BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

425 bom karbon ini merusak iklim

425 bom karbon ini merusak iklim

Dua LSM Perancis, Data for Good dan Éclaircies, telah mengumpulkan data mengenai proyek-proyek yang direncanakan dan sedang berjalan untuk industri minyak, gas dan batu bara. Baru-baru ini bom karbon terbesar telah dipasang peta Dunia Dalam bom karbon.

Untuk dapat diklasifikasikan sebagai bom karbon, sebuah proyek harus mengeluarkan lebih dari satu gigaton karbon dioksida selama masa pakainya. Jika digabungkan, 425 ini sudah melebihi seribu gigaton.

Bom terbesar adalah Lapangan Utara di Qatar. Terdekat di Jerman: Tambang lignit Hambach. Pembuat bom dapat ditemukan di semua benua: China Energy Investment memiliki 41 bom karbon, Saudi Aramco 18, dan Total Energies 17. Shell memiliki sembilan bom.

Pemangkasan iklim yang radikal

Kedua hal ini secara bersama-sama menimbulkan ancaman besar terhadap pencapaian tujuan iklim. Pada awal tahun 2015, Perjanjian Paris menetapkan tujuan untuk membatasi pemanasan global hingga maksimum 2 derajat, sebaiknya 1,5 derajat.

Peluang terjadinya hal ini semakin kecil. berdasarkan Studi baru Untuk mencapai tujuan ini, maksimal 250 gigaton karbon dioksida dapat dihilangkan dari atmosfer hingga tahun 2050. Jika emisi yang ada saat ini dipertahankan, batas ini akan terlampaui dalam waktu enam tahun.

Contoh lain menunjukkan betapa pentingnya mengurangi konsumsi bahan bakar fosil secara signifikan Penelitian baru-baru ini. Antara tahun 2020 dan 2050, pasokan batu bara harus berkurang sebesar 99 persen, minyak sebesar 70 persen, dan gas sebesar 84 persen.

Sejak tahun 2021, Badan Energi Internasional (IEA) juga sudah sangat jelas mengenai apa yang perlu dilakukan. “Sampai hari ini, tidak ada lagi investasi pada proyek pasokan bahan bakar fosil baru,” demikian isi skenario tersebut. Emisi nol bersih pada tahun 2050.

Gambar gelap

Namun tampaknya, operator batu bara dan perusahaan migas belum menerima memo tersebut. Investasi dalam eksplorasi, ekstraksi, dan produksi minyak dan gas diperkirakan akan mencapai tingkat tertinggi sejak 2015 pada tahun ini, menurut Badan Energi Internasional.

READ  Akankah kamu meninggalkan cintamu yang telah lama hilang? Itu membuat Han Bleichrut berpikir

Dia mengatakan bahwa pertumbuhan meningkat pada tingkat 11 persen per tahun, mencapai $528 miliar pada tahun 2023. Laporan minyak 2023 Dari Badan Energi Internasional. “Produsen minyak utama tetap pada rencana mereka untuk meningkatkan kapasitas bahkan ketika pertumbuhan permintaan melambat.”

Daftar keluar batubara global (JCEL) mengumpulkan informasi tentang perusahaan-perusahaan yang aktif di industri batubara dalam database. “Gambaran keseluruhan yang diberikan oleh data kami suram,” kata Heva Shuiqing, direktur Orgewald.

Baca juga: Bagaimana perusahaan besar lolos dari greenwashing

Kubis itu panas

Jumlah pembangkit listrik tenaga batu bara global telah tumbuh sebesar 186 gigawatt sejak tahun 2015. Angka ini lebih besar dibandingkan gabungan pembangkit listrik tenaga batu bara di Jerman, Jepang, Korea Selatan, dan Indonesia.

Menurut GCEL, industri batu bara masih berencana mengembangkan tambahan 516 GW. Delapan dari sepuluh pengembang pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar adalah badan usaha milik negara Tiongkok.

Dari 1.433 perusahaan yang masuk dalam daftar, hanya 71 yang mengumumkan keluar dari sektor batubara. Shuiqing mengatakan 577 perusahaan masih mengembangkan aktivitas baru. “Tanpa tindakan tegas dari pemerintah, sektor keuangan, dan regulator lainnya, sektor batubara tidak akan selesai.”

Investor berada dalam risiko

Namun, transisi energi kini semakin menguat, kata Mike Coffin, salah satu penulis laporan tersebut Dampak Absolut 2023. “Perusahaan-perusahaan minyak dan gas besar perlu menyadari bahwa peralihan dari bahan bakar fosil ke teknologi ramah lingkungan dapat berdampak pada keuntungan mereka. Mereka menempatkan investor dalam risiko karena tidak merencanakan pengurangan produksi.”

