BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afrika Selatan sedang mengerjakan vaksin mRNA sendiri untuk negara-negara berpenghasilan rendah

Mereka sibuk membangun di kawasan industri di pinggiran Cape Town. Perusahaan biotek Afrigen sedang berkembang. Ilmuwan muda menunjukkan ruang baru di mana ini harus dilakukan: membuat vaksin mRNA pertama melawan korona di tanah Afrika.

Ini adalah bagian dari proyek baru, yang antara lain didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia, untuk membuat negara-negara berpenghasilan rendah tidak terlalu bergantung pada Barat di masa depan dalam hal mendapatkan vaksin virus corona.

Program vaksinasi di negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah memiliki awal yang lambat dalam pandemi virus corona, sebagian karena banyak negara kaya. menimbun emas. Di benua Afrika, rata-rata hanya 7,5 persen orang yang divaksinasi lengkap. Sebagai perbandingan: di Uni Eropa, persentase ini adalah 68 persen.

Dan sementara beberapa negara memiliki persediaan saat ini, banyak sumbangan yang pada akhirnya masih dibutuhkan.

Percobaan

Sampai saat ini, laboratorium perusahaan ini telah bekerja terutama pada vitamin dan minyak rami. “Ini adalah tantangan baru yang besar,” kata direktur dan profesor Pietro Terblanche. Dia mengatakan mereka akan mencoba membuat vaksin yang mirip dengan milik Moderna.

Dia memilih kata-katanya dengan hati-hati. Mereka tidak dapat membuat salinan Moderna, karena mereka tidak memiliki formula yang tepat. Sejak lama, ada tekanan pada obat-obatan untuk berbagi sehingga produksi vaksin dapat diperluas dan dapat diakses ke seluruh dunia. Amerika Serikat dan Afrika Selatan, di antara negara-negara lain, telah berdebat selama beberapa waktu tentang pencabutan paten sementara, tetapi mereka menemukan pintu tertutup.

Namun, mereka yakin akan mengetahuinya. “Beberapa informasi bersifat publik,” kata Terblanche. “Kami memiliki kode genetik, tetapi kami juga harus bereksperimen.” Mereka tidak hanya melakukan ini tetapi juga dengan bantuan Universitas Afrika Selatan. Tantangan Terbesar: “nanopartikel lipid”, vesikel lipid, tempat RNA pembawa pesan dikemas untuk melindungi tubuh.

READ  GB mau tes traveller's corona lagi • Gommers : Tekan IC, tidak ada icon hitam

Idealnya, mereka juga ingin mengadaptasi vaksin: vaksin harus lebih murah dan, mudah-mudahan, tidak disimpan pada suhu rendah, sesuatu yang menyebabkan masalah logistik di banyak negara berpenghasilan rendah.