BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

abrdn: pasar negara berkembang menentukan nasib mereka

Tren demografis yang menguntungkan sering disebut sebagai alasan untuk berinvestasi di pasar negara berkembang. Pertumbuhan penduduk yang lebih muda membawa vitalitas ekonomi. Namun, tidak benar bahwa ini akan mengarah pada pertumbuhan, kata Robert Gilhuly, ekonom di abrdn dalam artikelnya Demographics of Emerging Markets – Implications for Growth Patterns, Interest Rates and Inflation. Namun, efek ekonomi dari demografi masih jauh dari jelas.

Munculnya kelas menengah merupakan kekuatan dominan yang mendorong tren global. Pada tahun 2050, pasar konsumen China bisa menjadi 20% lebih besar dari pasar AS, sementara pengeluaran perawatan kesehatan di China bisa meningkat empat kali lipat.

Lokasi

Populasi dunia akan meningkat menjadi sekitar 9,7 miliar pada tahun 2050, menurut PBB, dan pasar negara berkembang sebagian besar bertanggung jawab atas pertumbuhan ini, meskipun ada perbedaan yang signifikan. Afrika adalah yang paling cepat berkembang. Misalnya, Nigeria melihat populasinya meningkat lebih dari 500 juta pada akhir abad ini, sementara populasi lansia China menurun sekitar 375 juta. Selain itu, sebagian besar pasar negara berkembang utama menghadapi populasi yang menua dan perlambatan pertumbuhan angkatan kerja (sering didefinisikan sebagai kelompok usia 15-64 tahun).

Implikasi bagi investor

Efek dari perubahan demografis melampaui pertumbuhan ekonomi. Sementara penuaan populasi dikaitkan dengan pertumbuhan yang lebih lambat, itu juga bertanggung jawab untuk mengurangi tabungan. Faktor-faktor ini bertindak dalam arah yang berlawanan dengan tingkat bunga, sehingga efek pada tingkat bunga riil dari keseimbangan primer kurang lebih dua kali lipat.

inflasi

Integrasi negara-negara berkembang ke dalam sistem keuangan dan perdagangan global juga membentuk lanskap investasi. Terlepas dari perlambatan globalisasi selama dekade terakhir, faktor-faktor global terus memberikan tekanan ke bawah pada suku bunga dan inflasi rata-rata. Investor tidak perlu khawatir tentang tren demografi yang mendorong inflasi. Penuaan populasi memang dapat menyebabkan harga yang lebih tinggi, tetapi efek ini sederhana dan berkembang sangat lambat.

READ  Sybren Attema: Pebalap tangguh di RFC dengan tantangan baru

Tekanan inflasi hanya akan bertahan jika pembuat kebijakan tidak bertindak, yang berarti bahwa investor harus lebih memperhatikan pengaruh lembaga seperti bank sentral.

kesehatan

Dengan perpanjangan harapan hidup dan pertumbuhan ekonomi, pengeluaran perawatan kesehatan di negara-negara berkembang juga meningkat. Di banyak negara berkembang, biaya ini telah meningkat sekitar 1 hingga 2% dari PDB selama 10 tahun terakhir – sebelum populasi yang menua benar-benar terkena dampaknya.

Banyak negara berkembang ingin membangun infrastruktur yang sehat yang dapat menyerap tekanan populasi yang menua. Sifat bisnis yang berubah menawarkan peluang investasi, meskipun investasi dalam perawatan kesehatan tetap menjadi tantangan. Perawatan kesehatan dulu dianggap sebagai investasi defensif yang membosankan, tetapi itu telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Di dunia dengan pertumbuhan rendah, sejumlah besar modal mengejar teknologi baru yang menjanjikan. Bioteknologi dan ilmu kehidupan adalah peluang investasi yang dapat ditemukan dalam modal ventura, ekuitas swasta, serta portofolio premium. Namun, kinerja perusahaan dapat sangat bervariasi.

Masa depan perawatan kesehatan terkait erat dengan perubahan demografi, dan mereka berbeda secara signifikan di negara-negara berkembang. Untuk menavigasi dunia yang kompleks dan berubah ini, diperlukan wawasan yang mendalam.