BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Sakitnya ingatan” perang tidak datang sampai beberapa dekade kemudian

Fritz Siegel (Padang, 1937) berusia lima tahun ketika perang meletus di Indonesia pada tahun 1942. Jepang menyerbu. Siegel tinggal di Jawa Barat bersama ayahnya Albert, ibu Niti, kakak Jim, Jack, John dan adik perempuan Dora. Ayahnya, Albert Siegel, menduduki jabatan senior di Pos Umum, Telegraf dan Telepon (PTT), dengan kantor pusat di Batavia. Saat perang meletus, ia bertempur dengan pangkat sersan di Tentara Kerajaan Hindia Belanda.

penjara

Setelah menyerah, Albert Siegel bergabung dengan perlawanan, tetapi dikhianati dan berakhir di penjara. Sama seperti saudara tiri Jim tertua dari Fritz. Albert disiksa dengan cara yang paling mengerikan. Jim ditugaskan untuk bekerja dan kemudian disiksa. Sementara itu, Bunda Niti melarikan diri bersama anak-anaknya yang tersisa dari Boettensburg ke perbukitan, ke Kidwing Hallang. Di sana Jepang meninggalkan mereka sendirian.

Berakhirnya Perang Dunia II mengakhiri pendudukan Jepang di Hindia Belanda. Pastor Albert dan putra tertuanya Jim dibebaskan dari penjara. Albert, khususnya, sangat kurus. Namun, keluarga Siegel belum bisa menyingkirkan semua masalah tersebut.

Perang sudah berakhir, tapi bukan ketakutan

Masa Persiap dimulai, ketika kelompok pejuang muda Indonesia ingin merebut kekuasaan dari Jepang. Ayah dan saudara laki-laki Fritz Siegel ditangkap oleh para nasionalis ini. Sampai tentara Inggris India membebaskan mereka.

Pada tahun 1946 keluarga itu akhirnya diizinkan berangkat ke Belanda. Pastor Albert bisa pulih di sana. Kemudian keluarganya harus kembali ke Indonesia, karena Albert harus membantu membangun kembali layanan telepon dan telegraf. Karena guncangan perang yang dideritanya, ia tidak bertahan lama, dan pada tahun 1949 keluarga Fritz Siegel kembali ke Belanda untuk selamanya.

syok

Sejak saat itu, penindasan Fritz selalu mencatat kenangan buruk perang sebagai seorang anak. Sampai dia mencapai usia lima puluh tahun. Putrinya ingin tahu dari kakeknya apa tahun-tahun perang baginya. Kemudian Pastor Albert pertama kali melihat kembali semua kejadian yang tidak menyenangkan. Fritz mempengaruhi Siegel sedemikian rupa sehingga dia tidak bisa tidur dengannya. Segalanya menjadi lebih buruk dan di tempat kerja – dia adalah kepala otomasi di sebuah perusahaan besar – itu tidak berjalan dengan baik. Siegel ditolak, Diagnosis: Trauma Perang.

READ  Perdagangan dan sejarah, tapi tangan di rumah selama kunjungan kenegaraan ke Indonesia

Saat ini, segalanya berjalan baik untuk Bellinar yang berusia 83 tahun. Dia adalah pembicara tamu oleh Landelijk Steunpunt Gastsprekers dan sering menceritakan kisahnya dan tentang ayahnya. Saat sesekali kembali ke Indonesia tercinta, ia disambut dengan tangan terbuka. Ini bagus untuknya. Dengan cara ini, dia juga memperoleh cukup banyak kenangan positif tentang negara asalnya.

Simak cerita Fritz Siegel tentang perang di Hindia Belanda di bawah ini. Artikel berlanjut di bawah video.

Cabut data = “>

Empat siswa dari De Nieuwe Veste di Coevorden mengunggah lembar profil mereka di “Memory Pain”. Gwen Buckfield, Sam Wilders, Lott Callaway dan Sarah Callaway memilih tema PD II. Sarah menjelaskan pilihan ini: “Generasi terakhir yang berperang dengan kesadaran yang berangsur-angsur menghilang. Sekarang kita bisa mendengar cerita satu per satu.”

“Saya telah memasuki cerita.”

Siswa HAVO meneliti efek Perang Dunia II pada kesejahteraan manusia, termasuk Fritz Siegel. Itu menimbulkan kesan: “Cerita mereka banyak bermunculan,” aku Sam. “Beberapa orang tidak menunjukkan bahwa mereka masih memilikinya, tetapi jauh di lubuk hati mereka masih memiliki banyak perasaan buruk.”

Pekerjaan pribadi serbaguna

“Kita tidak semua mengikuti jalan yang sama,” kata Lott. “Penelitian ini tentang sejarah, tetapi juga biologi, karena konsekuensi psikologis perang. Kami telah mewawancarai banyak orang dan mendengar cerita mereka. Terlepas dari keseriusan mereka, saya rasa kami tidak akan pernah bisa membayangkan apa yang mereka alami.”

“Pada saat-saat itu, Anda berpikir betapa hebatnya kita di sini sekarang,” tambah Gwen. Lembar profil dinilai sangat baik, antara lain berkat kisah Fritz Siegel.

Cabut data = “>