BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virus sudah terkendali, jadi Vietnam melakukan yang terbaik untuk pertumbuhan ekonomi

Dengan virus corona yang terkendali di dalam perbatasannya, Vietnam melakukan yang terbaik untuk mempertahankan posisinya sebagai ekonomi tercepat di Asia Tenggara. Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc mengatakan dia mengharapkan pertumbuhan ekonomi 5 persen tahun ini. Diakui, ini lebih rendah dari tingkat pertumbuhan 7% pada 2019, tetapi lebih dari 2,7% yang diproyeksikan oleh Dana Moneter Internasional (IMF).

Pemerintah Vietnam juga menargetkan lebih tinggi dari Institut Riset Ekonomi dan Kebijakan Vietnam yang terkenal, yang memperkirakan pertumbuhan maksimum 4,2 persen.

Optimisme Perdana Menteri Fock ada hubungannya dengan Corona. Vietnam mengendalikan virus dengan mengambil tindakan tegas, termasuk kamp karantina untuk puluhan ribu pelancong. Tidak termasuk infeksi baru di antara orang Vietnam yang kembali dari luar negeri, negara tersebut belum melaporkan infeksi baru setidaknya selama empat minggu.

Menarik Investor

Vietnam ingin menggunakan kepercayaan baru itu untuk menarik investor, misalnya perusahaan yang ingin memindahkan produksinya. Itu bisa berhasil karena orang sekarang menunjukkan bahwa mereka dapat mengendalikan masalah kompleks seperti virus corona, kata Adam McCarty, kepala ekonom di perusahaan riset Mekong Economics yang berbasis di Hanoi. “Ini mengirimkan sinyal positif ke dunia luar. Mungkin ini saatnya Vietnam mengucapkan selamat tinggal kepada negara berkembang dan bergabung dengan ekonomi yang lebih maju seperti Korea Selatan.”

Bahkan dengan perkiraan pertumbuhan IMF yang rendah, Vietnam telah keluar dari krisis jauh lebih baik daripada kebanyakan negara, termasuk tetangga regionalnya. Tetangga Thailand terperosok dalam resesi, sementara Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan 0,5% dan 0,6% di bekas negara berkembang Indonesia dan Filipina tahun ini, masing-masing.

Sebuah proyek di industri garmen

Namun, Vietnam juga belum keluar dari krisis Corona tanpa cedera. Pariwisata dan manufaktur, dua pilar penting ekonomi Vietnam, telah terpukul keras sekarang karena perbatasan telah ditutup dan konsumsi di Barat telah runtuh karena penguncian. Di industri pakaian jadi, di mana banyak pesanan dibatalkan, ribuan orang Vietnam baru-baru ini menjadi pengangguran.

Untuk meredam pukulan itu, Hanoi mengalokasikan miliaran dolar untuk program stimulus untuk membantu orang miskin dan meningkatkan konsumsi domestik. Selain itu, suku bunga diturunkan dan dana dibebaskan untuk investasi pemerintah skala besar. Namun di Vietnam, keadaan tidak akan kembali seperti semula, McCarty memperingatkan. Jadi mungkin pertumbuhan 5% terlalu ambisius. 3% tampaknya lebih realistis bagi saya. Tapi meski begitu, Vietnam akan menjadi pemenangnya.”

Baca juga:

Vietnam memenangkan pertempuran Corona dengan pengujian ketat dan kebijakan karantina

Para ahli mengatakan bahwa Vietnam telah secara tegas menangani virus Corona. Tetapi diskusi terbuka tentang strategi yang harus diikuti tidak mungkin dilakukan.

READ  Ripple menandatangani kemitraan dengan perusahaan besar Korea Selatan, apa yang dilakukan XRP? - BTC Langsung