BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tzum |  Ulasan: Carlie van Tongeren – Benar-benar (tidak) sempurna di sini

Tzum | Ulasan: Carlie van Tongeren – Benar-benar (tidak) sempurna di sini

#perjalanan mimpi #atautidak

Konsep ‘gap year’ kini telah menjadi bagian permanen dari transisi menuju masa dewasa bagi banyak siswa sekolah menengah: setelah lulus ujian akhir dan musim panas yang panjang dan penuh perayaan, pertama-tama mereka bekerja selama enam bulan, kemudian bepergian beberapa kali. bulan, sebelum melanjutkan studi lebih lanjut setelah kembali. Asia Tenggara khususnya sangat populer di kalangan pemuda Belanda, misalnya kepulauan Indonesia. Anda dapat tinggal bersama beberapa pemuda Barat lainnya (dan berpesta secara ekstensif, tentu saja), dan daerah-daerah kantong lokal bermunculan di sana di mana Anda dapat berkontribusi pada semua jenis proyek sukarelawan.

Yara, tokoh utama dalam novel dewasa muda It’s All karya penulis populer Carly Van Tongeren, melakukan perjalanan ke Bali untuk membantu proyek pasokan air bagi penduduk setempat. Memiliki akun Instagram yang populer (hampir 10.000 pengikut!), Yara sangat menantikan pengaturan yang cerah ini. Tentu saja, ia merasa gentar membayangkan bepergian sendirian untuk pertama kalinya dan meninggalkan keluarganya (terutama bibinya Eva, yang memiliki ikatan dekat dengannya) di Belanda.

Dapat disimpulkan dari judul seramnya, kehadiran Yara di Indonesia bukannya tanpa tantangan. Proyek sukarelawannya tidak berjalan dengan baik, kampanye foto yang disponsori untuk sebuah merek tas ransel membuatnya mendapat banyak kebencian di dunia maya, dan sangat sulit untuk terhubung dengan orang asing. Pengecualian untuk ini adalah Ro(Mio), seorang penerbang Italia yang merupakan kebalikan dari Yara dalam hampir semua hal: dia tidak memiliki tujuan atau rencana untuk perjalanannya (atau selamanya) dan tidak menggunakan media sosial. Anda dapat menebaknya: keduanya dibuat untuk satu sama lain.

Meski struktur ceritanya sangat mudah ditebak, van Dongaren menambahkan beberapa elemen yang membawa buku ini ke level yang lebih tinggi. Dengan cara ini, peran media sosial (khususnya Instagram) dalam kehidupan sehari-hari anak muda dieksplorasi secara kritis dengan cara yang menyenangkan, di mana van Dongaren tidak terjebak dalam kebingungan moral tentang sisi gelapnya, tetapi juga menunjukkan banyak manfaatnya. . dan kemungkinan. Pelajaran yang akhirnya dipelajari Yara dalam episode ini adalah menggunakan media untuk dirinya sendiri dan tidak terlalu mengkhawatirkan penilaian orang lain (Sartre 2.0). Postingan Instagram Yara dimasukkan ke dalam buku dengan tata letak khusus sehingga pembaca segera menyadari bahwa postingan tersebut sebagian besar hanya berupa penampilan dan hashtag kosong, dan sangat kontras dengan pengalaman nyata Yara selama perjalanannya. Hanya foto yang hilang…

READ  Komentar | Mana yang lebih penting: sekolah atau masjid?

Elemen lain yang berkontribusi terhadap kedalaman psikologis adalah vitiligo, penyakit autoimun yang diperjuangkan Yara. Saya tidak mengetahui hal ini sebelum buku ini diterbitkan: ini adalah suatu kondisi di mana sel-sel pigmen menghilang dari kulit dan rambut. Bintik-bintik putih susu dengan berbagai ukuran dan bentuk terbentuk, yang dapat berubah seiring waktu dan sulit atau tidak mungkin diobati, paling-paling dapat disembunyikan oleh semua jenis krim. Menurut buku ini, 1 hingga 2% populasi dunia terkena dampaknya. Tidak mudah saat bepergian di negara tropis, Van Dongaren dengan apik menunjukkan betapa tidak amannya Yara berusaha sekuat tenaga menyembunyikan keberadaannya dari orang lain. Tentu saja dalam perjalanan cerita Yara berhasil berkembang di bidang ini dan semakin berani menampakkan dirinya kepada orang-orang yang ditemuinya.

