BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam cengkeraman Beijing – De Groene Amsterdammer

Rel sedang dibangun oleh pekerja jalan Cina dan Laos di Terowongan Ban Nong Khai, sekitar 60 kilometer di atas Vientiane. Laos, Mei 2020

© Kaiko Sayasani / Xinhua / Badan Nasional Afghanistan

halus dan praktis Kereta berkecepatan tinggi pertama – model ilustratif – mendengung tanpa suara di stasiun baru di Vientiane pada bulan Oktober. Kepala ramping yang elegan dengan garis-garis merah, putih dan biru (warna nasional Laos) mengingatkan pada hidung memanjang paus pembunuh. Para petinggi China dan Laos tersenyum bangga ketika mereka mempersembahkan kecerdikan teknik yang tak ada bandingannya kepada orang-orang. Sepertinya penyelamat telah tiba.

Itu adalah tugas membangun jalur kecepatan 414km dalam waktu lima tahun yang akan membentang dari kota perbatasan Cina selatan Putin melalui Laos ke ibu kota, Vientiane, dan akhirnya akan diperluas ke Thailand dan Singapura. Di Laos, jalan ini melewati pegunungan dan hutan dan mencapai jauh di atas sungai, sawah, dan desa. Teknisi dan pekerja China menggali setidaknya 75 terowongan dan membangun 165 jembatan.

Ketika kereta api berkecepatan tinggi dibuka secara resmi pada 2 Desember, Hari Nasional Laos, negara yang sebelumnya terkurung daratan tiba-tiba akan tersedia dan menunggu masuknya pengusaha, turis, dan investor. Angkutan barang juga akan tumbuh eksplosif. Setidaknya, itulah yang diharapkan. Gerbong barang terpisah ditambahkan ke kereta untuk tujuan ini.

Di Lao-China Railway Corporation, konsorsium yang berani menginvestasikan 5,9 miliar dolar AS, Lao National Railway Corporation milik negara memegang 30 persen saham dan perusahaan perkeretaapian, transportasi, dan listrik China bersama-sama memiliki 70 persen. Konsorsium meminjam $3,6 miliar dari Export-Import Bank of China. Selain itu, pemerintah Laos menginvestasikan $250 juta dan meminjam tambahan $480 juta dari EXIM Bank. Perusahaan Cina mengumpulkan sisa uangnya.

China mendapat banyak keuntungan dari proyek tersebut, karena para pengusaha akan segera dapat memindahkan barang-barang mereka melalui jalur darat ke Asia Tenggara dengan kecepatan kilat. Kereta api berkecepatan tinggi di Laos merupakan penghubung penting dalam Belt and Road Initiative (Liar): jaringan infrastruktur global yang dibangun dengan pinjaman, pengetahuan, dan tenaga kerja Tiongkok. dari tahun 2013 adalah Liar Hobi Presiden China Xi Jinping, yang ingin tidak hanya meningkatkan perdagangan dengan China tetapi juga meningkatkan kekuatan dan pengaruh negaranya.

Ini telah berhasil. Pada bulan September, Institut AidData di Universitas William & Mary di Virginia, AS mengungkapkan betapa luasnya itu Liar Sekarang dan berapa banyak uang yang terlibat. Lembaga penelitian telah mengidentifikasi 13.427 proyek di 165 negara yang akan direalisasikan dengan pendanaan China dalam 18 tahun terakhir, di mana 10.840 telah direalisasikan. Ini adalah kumpulan data paling komprehensif; Bahkan pemerintah China—tidak dapat memperoleh informasi yang dibutuhkan secara lokal—sekarang beralih ke data bantuan untuk tinjauan umum ini.

READ  Berakhirnya Larangan Perkebunan Kelapa Sawit di Indonesia, Bagaimana Selanjutnya?

“Mungkin kepentingan Cina untuk bekerja sama lebih banyak dengan Barat”

Nilai total dari LiarNilai proyek mencapai 720 miliar euro, jauh lebih banyak dari yang diharapkan. Hal ini juga disebabkan oleh banyaknya “pinjaman tersembunyi”: bank-bank milik negara China dan lembaga keuangan China lainnya memberikan banyak pinjaman bukan kepada pemerintah tetapi secara langsung kepada pengembang proyek atau perusahaan di negara-negara penerima. Pinjaman ini tidak termasuk dalam neraca pemerintah dan dengan demikian memberikan bayangan atas gambaran umum.

