BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ada ribuan Anne Frank di Indonesia!” – Standar Harian

Hari Peringatan Nasional sekali lagi dipolitisasi. Kelompok pada tanggal 4 dan 5 Mei ini lagi-lagi tampaknya gagal dalam verifikasi latar belakangnya karena salah satu layer petang adalah anggota jaringan intensifikasi bekas Hindia Belanda (DNNI). Kelompok aksi kontroversial ini membandingkan Belanda dengan Nazi, dan termasuk Anne Frank.

Kelompok itu terbakar pada 4 dan 5 Mei saat mereka mengundang pesta gaun malam dari jaringan dekolonisasi bekas kelompok militan Hindia Belanda (DNNI). Tidak Laporan Federasi Hindia Belanda (FIN).

Kelompok aktivis anti-kolonial tidak memiliki kesadaran sejarah, dan hanya bentuk sayap kiri yang ekstrim Kejahatan korban Untuk berkampanye. Misalnya, semua yang terjadi di Hindia Belanda disalahkan pada “kolonialisme Belanda”, dan klub bahkan membandingkan Belanda dengan Nazi. “Apa yang dilakukan Nazi Jerman di Belanda, apa yang dilakukan Belanda di Indonesia,” kata FIN di saluran media sosial mereka. Juga dilaporkan bahwa “Ribuan Anne Frank” telah terjadi di seluruh negeri.

Seluruh kelompok aksi tenggelam dalam politik identitas BIJ1. Tak berbeda jauh, karena Penasihat Amsterdam BIJ1 Jesse Weldusen adalah pendirinya.

Kelompok untuk tanggal 4 dan 5 Mei dengan senang hati bergabung dalam rasa bersalah, di belakang sesuatu yang sama pentingnya dengan sebuah monumen. Malu. Karena jujur ​​saja: menguji seorang kandidat tidaklah sulit. Tentunya tidak jika menyangkut anggota komite aksi yang membuat pernyataan serius seperti itu.

Dengan menyediakan panggung bagi tokoh-tokoh seperti itu dalam memoar semacam itu, tujuan dari seluruh memori perang menjadi rusak. Inilah yang diinginkan para aktivis ini: mengubah sesuatu yang memiliki signifikansi sosial-budaya menjadi platform propaganda untuk ideologi mereka sendiri.

Peringatan 4 Mei mengancam untuk mempolitisasi, berkat tekad individu-individu sayap kiri dengan agenda politik untuk menyatakan bahwa mereka mencapai sesuatu. Yang benar-benar mereka capai adalah pembagian masyarakat lebih lanjut. Namun sebelum para aktivis ini menyadarinya, mereka sudah sibuk membongkar bagian selanjutnya dari jati diri Belanda.

READ  Orang Indonesia cepat divaksinasi melalui pabrik