Van Dongaren tahu cara terbaik menggambarkan serangan panik Yara akibat kegagalan Instagram atau ketakutan terhadap vitiligo. Dia menulis di catatan tambahan bahwa pemuda dan psikolog berbagi bantuan dengannya untuk ini. Terkadang dia tersedak oleh metafora yang memutarbalikkan, tapi kepanikan di kepala Yara begitu gamblang.

Dalam upaya terakhir aku membuka mulutku lebar-lebar, tapi tidak ada yang keluar. Lalu di lain waktu. Tidak, itu tidak akan berhasil. Apa yang harus saya lakukan? Kapan ini akan berakhir?
Kemudian sensasi fisik yang tidak menyenangkan terjadi secara berurutan: ujung jari saya mulai terasa kesemutan, tangan saya terasa lembap, dan perasaan mual memenuhi perut saya. Jantungku berdetak lebih cepat sekarang—dan aku tidak mengubahnya dengan meletakkan kembali jari-jariku yang gemetar di leherku.

Salah satu aspek terakhir yang mengejutkan saya saat membaca cerita setebal 368 halaman ini adalah bahwa di tengah perjalanan Yara memutuskan untuk menetap di sebuah kampung di Lombok dan dengan demikian memiliki hubungan yang kuat dengan masyarakat setempat. Karakter, keprihatinan sehari-hari, dan praktik budaya yang dibagikan kepada pembaca terasa nyata, hal ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa van Tongeren juga hidup beberapa lama. Di kawasan ini Anda benar-benar bisa mempelajari sesuatu tentang kehidupan generasi muda Indonesia, dan tidak ada bedanya dengan apa yang biasa dilakukan orang lain. Yara memutuskan untuk berbagi kecintaannya terhadap membaca (tidak terlihat di buku) dengan tetangganya dan berhasil membangun perpustakaan kecil, yang memberikan gambaran sekilas kepada pembaca tentang budaya membaca lokal. Dan rasa disajikan.

READ  HSBC memulai pertemuan investor tentang potensi IPO di Indonesia

Mempertimbangkan semua ini Ini sepenuhnya (tidak) benar di sini Sebuah buku yang pasti saya rekomendasikan untuk pembaca muda, terutama jika mereka berencana bepergian sepulang sekolah. Kisah ini memberikan banyak cerminan tentang kehidupan seorang pemuda yang tidak percaya diri dan sempurna seperti Yara, dan juga memberikan jendela bagaimana hal tersebut dapat dilakukan secara berbeda dan bagaimana seorang pemuda seusianya di Lombok menjalani hidupnya. Banyak hal yang menarik bagi saya, seperti kisah cinta yang lemah dan pendekatan hidup Yara yang agak naif, namun saya tidak menutup kemungkinan bahwa banyak pembaca muda tidak akan terlalu kesulitan menghadapinya. Patut dicatat juga bahwa buku ini tidak membahas sejarah kolonial Hindia Belanda, yang merupakan tema utama sastra Belanda. Mungkin inilah yang membuat novel ini benar-benar kekinian: anak-anak muda Barat di Bali mengkhawatirkan pilihan studi mereka, jumlah pengikut Instagram, dan Casanova yang bahagia, serta tidak lagi khawatir akan keterkejutan kakek-nenek mereka.

Willem Kohart

Carly Van Dongaren- Ini sepenuhnya (tidak) benar di sini. Buku Mekar, Geist. 368 halaman. €16,99.

Siswa di pendidikan menengah suka membaca buku anak-anak populer kontemporer: Mel Wallis de Vries hingga Cis Meijer atau Anna Woltz hingga Maren Stoffels. Penulis yang sayangnya tidak terdeteksi di situs seperti Tzum (atau di surat kabar berkualitas). Itu sebabnya guru Belanda Erik-Jan Hummel dan Willem Koehart memulai liburan musim panas ini dengan serangkaian ulasan tentang topik populer yang juga dibaca siswa mereka. Pertanyaan yang paling penting adalah: Apakah ini buku yang kami rekomendasikan? Apakah buku-buku ini berfungsi sebagai cermin bagi remaja, dan/atau membuka jendela terhadap dunia kontemporer?

(Untuk spanduk di atas gambar ini, foto ini dari Burst CC0, via piksel)

READ  kolom | Setiap orang Belanda harus merayakan Getty Cody