Pembiayaan jalur kereta api berkecepatan tinggi di Laos sebagian terdiri dari pinjaman tersembunyi tersebut. Konsorsium Lao-China Railway Corporation memiliki utang senilai $3,6 miliar dengan Export-Import Bank of China. Untuk Perusahaan Negara Kereta Api Nasional Laos milik negara (pemegang saham tiga puluh persen), utangnya adalah $1,2 miliar. Pemerintah Laos berada di luar perjanjian ini tetapi dapat bertanggung jawab jika konsorsium gagal memenuhi kewajiban pembayarannya. Menurut AidData, setidaknya 42 negara, termasuk Indonesia, Pakistan, Kamboja, dan Myanmar, berisiko tinggi karena pinjaman resmi dan tersembunyi mereka ke China.

Negara penerima Hasil dari penjualan barang sering ditawarkan sebagai jaminan untuk pinjaman China, menurut penelitian AidData. Praktik ini juga berlaku di Laos, yang merupakan salah satu pengekspor potash (potassium carbonate) terbesar di Asia, sebagai bahan baku pupuk. China sekarang memiliki tambang kalium sendiri di Laos, tetapi juga dapat mengklaim keuntungan dari tambang kalium lainnya jika kewajiban pembayaran tidak dipenuhi, itu telah disepakati.

Namun, pinjaman Cina tidak terbatas pada kereta api berkecepatan tinggi. China juga membangun serangkaian bendungan di sungai Laos untuk menghasilkan listrik. Bagaimanapun, negara ini harus menjadi “Baterai Asia Tenggara”. Listrik yang dihasilkan oleh PLTA tidak hanya untuk penggunaan pribadi tetapi telah menjadi produk ekspor baru. Pada awal tahun ini, menjadi jelas bahwa Laos, yang mengalami penurunan signifikan dalam pariwisata akibat epidemi Corona dan kehilangan miliaran pendapatan, hampir runtuh di bawah total beban utangnya sebesar $12,8 miliar (68 persen dari PDB); Lebih dari enam puluh persen dari total beban utang ada di tangan China.

READ  Unilever menjual lebih banyak es krim ke industri makanan

Untuk meringankan beban ini, jaringan listrik disewakan selama 25 tahun pada bulan Maret kepada perusahaan baru, di mana Electricité du Laos memiliki saham minoritas dan China Southern Power Grid adalah pemegang saham mayoritas. Cina akan menginvestasikan dua miliar dolar di dalamnya, dan dengan demikian mengontrol ekspor listrik ke negara-negara tetangga Laos.

Orang Laos sendiri tidak pernah ditanya apakah mereka mendukung proyek infrastruktur multi-miliar dolar yang ambisius dengan mengorbankan investasi dalam tujuan sosial dan komunitas yang penting. Partai Revolusioner Rakyat Laos, satu-satunya partai politik di negara itu, mengendalikan apa yang terjadi. Partai ini memerintah negara itu selama bertahun-tahun dan memelihara hubungan dekat dengan Beijing.

“China memberlakukan pinjaman lebih agresif daripada yang kami duga pada negara-negara yang tidak mampu membelinya”

Untuk biaya lainnya, Laos sepenuhnya bergantung pada donor. Pada 2016-2020, Uni Eropa, Finlandia, Prancis, Jerman, Irlandia, Hongaria, Luksemburg, dan Inggris bersama-sama menyediakan $524 juta untuk mendukung pembangunan pertanian, pendidikan yang lebih baik, tindakan lingkungan, perawatan kesehatan, mengatasi kekurangan gizi, dan pemerintahan yang efektif.

pelana beijing Apakah negara-negara tetangga tidak cukup mengetahui pinjaman bertingkat tinggi untuk proyek-proyek megalomaniak yang terutama menguntungkan China? Dan apakah China menggunakan pinjaman ini sebagai pengungkit untuk mendapatkan sesuatu yang lain: pengaruh geopolitik dan komoditas? kata Frans Paul van der Putten, koordinator China Center di Clingendael Institute dan seorang spesialis dalam Liar. Penelitian AidData menunjukkan bahwa China membayar pinjaman jauh lebih agresif daripada yang kita duga, di negara-negara yang benar-benar tidak mampu mereka bayar. Akibatnya, semakin banyak negara yang dicengkeram China.

