BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ubisoft tampaknya menghapus The Crew dari peluncur setelah server offline – Game – Berita

Meskipun saya tentu saja mendukung penyediaan server khusus setelah server resmi mati, adalah realistis untuk membiarkan setiap server game “online” terbuka hingga akhir waktu jika alat server khusus tidak memungkinkan. ? Menurut pendapat saya, hal ini harus tetap realistis, karena ini bukan hanya tentang menjaga server tetap terbuka, tetapi juga tentang menjaga ketersediaan staf untuk dukungan, dll.

Terlihat indah di halaman yang Anda posting “,,, dan memiliki basis pemain minimal 12 juta orang.“, tapi itu agak menyombongkan diri, ~12 juta adalah jumlah eksemplar yang terjual di berbagai platform, tapi berapa banyak Dari 12 Juta Orang Itu, The Crew Masih Main?

Tidak ada lagi data untuk The Crew di Steam:
https://steamdb.info/app/241560/charts/

Kalau saya percaya, ada klimaksnya 187 pemain Memainkan The Crew melalui Steam, mungkin karena halaman yang Anda tautkan, serta jumlah pemainnya Kurang dari 100 pemain per hari. Sekarang, dengan platform lain, jumlah ini mungkin akan lebih tinggi, tapi saya kira jumlahnya masih jauh dari 12 juta pemain…

dunia baru Ini adalah MMO yang lebih baru, dirilis 3 tahun yang lalu dan sejauh yang saya lihat telah terjual sekitar 17 juta kali, game ini telah menarik sekitar. 9000-15000 pemain setiap hari Bagaimana jadinya dengan game yang dirilis 7 tahun sebelum New World dan bahkan sekuelnya?
https://steamdb.info/app/1063730/charts/#3m

Lalu Anda melihat para pengembang game memilih untuk tidak lagi membuat game online, kecuali game-game free-to-play yang sana-sini dipenuhi dengan transaksi mikro.

—–

“Bagaimana dengan MMORPG skala besar, bukankah tidak mungkin pelanggan memainkannya saat server sedang down?”
J: Tidak sama sekali, namun beberapa batasan mungkin berlaku. Banyak MMORPG yang telah ditutup telah menyaksikan munculnya “emulator server” yang mampu menampung ribuan pemain lain, hanya pada sistem satu pengguna. Namun, tidak semuanya dapat diskalakan. Untuk video game yang lebih menuntut dan memerlukan server yang kuat, rata-rata pengguna tidak akan dapat mengaksesnya, dan game tersebut tidak akan dapat dimainkan pada skala yang sama seperti saat pengembang atau penerbit menghostingnya. Namun, hal ini bukan alasan bagi pemain untuk tidak dapat terus memainkan game dalam kapasitas tertentu setelah dukungan berakhir. Jadi, jika server awalnya dapat mendukung 5.000 orang, tetapi versi pengguna akhir hanya dapat mendukung 500 orang, itu masih merupakan peningkatan besar karena tidak akan ada lagi yang bisa memainkan game tersebut.

Perusahaan tidak akan terus-menerus menulis ulang perangkat lunak server sepenuhnya untuk setiap game. Setelah perangkat lunak server versi sebelumnya dirilis, perangkat lunak tersebut dapat ditinjau oleh pelaku kejahatan untuk lebih mudah menemukan kerentanan yang berpotensi disalahgunakan di game yang lebih baru. Akibatnya, kesenangan Anda terhadap game-game baru dirampas oleh para cheater/hacker.

READ  Tengah hari, Selasa 23 April 2024 - Puzzle

…Dan bagaimana dengan kerentanan (keamanan), dll. pada perangkat lunak server yang mereka rilis ke pemain setelah dukungan berakhir? Apakah pihak developer diharapkan merilis update untuk tahun ini nanti tanpa komitmen agar para cheater bisa dihentikan dan server Anda tidak bisa dibajak lewat eksploitasi?

[Reactie gewijzigd door Kantenklaar op 12 april 2024 21:38]