BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Adopsi Belanda menghentikan anak-anak Afrika Selatan memiliki keluarga’

Berbeda dengan pemerintah Afrika Selatan, menurutnya, untuk kepentingan terbaik anak, adopsi dari negaranya harus diizinkan sesegera mungkin. “Saya tidak mengerti bagaimana berhenti adalah hal yang baik. Selidiki pelanggaran dan pantau adopsi baru dengan lebih baik. Tetapi penangguhan global menghancurkan hak dan kesempatan anak-anak untuk kehidupan keluarga.”

Opsi terakhir

Menurut Komite Justra, pelanggaran dapat muncul dan berlanjut dengan orang lain karena adopsi dipandang sebagai melindungi anak-anak yang telah lama membutuhkan. Tetapi untuk anak-anak yang pindah dari Afrika Selatan ke orang tua asuh Belanda, Vibro mengatakan ini benar-benar cara terakhir dan satu-satunya. “Ini tentang anak-anak. Kami tidak bisa menemukan tempat di sini.”

Banyak dari anak-anak yang pergi ke luar negeri sudah tua atau memiliki masalah kesehatan atau tekanan emosional. “Kami selalu mencari solusi lokal terlebih dahulu, tetapi orang Afrika Selatan ingin memiliki bayi yang sehat di bawah usia satu tahun,” kata Renata Malone, yang bekerja dengan Vibro sebagai pekerja sosial.

Gemetaran

“Jika ada trauma seperti ibu yang kecanduan atau pelecehan, atau jika khawatir tentang anak terlantar, jika tidak ada yang diketahui tentang hal itu, orang Afrika Selatan sering enggan untuk mengadopsi. Seperti.”

Satu jam perjalanan dari tempat penampungan skala kecil di keluarga Camper, tempat penampungan anak dan remaja adalah Koi Hoop. Dijalankan oleh pasangan Belanda. Ida Born ingin tidak lagi menggunakan kata rumah anak karena konotasinya negatif.

Kapasitas maksimal

Lusinan anak berusia antara dua dan delapan belas tahun berlarian di halaman rumput yang besar, bermain sepak bola dan bola ngarai. “Saat ini kami memiliki 48 anak dan sedang dalam potensi maksimal kami,” kata Ida Born. “Ada daftar tunggu.”

READ  Laporan Pasar Ban Indonesia 2021: Pasar pada tahun 2019 diperkirakan mencapai 84 2,84 miliar

Suami sulungnya juga ingin mengadopsi dari Afrika Selatan ke Belanda. Tetapi justru dengan gagasan bahwa anak-anak adalah yang terbaik di negaranya sendiri, mereka mengubah rencana mereka dan menetap di Afrika Selatan. “Namun, saya melihat sekarang anak-anak benar-benar terpinggirkan. Alangkah baiknya jika preferensi adopsi asing terus berlanjut. Setiap anak memiliki hak atas orang tua dan keluarga.”