BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina: Rusia mendominasi wilayah Luhansk

Militer Ukraina mengatakan pasukan Rusia telah menembaki lebih dari 40 kota di wilayah Donbass timur Ukraina. Akibatnya, ada risiko bahwa rute pelarian terakhir akan ditutup untuk umum. “Para penjajah menembaki lebih dari 40 kota di wilayah Donetsk dan Luhansk,” tulis staf militer di Facebook. “Juga, 47 situs sipil, termasuk 38 rumah dan sekolah, hancur atau rusak.”

Namun, militer Ukraina mengatakan sepuluh serangan musuh telah berhasil dipukul mundur, empat tank dan empat pesawat tak berawak dihancurkan, dan 62 ‘tentara musuh’ tewas. Separatis pro-Rusia di Donbass mengklaim telah menahan sekitar 8.000 warga Ukraina. Nomor tersebut tidak diverifikasi secara independen.

Untuk menang sepenuhnya

Pengamat mengharapkan Rusia untuk sepenuhnya menduduki Luhansk dan wilayah Donetsk terdekat di wilayah Donbass. Bagian dari daerah itu telah berada di bawah kendali pemberontak yang didukung Rusia sejak 2014.

Satu bulan yang lalu, lusinan orang Ukraina yang bernasib buruk diusir dari pusat kesejahteraan di Donbass karena perang. Anda dapat melihatnya dalam video di bawah ini:

Jenderal Ukraina itu tidak mengesampingkan serangan rudal baru Rusia di bagian barat Ukraina yang relatif damai. Ukraina dituduh menyaksikan Rusia memindahkan sistem rudal Iskander ke wilayah Brest di Belarusia, dari mana ia dapat menargetkan Ukraina.

Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, juga dibom lagi. Sedikitnya tujuh warga sipil tewas. Baru-baru ini, kota itu mulai kembali ke kehidupan normal setelah invasi Rusia. Sejak pertengahan Mei, kota Ukraina timur, sekitar lima puluh kilometer dari perbatasan Rusia, relatif sepi. Sebelum perang, kota ini memiliki populasi sekitar 1,5 juta.

‘Tujuannya jelas’

Sementara itu, Kanselir Jerman Olaf Scholes bersikukuh bahwa Presiden Putin tidak akan menang. Berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, kepala pemerintahan mengatakan bahwa Putin telah “gagal dalam semua tujuan strategisnya” dan bahwa penaklukan Ukraina “jauh dari awal perang.”

READ  Kawasaki ZX-4R baru mencapai 207 km/jam dalam 5!

“Tujuan kami jelas: Putin seharusnya tidak memenangkan perang ini, dan saya sangat yakin dia tidak akan menang,” kata Scholes. Dalam pidatonya, ia berbicara terutama tentang negara-negara di Asia, Afrika dan Amerika Selatan yang tidak kritis terhadap invasi Rusia. Dalam upaya untuk mengubah itu, Scholz telah mengundang kepala pemerintahan dari India, Indonesia, Afrika Selatan, Senegal dan Argentina ke KTT G7 di Jerman bulan depan.