov dan Variasi, bagian dari Armada Utara dan Armada Pasifik Selatan. Kedua kapal memiliki rudal untuk menargetkan target darat. Sejumlah kapal selam juga mencapai daerah itu. Kapal penjelajah terutama dimaksudkan untuk mengesankan armada Mediterania NATO, menurut Childs.

‘Berolahraga’

Pada awal bulan ini, enam kapal perang Rusia dan sebuah kapal selam sudah berlayar melalui Bosphorus dalam apa yang disebut Moskow sebagai “latihan” di Laut Hitam. “Rusia mungkin mencoba mengintimidasi Turki dengan mengirim kapal melalui selat itu lagi,” kata Emre Acikgunol, pakar hukum maritim Turki. Mereka telah melakukan ini sebelumnya untuk menantang Turki.

Pada 2015, tentara Rusia berbaris di depan umum di dek kapal perang di Bosphorus dengan peluncur roket. Konvensi Montreux tidak mengizinkan hal ini. Ini terjadi setelah tentara Turki menembak jatuh sebuah pesawat tempur Rusia di atas Suriah.

Bahkan tanpa konfrontasi militer, konflik dengan Moskow atas penutupan Bosphorus ke Turki bisa sangat menyakitkan. Hanya sedikit negara yang secara ekonomi bergantung pada Rusia seperti halnya Turki. Ankara menggunakan gas Rusia sebagian besar untuk kapasitasnya. Perdagangan timbal balik juga luas, seperti pariwisata Rusia ke Turki. Moskow juga bisa membuat hidup orang Turki di Suriah sengsara.

Langkah ini memaksa Presiden Erdogan untuk memainkan peran yang tidak ingin dia mainkan. Awal bulan ini, ia menetapkan dirinya sebagai broker. Dia mengundang para pemimpin Ukraina dan Rusia ke pertemuan di Ankara, balon udara yang menghilang tanpa jawaban ke awan. Pada hari Sabtu, ia melakukan upaya seperti itu lagi, kali ini dengan Azerbaijan.

READ  Pemilihan paruh waktu AS: Lotere koin menentukan hasil pemilihan Kentucky | Luar negeri