Namun, orang asing tidak dapat menilai dengan tepat betapa pentingnya jenis proyek ini bagi suatu negara, van der Putten mengatakan: “Ambil contoh jalur berkecepatan tinggi. Dalam jangka panjang, ini bisa memberi Laos basis ekonomi yang sama sekali berbeda dan benar-benar menarik lebih banyak investor. Jika pasar kalium tiba-tiba runtuh, atau jika pariwisata tiba-tiba runtuh, negara akan memiliki sumber pendapatan lain juga. Laos menginginkan garis itu, Cina menginginkan garis itu. Barat bisa saja bertanya pada dirinya sendiri: Bukankah seharusnya kita juga terlibat dan dibantu secara erat dalam hal ini, sehingga kita juga dapat mempengaruhinya? “

Menurut van der Putten, dunia paralel dan terpisah kini muncul di mana-mana. Cina sedang membangun jalan dan kereta api di negara-negara, dan Barat terlibat dalam kerjasama pembangunan. Di Afrika, kami mewawancarai beberapa diplomat Belanda dan mereka berkata: Orang Cina sangat aktif di sini, tetapi saya jarang bertemu dengan mereka dalam kehidupan sehari-hari. Mereka melakukan hal yang sangat berbeda dari kita.

READ  UE mengekspor lebih banyak berkat implementasi dan penegakan perjanjian perdagangan dan aturan global yang lebih baik

Dan dia menganjurkan lebih banyak kerja sama, sehingga Barat memiliki pengaruh lebih besar pada proyek-proyek infrastruktur. “China mendapat banyak publisitas negatif dan begitu juga Liar. Negara ini memiliki masalah citra. Selain itu, China terutama beroperasi di negara-negara lemah dan menanggung risiko keuangan yang signifikan. Mungkin kepentingan Cina untuk bekerja sama lebih banyak dengan Barat di negara-negara itu.

tersembunyi tidak Pinjaman yang dilaporkan ke China telah mencapai $385 miliar di seluruh dunia, menurut AidData. “Ini diperdebatkan,” kata van der Putten. ‘Diantaranya melalui Inisiatif Penelitian Sino-Afrika yang terkenal.’ Jumlah sebenarnya kemungkinan akan jauh lebih sedikit, karena AidData tidak memperhitungkan crash. Dalam kasus kereta api berkecepatan tinggi, AidData menganggap total utang Kereta Api Laos China sebesar 3,6 miliar euro sebagai pinjaman tersembunyi dari Laos. Namun, Perusahaan Negara Kereta Api Nasional Laos adalah pemegang saham 30 persen dan karena itu hanya bertanggung jawab atas $1,2 miliar.

Ini adalah fakta bahwa banyak negara berhutang lebih banyak uang ke China daripada yang diperkirakan. Haruskah para donor khawatir bahwa bantuan neraca pembayaran untuk negara-negara miskin akan digunakan secara langsung untuk membayar kembali pinjaman ke China atau pembayaran bunga? “Itu pertanyaan yang wajar,” kata van der Putten. Awal tahun ini terjadi di dekat rumah, di Montenegro, negara kandidat Uni Eropa. Montenegro berutang banyak kepada China untuk pembangunan jalan raya dan telah meminta dukungan keuangan dari Uni Eropa. Tanggapan UE adalah: Kami akan membantu Montenegro membiayai kembali utangnya, tetapi kami tidak akan memberikan uang yang kemudian akan dibayarkan langsung ke Beijing, dan ini akan memungkinkan China untuk meningkatkan daya saing internasionalnya dengan mengorbankan UE.

Rencana Build Back Better World mungkin menawarkan solusi. Baru-baru ini, dunia Barat yang dipimpin Amerika meluncurkan rencana ini untuk membangun infrastruktur di Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Oleh karena itu, 40 miliar dolar harus dihemat.

Van der Putten bereaksi skeptis: “Saya masih harus melihat apa yang terjadi kemudian. Tapi itu tidak akan pernah menjadi jawaban yang nyata, atau kaliber yang sama seperti itu.” Liar“.