Dia adalah pakar minyak dan gas di Carbon Tracker. September lalu, lembaga pemikir keuangan ini mempelajari komitmen pengurangan emisi dari 25 perusahaan minyak dan gas terbesar. Perusahaan-perusahaan Eropa menduduki peringkat teratas dalam arti positif.

READ  Badan Energi Internasional: Rekor emisi CO2 pada 2023 karena kebijakan pemerintah yang salah السياسةسة

Namun hanya satu perusahaan, Eni, yang “secara adil” memenuhi apa yang diperlukan untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat. ExxonMobil dan perusahaan milik negara Aramco, Petrobras Sinopec, PetroChina dan Sinoc masih tertinggal.

Coffin menyerukan kepada penyedia jasa keuangan untuk “memeriksa apakah perusahaan yang mereka biayai cukup siap menghadapi perubahan yang tak terhindarkan dalam sistem energi global.”

Baca juga: Kriminalisasi ekosida semakin dekat

Bank terus memberikan pembiayaan

Menghentikan semua investasi pada energi fosil saat ini akan menyebabkan krisis keuangan baru. Namun yang mungkin dilakukan adalah berhenti mendanai kegiatan-kegiatan baru. Sementara itu, pendanaan untuk bahan bakar fosil yang ada saat ini mungkin akan dihapuskan.

Namun apakah hal tersebut juga terjadi? laporan Mempertaruhkan kekacauan iklim Tahun 2023 melacak investasi bahan bakar fosil dari enam puluh bank terbesar di seluruh dunia. Empat puluh bank tersebut mempunyai “beberapa pembatasan pada pembiayaan minyak dan gas.” 49 negara mendukung tujuan iklim untuk mengurangi emisi hingga nol.

Namun, bank-bank ini secara kolektif telah menginvestasikan $5,5 triliun pada bahan bakar fosil sejak tahun 2015. Tahun lalu saja, $669 miliar. Investor terbesar adalah bank Amerika JP Morgan Chase, dengan total $434 miliar (39 miliar tahun lalu).

Royal Bank of Canada akan melampaui angka ini untuk pertama kalinya pada tahun 2022 dengan 40,6 miliar. Sedangkan di Eropa, bank Perancis BNP Paribas berada di puncak daftar dengan $20 miliar.

Politik masih berupa keju yang berlubang

Apa yang mereka investasikan? Termasuk minyak dari pasir tar (21 miliar pada tahun 2022), minyak dan gas Arktik (2,9 miliar), rekahan hidrolik (67 miliar), minyak dan gas lepas pantai (34 miliar), pertambangan batu bara (13 miliar), dan produksi energi dari Batubara (34 miliar). 29,5 miliar).

READ  Kompetisi untuk Sun Wah. Supermarket Asia Belanda Amazing Oriental akan dibuka di Stadsfeestzaal pada bulan November

“Bank harus memungkinkan terjadinya transisi menuju perekonomian yang adil dengan energi yang ramah lingkungan. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah segera menghentikan pendanaan terhadap sumber daya atau infrastruktur minyak, gas, dan batu bara yang baru. Setiap dolar yang dihabiskan untuk memperluas penggunaan bahan bakar fosil berarti pendanaan iklim dalam dolar,” kata laporan tersebut. kekacauan.”

25 bank terbesar di Eropa kini telah berkomitmen untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050. Namun menurut laporan terbaru Laporan BagikanAksi Kebijakan investasi bahan bakar fosil mereka tetap seperti keju yang berlubang. Artinya, dalam praktiknya mereka dapat terus membiayai batu bara, minyak, dan gas.

Saluran pipa rahasia

Jika pembiayaan ini tidak bisa lagi dilakukan secara langsung melalui pinjaman dari bank, ada cara lain. Peta Lingkungan Sierra Club dalam Satu laporan “Rahasia Saluran Pembiayaan Bahan Bakar Fosil.”

Hal ini dilakukan melalui pasar modal yang pengawasannya tidak terlalu ketat. Antara tahun 2016 dan 2022, enam bank besar AS menerbitkan obligasi dan saham baru senilai $266 miliar kepada pemain besar bahan bakar fosil.

“Bank mengalihkan perhatian investor dan regulator dengan rencana setengah matang untuk beralih ke energi nol. Sementara itu, mereka menyalurkan uang melalui pasar modal ke perusahaan bahan bakar fosil. Uang yang juga dapat diinvestasikan pada energi ramah lingkungan.

Baca juga: Perusahaan menggunakan youthwashing untuk memiliki citra yang lebih ramah lingkungan