BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk menjadi ratu, semut-semut ini bertarung – lalu mereka mengecilkan otaknya

Kebanyakan jenis semut dilahirkan dalam keluarga bangsawan. Tapi untuk semut lompat India, pekerja wanita bisa memperjuangkan mahkota.

Tangkapannya? Pemenangnya menjadi ratu, tapi otaknya juga menyusut.

di sebuah pelajaran Diterbitkan Rabu di jurnal Proceedings of the Royal Society B, para ilmuwan menemukan bahwa semut India dapat menyusut dan menumbuhkan kembali otak mereka dalam beberapa minggu – suatu prestasi yang belum pernah terlihat pada serangga dan juga sangat langka di kerajaan hewan.

“Semut lompat India sangat unik,” kata Clint Pinnick, asisten profesor biologi di Kennesaw State University dan salah satu penulis penelitian. “Mereka melepaskan sebagian dari massa otak mereka untuk menghemat energi dan mendorong sumber daya dari otak ke ovarium untuk reproduksi.”

Semut pelompat India, juga dikenal sebagai Harpegnathos asinMereka adalah arthropoda panjang yang dikenal dengan rahang seperti penjepit dan mata hitam besar. Seperti namanya, semut ini dapat ditemukan di hutan India tempat mereka berburu dan melompat beberapa inci untuk mencari mangsa.

Seperti banyak koloni semut, sarang semut lompat India berisi ratu dan ribuan pekerja yang membersihkan telur keluarga kerajaan, mencari makan, dan memberi makan larva.

Tapi kemiripannya berhenti di situ.

Usia sebagian besar koloni semut bergantung pada usia ratu semut. Ketika ratu semut lompat India meninggal, Pinnick mengatakan lebih dari separuh pekerja di koloni itu berpartisipasi dalam “turnamen” selama sebulan untuk bersaing memperebutkan kursi di puncak. Koloni semut pelompat dapat berisi banyak ratu.

Saat ratusan pekerja bersaing satu sama lain, mereka mulai menjalani perubahan fisiologis yang mengubah mereka menjadi pekerja seperti ratu yang disebut gamergates – “bukan kampanye pelecehan online,” katanya, merujuk pada kampanye pelecehan yang telah menargetkan banyak wanita di industri video game. Pada tahun 2014.

READ  Denyut laser pemecah rekor memungkinkan fenomena astrofisika dipelajari di laboratorium

Pinnick mengatakan sekelompok kecil yang terdiri dari delapan hingga sepuluh pekerja akan muncul sebagai pemenang sementara yang kalah akan kembali ke tugas kerja mereka. Para pemenang kemudian akan mengaktifkan indung telur mereka untuk mengambil peran sebelumnya sebagai ratu, “pada dasarnya pabrik bertelur,” menurut Nick.

Selama periode ini, ovarium mereka dalam mainan akan meningkat lima kali lipat sementara otak mereka akan menyusut hingga 25 persen dibandingkan dengan otopsi pekerja.

“Koloni akan bertahan,” katanya, “pada dasarnya dalam keadaan ini, secara teoritis bisa menjadi abadi.”

Koloni semut lompat India yang digunakan dalam penelitian ini sama dengan yang dikumpulkan di India hampir 20 tahun lalu dan merupakan epigenom pertama dari spesies yang diurutkan, kata Binnick.

Dia mengatakan bahwa pada titik tertentu, dia dan peneliti lain menjadi tertarik untuk menentukan apakah penyusutan otak dapat dibalik, dan mereka menciptakan eksperimen untuk mengisolasi gamergat yang baru terbentuk dari koloni.

Dia mengatakan dia mengharapkan mereka mati, tetapi apa yang mereka temukan adalah bahwa semut pelompat dapat meregenerasi otak dan mengecilkan ovarium mereka sebesar pekerja.

“Sungguh menakjubkan,” kata Pinnick. “Ketika kita kehilangan jaringan otak, kita mungkin bisa mereproduksi beberapa sel otak, tapi mereka tidak sepenuhnya memperbaiki diri dan tumbuh kembali ke keadaan semula. Itu hilang selamanya.”

Ia mengatakan bahwa semut telah menjadi “model perkembangan plastisitas” yang dapat memberikan rincian tentang “gen yang mengontrol fenomena ini dan bagian otak yang mempertahankan kemampuan untuk tumbuh kembali.”

Pinnick menambahkan bahwa dia yakin para ratu bisa kembali ke bentuk aslinya karena pecundang dalam duel memperebutkan mahkota harus kembali ke tanggung jawab mereka sebagai faktor.

READ  China meluncurkan unit dasar Stasiun Luar Angkasa Harmoni Surgawi

“Mereka membutuhkan lebih banyak kapasitas mental,” katanya. “Tugas utama mereka adalah meninggalkan koloni, terkadang beberapa meter jauhnya, untuk mencari makanan dan membawanya kembali ke sarang.”

“Mereka harus ingat bagaimana menemukan jalan pulang.”