BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Van Reybrooke Cerita Rakyat Biasa dan ‘Mimpinya tentang Bundung’

Sumber daya hutan Penulis Flemish David von Reybrook, melalui bukunya Revolusi, berusaha menunjukkan apa yang dilakukan sejarah besar kepada orang-orang biasa. Selama ceramahnya di Woerkums Literair Cafe, para hadirin menyimak setiap kata-katanya. Pada tahun 2010, buku von Reybrook tentang sejarah kolonialisme Belgia diterbitkan, diikuti sepuluh tahun kemudian oleh buku ‘Revoluci’.

“Selama kuliah pertama saya di Belanda tentang buku Kongo, saya sudah ditanya, ‘Kapan ada yang akan menulis buku tentang masa lalu kolonial Belanda?’ Gijsbert akan diwawancarai oleh Van der Peek Van Reybrook adalah pembicara berbakat yang membutuhkan tidak ada dorongan untuk mengesankan pendengarnya. Untuk melukiskan gambaran kekerasan empat tahun hingga itu, ia mewawancarai kurang dari 200 saksi mata dari seluruh dunia. Kesaksian lisan itu memperkaya sejarah. Di arsip Anda hanya dapat melihat suara eselon atas populasi. Karena alasan inilah Van Reybrook mendirikan situs web www.revolusi.nl Di, orang dapat mempublikasikan cerita mereka sendiri di sana. Van Reybrook berbicara tentang bukti yang fantastis.

Malu terbesar Van Reybrook awalnya berpikir akan lebih baik untuk menyerahkan tulisan perjuangan kemerdekaan itu kepada seorang Belanda, tetapi tidak ada yang setuju. , saya menunggu lima tahun dan kemudian mulai merekam saksi karena saksi mata masih hidup. Guncangan itu masih segar, dengan pria berusia sembilan puluh tahun menangis ketika mereka menceritakan kisah mereka. Untuk mencari saksi mata, ia terkadang menggunakan cara yang tidak biasa seperti Tinder, namun ia menemukan banyak orang di Indonesia yang ingin menceritakan kisahnya melalui Facebook. Pada tahun 1945, Belanda benar-benar dikejutkan oleh kelincahan revolusi dan perjuangan kemerdekaan. Itu segera tak terbendung. Van Riebrook menyebut operasi polisi kedua, terutama di Belanda pada tahun 1948, sebagai ‘penghinaan terbesar’. Laporan NIOD Februari 2022 juga mengakui bahwa kekerasan serius ‘didorong, ditoleransi, disembunyikan, dan tidak dihukum’. Dalam pandangan Van Reybrook, permintaan maaf cepat Perdana Menteri Mark Rudd setelah laporan itu dirilis tidaklah cukup. “Dengan permintaan maafnya, dia belum mengatakan apa-apa tentang 350 tahun kolonialisme sebelum 1945.”

READ  Medemblik arus. | Mencari keluarga angkat yang hangat di Ass Metemplek, Indonesia

Kejutannya masih segar, dengan pria berusia sembilan puluh tahun menangis ketika mereka menceritakan kisah mereka

Dewan Warga Van Reybrook juga menulis dalam bukunya ‘Revolusi’ tentang Konferensi Dunia Afrika-Asia pertama pada tahun 1955. Dalam pandangannya hasil Proklamasi Kemerdekaan Indonesia tahun 1945; Koloni pertama di dunia Barat berani melawan penjajahnya. Menurutnya, fokus Konferensi Bandung saja tidak cukup, sedangkan untuk pertama kalinya negara-negara Afrika dan Asia bersatu tanpa perwakilan kekuatan Barat (kolonial). Dia bahkan berbicara tentang ‘impian Bandung’; Mimpi bahwa semua orang adalah sama dan bahwa kolonialisme tidak dapat diterima. Dia menggambarkan seruannya untuk kesetaraan di antara orang-orang dalam bukunya sebelumnya, Melawan Pemilu (2008), di mana dia menyerukan suara yang lebih besar dalam demokrasi warga. Dia memilih saran warga yang akan diberikan kursi kepada rakyat dengan undian.

Apakah Anda selalu up to date dengan berita terbaru?