BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virus Langia: China menemukan virus mematikan baru yang ditularkan ke manusia dari tikus

China telah menemukan virus baru yang mematikan yang diyakini telah ditularkan ke manusia melalui tikus, menurut laporan.

Virus Langia henipa, umumnya dikenal sebagai “Langia,” telah menginfeksi 35 orang, meskipun tidak ada yang meninggal atau sakit parah, kata Pusat Pengendalian Penyakit Taiwan, menurut sebuah laporan di Taipei Times.

Outlet itu juga menunjukkan bahwa virus sejauh ini telah ditemukan di provinsi Shandong dan Henan, Cina, dan tidak ada penularan dari manusia ke manusia yang dilaporkan.

Dua puluh enam pasien dilaporkan mengalami gejala mirip flu, termasuk demam, kelelahan, batuk, sakit kepala, dan muntah.

Virus baru tersebut masuk dalam famili Henipavirus, yang berisi dua virus yang telah diidentifikasi sebelumnya, yaitu virus Hendra dan virus Nipah. Tidak ada vaksin dan, dalam Dalam kasus yang parah, tingkat kematian bisa mencapai 75 persen, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Evolusi virus Haniba baru juga ditampilkan dalam penelitian berjudul “Virus zoonosis pada pasien demam di Chinayang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine minggu lalu.

Studi tersebut menyatakan bahwa “tidak ada kontak dekat atau riwayat paparan umum antara pasien, menunjukkan bahwa infeksi pada manusia mungkin sporadis.”

Studi tersebut menemukan bahwa dari 25 spesies hewan liar kecil yang diuji, virus itu sebagian besar ditemukan pada tikus (27 persen) dan menyatakan bahwa itu adalah “temuan yang menunjukkan bahwa tikus mungkin merupakan reservoir alami untuk LayV.”

READ  Ilmuwan telah menemukan bakteri terbesar di dunia seukuran bulu mata | mikrobiologi