BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Viktor Orban: Ukraina tidak bisa menang

Viktor Orban: Ukraina tidak bisa menang

internasional28 Juni 2311:04pengarang: Mark Vanharfield

Ukraina bukan lagi negara berdaulat, dan setiap penyelesaian konflik secara damai di negara tersebut lebih bergantung pada Amerika Serikat daripada Ukraina sendiri. Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengatakan ini dalam sebuah wawancara dengan surat kabar harian Jerman Bild. “Bukan strategi yang sangat cerdas untuk posisi Hongaria di dalam UE,” kata koresponden Eropa Stefan de Vries.

Faktanya, kerja sama antara Ukraina dan Barat telah gagal. Menurut pendapat saya, fakta bahwa Ukraina terus berperang di medan perang, sementara kami mendukung mereka secara finansial, dengan data dan peralatan, dan gagasan bahwa mereka akan dapat memenangkan perang melawan Rusia ini. Saya pikir ini adalah pemahaman yang salah tentang situasi. Kemenangan Ukraina tidak mungkin. (ANP/AFP/Daniel Mihailescu)

Menurut Perdana Menteri, Ukraina tidak memiliki uang maupun senjata dan hanya dapat terus berjuang berkat bantuan Barat. “Dia bertindak terlalu jauh kali ini,” kata de Vries. “Jelas sejak awal perang bahwa Viktor Orban memilih untuk tidak menyinggung presiden Rusia-nya, tetapi selalu mengambil langkah maju.”

Baca juga | Hongaria tidak lagi mendapat tempat di Uni Eropa

Menurut Orban, kerja sama antara Ukraina dan Barat telah gagal dan kemenangan militer bagi Ukraina tidak mungkin terjadi. Selain itu, Perdana Menteri Hongaria mengatakan bahwa jika negosiasi penuh dilakukan pada awal konflik, banyak korban dapat dihindari.

“Kenyataannya, kerja sama antara Ukraina dan Barat telah gagal,” kata Orban. “Menurut pendapat saya, fakta bahwa Ukraina terus berperang di medan perang, sementara kami mendukung mereka secara finansial dan dengan data dan perangkat keras, dan gagasan bahwa mereka akan dapat memenangkan perang melawan Rusia ini, menurut saya, adalah kesalahpahaman. situasi Hasil seperti itu (Kemenangan Ukraina, red.) tidak mungkin terjadi.

pemberontakan

“Dia memuji penanganan Putin atas pemberontakan tentara bayaran,” kata de Vries. Ini menunjukkan bahwa presiden Rusia benar-benar memegang kendali.” Orban dikenal lebih memilih hubungan baik dengan Moskow daripada hubungan dengan Uni Eropa. Namun, alasan di balik ini tidak dapat dipahami – Hungaria sangat membutuhkan uang yang ditahan UE dari negara tersebut, dan ini tidak akan Berkontribusi pada rilis awal subsidi UE Mengapa Orbán tetap melakukan ini?

READ  Kehidupan seorang tentara Rusia dalam kasus kejahatan perang pertama di Ukraina sekarang

Baca juga | Hongaria juga memblokir aksesi Swedia ke NATO

Menurut de Vries, retorika pro-Rusia tidak hanya berfungsi baik dengan Kremlin, tetapi juga di panggung domestik – Orbán ingin menunjukkan bahwa dia tidak dibatasi di Eropa. “Tapi pada akhirnya saya pikir itu bukan strategi yang sangat cerdas untuk tempat Hungaria di UE.”

“Tidak mudah untuk mendamaikan mengapa Uni Eropa sangat menentang”

Stefan de Vries, koresponden Eropa

Pernyataan Orban semakin memperkeruh hubungan yang sudah renggang antara Hongaria dan 26 negara anggota lainnya. Hongaria tidak memenuhi standar Eropa dalam hal supremasi hukum dan oleh karena itu tidak diberi akses ke sekitar €22 miliar dana UE. Budapest juga tidak dapat mengklaim uang dari Corona Recovery Fund.

Baca juga | “Hongaria bukan milik Uni Eropa, Orbán telah menghapuskan demokrasi”

banyak uang

“Ini tentang banyak uang yang benar-benar dibutuhkan Orbán,” kata de Vries. “Sulit untuk mendamaikan mengapa dia menghadapi UE dengan cara ini, mengetahui bahwa uang yang sangat dibutuhkan negaranya tidak akan datang.” Lebih buruk lagi bagi Orban, lembaga pemeringkat kredit Fitch mengatakan kredibilitas negara akan dipertaruhkan jika tidak menerapkan reformasi dan mendapatkan bayaran.

Singkatnya: Orban tidak hanya memiliki masalah politik, tetapi dia mungkin juga akan segera memiliki masalah di pasar keuangan. “Dan kemudian lebih jauh dari rumah, tapi setidaknya sedikit lebih dekat ke Kremlin.”

Ikuti perkembangan di Ukraina dan Rusia di sini di blog langsung ini