BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa



Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa


© Lonely Planet
Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa

Yogyakarta adalah sebuah kota yang terletak di tengah kepulauan Jawa Indonesia. Kota yang makmur secara budaya, tempat tradisi kuno berlanjut.

Minggu dini hari, sekelompok anak muda berkumpul di istana abad ke-18 di Yogyakarta. Di aula yang luas, mereka merias wajah dan mengenakan kostum yang rumit. Transisi dari awal waktu untuk pangeran dan putri, hantu dan malaikat dengan iphon dan hoodies pemuda abad ke-21.

Salah satunya adalah Lesty Ana, seorang mahasiswa dan penari amatir selama enam tahun. Dia memeriksa riasannya di cermin daun emas. Sebelum penonton kecil menampilkan tarian Jawa klasik Ramayana, dia dan rekan-rekan penari berbaur di bawah sinar matahari: sebuah epos Sansekerta kuno dari India. Panggung dengan cepat berubah menjadi berantakan di mana kaki dilempar dan tangan diguncang.



Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa


© Dipersembahkan oleh Lonely Planet
Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa

Perubahan ini terjadi setiap minggu di Yogyakarta, di mana budaya Jawa berada di tempat terkuatnya. Yogakarta selalu menjadi kota yang istimewa. Itu adalah ibu kota dinasti sultan yang kuat di abad ke-17, menentang kekuasaan Belanda dan masih memiliki status politik khusus di Indonesia: semacam bangsa di dalam bangsa. Banyak yang telah berubah sejak hari raya, tetapi ritme kehidupan tetap sama. Pengemudi becak berjalan melewati gerbang monumen dan melintasi udara di alun-alun kecil dengan aroma Hising Sade Wafts. Ini adalah kota di mana kerajinan tradisional Jawa masih berkembang, terutama seni binaraga dan pewarnaan, tetapi pekerja perak, pembuat mainan, dan penenun keranjang masih mempraktikkan kerajinan mereka di Yogakarta.

Markas budaya kota masih istana sultan: taman teduh dengan campuran halaman bercat putih, bandul, pot porselen dan koridor dengan kompor Yunani. Istana ini masih dihuni oleh sultan yang berkuasa (kadang-kadang terlihat bersepeda melalui Yogakarta) dan dikendalikan oleh sekelompok kecil. Mereka semua memakai sorban dan pisau besar (walaupun beberapa setuju mereka tidak pernah menarik). Mereka mengawasi jadwal pertunjukan yang padat: nyanyian, pembacaan puisi, musik kamelia (irama Jawa) dan tarian tradisional.

READ  'Boeing perlu memeriksa ratusan pesawat 737 Max yang tidak terkirim' - WellNL



Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa


© Dipersembahkan oleh Lonely Planet
Yogi Tradisional: Budaya Indonesia di Jawa

Pertunjukan hari ini akan segera berakhir. Anggota rombongan tari kembali memasuki aula dan perlahan-lahan menjadi pemuda biasa.

“Menari sangat melelahkan,” kata Lesty, yang memerankan karakter utama di Seethi, sambil menyeruput secangkir teh yang layak. ‘Anda membutuhkan banyak energi. Anda harus berlatih dua kali seminggu dan menjadi sangat terbiasa dengan panas dalam gaun itu. Tapi kami melakukannya karena penting untuk melestarikan tradisi Jawa kami. Jika tidak, kita lupa dari mana kita berasal. ‘

Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kehidupan di Jawa dalam edisi musim panas majalah Lonely Planet. Pesan disini!

Gambar Pembukaan: Candi Brahman di luar Yogakarta | Foto: Satakas / iStock