BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wabah flu di Universitas Michigan mungkin merupakan pertanda akan datangnya musim dingin ini

Siswa berjalan melalui kampus University of Michigan di Ann Arbor, Michigan.

Siswa berjalan melalui kampus University of Michigan di Ann Arbor, Michigan.
Foto: Bill Bogliano (Gambar Getty)

Wabah flu di University of Michigan telah menginfeksi lebih dari 500 orang sejak awal Oktober. Pejabat kesehatan setempat kini telah memberikan bantuan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk menyelidiki masalah tersebut, yang dapat memberikan gambaran untuk musim flu musim dingin ini. Pertimbangan penting adalah bahwa sebagian besar pasien ini sampai saat ini belum divaksinasi.

Pada minggu ini, 528 kasus flu telah dilaporkan oleh universitas sejak 6 Oktober, menurut versi baru dari Universitas. Sebagian besar kasus ini didiagnosis baru-baru ini, namun, lebih dari 300 kasus dilaporkan minggu lalu saja. Kasus-kasus ini telah dikaitkan dengan subtipe umum influenza A yang dikenal sebagai H3N2.

Musim flu biasa di Amerika Serikat dapat dimulai pada awal September dan berlangsung hingga April. Tetapi ukuran dan prevalensi wabah yang tidak seperti biasanya pada titik ini di tahun ini sudah cukup untuk mendorong pejabat Michigan untuk menghubungi CDC.

“Sementara kita sering mulai melihat beberapa aktivitas flu sekarang, skala wabah ini tidak biasa,” Juan Luis Marques, direktur medis Departemen Kesehatan Kabupaten Washtenaw, seperti dikutip dalam pernyataan universitas.

Musim dingin yang lalu, saya terkena flu musiman kesenjangan tak terdugaIni sebagian besar berkat jarak sosial dan langkah-langkah lain seperti mengenakan masker yang telah diterapkan untuk memperlambat penyebaran pandemi COVID-19. Meskipun covid-19 masih dapat menyebabkan puncak penyakit terbesar di Amerika Serikat sejauh ini selama bulan-bulan itu, Flu yang kurang menular telah menghilang secara efektif.

Tetapi negara bagian dan pemerintah federal telah menjelaskan bahwa vaksinasi universal, tidak tindakan pembatasanIni akan menjadi strategi utama untuk pengendalian epidemi ke depan. Jadi orang Amerika cenderung menghabiskan lebih banyak waktu dengan orang lain dan dalam pertemuan besar musim dingin ini. Banyak ahli tetap waspada bahwa kita mungkin melihat kebangkitan influenza dan covid-19 – yang disebut pandemi ganda. Kasus COVID-19 di Amerika Serikat telah saya mulai Meningkat lagi baru-baru ini setelah penurunan, sementara kematian dan rawat inap tetap tinggi. Meskipun terlalu dini untuk mengetahui apakah flu akan kembali ke kekuatan penuh tahun ini, wabah saat ini di University of Michigan bukanlah tanda yang menggembirakan.

“Wabah ini tidak serta merta berdampak langsung pada komunitas lokal yang lebih luas, tetapi menimbulkan kekhawatiran tentang apa yang mungkin terjadi pada musim flu,” kata Marques.

Tentu saja, kami memiliki vaksin yang tersedia untuk melatih sistem kekebalan tubuh kami melawan kedua virus tersebut. Suntikan covid-19 asli terus memberikan perlindungan tinggi terhadap hasil terburuk penyakit, dan mereka menjadi jelas Saat ini, dosis booster mengembalikan tingkat efikasi vaksin yang tinggi terhadap infeksi dan penularannya, setidaknya untuk sementara. NS vaksin influenza musiman Ini umumnya kurang efektif melawan influenza yang berkembang pesat, tetapi masih mencegah sejumlah besar hari sakit, rawat inap, dan kematian setiap tahun. Khususnya, 77% kasus selama wabah baru-baru ini di Michigan tidak divaksinasi.

Para pejabat merekomendasikan agar semua orang di universitas divaksinasi sesegera mungkin, dan universitas mengadakan kampanye vaksinasi pada hari Selasa.

READ  SpaceX meluncurkan prototipe Starship SN20 dalam uji utama 6 mesin (video)