BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Utah melaporkan 699 kasus baru COVID-19, dan 16 kematian tambahan dalam seminggu terakhir

Kristen Spencer mengisi jarum suntik dengan vaksin Moderna COVID-19 di Salt Lake City pada 29 Desember 2021. Pejabat kesehatan Utah Kamis melaporkan 699 kasus baru COVID-19 dalam tujuh hari terakhir, serta 16 kematian tambahan. (Scott G. Winterton, Berita Gurun)

Perkiraan waktu membaca: 3-4 menit

SALT LAKE CITY – Pejabat kesehatan Utah Kamis melaporkan 699 kasus baru COVID-19 Kasus infeksi dalam tujuh hari terakhir, ditambah 16 kematian tambahan.

Data baru datang sebagai bagian dari pembaruan mingguan Departemen Kesehatan Utah yang diterbitkan Kamis di dasbor koroner.

uji air limbahYang diandalkan negara bagian untuk mengukur situasi COVID-19 saat ini karena lebih sedikit orang yang diuji, menunjukkan peningkatan tingkat virus di 18,8% dari situs pengujian, menurut data. Itu naik dari 9,4% pada Kamis sebelumnya, 31 Maret.

Tetapi prevalensi kunjungan ruang gawat darurat oleh orang-orang dengan virus corona tetap rendah. Selama tujuh hari terakhir, 0,57% pasien yang mengunjungi ruang gawat darurat tertular COVID-19 dibandingkan dengan 0,65% pada minggu sebelumnya. Pada hari Kamis, 80 pasien di rumah sakit Utah tertular COVID-19, 15 di antaranya di unit perawatan intensif.

Utah tidak lagi merilis data akurat tentang kematian yang baru dilaporkan akibat virus corona. Tidak jelas apakah 16 kematian yang ditambahkan ke total Kamis terjadi baru-baru ini atau dalam beberapa bulan terakhir

Petugas kesehatan telah mengirimkan 3.624 dosis vaksin sejak laporan minggu sebelumnya. 2.257.295 orang di Utah sekarang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin. Sementara itu, 66,6% populasi Utah berusia 5 tahun ke atas telah divaksinasi lengkap, dan 34,1% menerima dosis booster.

Meskipun keberadaan virus di Utah mungkin meningkat berdasarkan pengujian limbah, para ahli medis mengatakan suntikan booster kemungkinan memberikan perlindungan terhadap jenis COVID-19 saat ini. Varian BA.2 dari omicron menyalip omicron sebagai varian dominan di Amerika Serikat bulan lalu, menurut Obat Yale.

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh Pusat Kesehatan Kerja dan Lingkungan Rocky Mountain di Universitas Utah menunjukkan bahwa dosis ketiga dari vaksin mRNA COVID-19 memberikan perlindungan terkuat terhadap varian delta, tetapi juga memberikan beberapa perlindungan tambahan terhadap omicron dibandingkan dengan hanya dua. dosis asli.

Itu Sebuah studi yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine Pada hari Rabu ditemukan bahwa “dosis ketiga adalah 91% efektif dalam melindungi terhadap infeksi varian delta dibandingkan dengan tingkat perlindungan dengan dua dosis 65%,” menurut siaran pers dari sekolah. Sementara itu, dosis ketiga memberikan tingkat perlindungan 60% terhadap Omicron. Para peneliti mengatakan bahwa dua dosis hanya menawarkan perlindungan 46% terhadap varian yang paling menular.

Studi tersebut mencatat bahwa “vaksin mRNA terus memberikan perlindungan yang kuat terhadap hasil yang parah meskipun dapat menularkan omicron.”

“Hasil ini menunjukkan bahwa dalam studi dunia nyata terhadap pekerja ini, vaksin tetap efektif melawan varian virus omicron, meskipun tingkat kemanjurannya lebih rendah dibandingkan varian delta sebelumnya,” kata Dr. Sarang Kye-yun. , pemimpin studi dan asisten profesor di Rocky Mountain Center for Occupational and Environmental Health, in ed.

Para peneliti memeriksa data infeksi antara akhir Agustus dan Januari pada petugas kesehatan, responden pertama dan orang lain yang menerima dosis ketiga dari produsen tunggal atau kombinasi vaksin Moderna dan Pfizer. Para peneliti di seluruh negeri mengerjakan penelitian ini.

Cerita terkait

Utahn seumur hidup Ashley Imlay meliput politik negara bagian dan berita terbaru untuk KSL.com.

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Lonjakan RSV pada anak-anak Utah awal tahun ini karena Utah melaporkan 1.114 kasus baru COVID-19